SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Monkeypox: Lebih dari 100 kasus yang dikonfirmasi atau dicurigai telah dilaporkan di 12 negara, termasuk Amerika Serikat

Monkeypox: Lebih dari 100 kasus yang dikonfirmasi atau dicurigai telah dilaporkan di 12 negara, termasuk Amerika Serikat

Kasus yang dikonfirmasi telah diidentifikasi di AustraliaOrganisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa Belgia, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Portugal, Spanyol, Swedia, Inggris dan Amerika Serikat – yang telah mencatat antara satu dan lima kasus cacar monyet yang dikonfirmasi pada hari Sabtu.

“Situasinya berkembang dan WHO memperkirakan akan ada lebih banyak kasus cacar monyet yang teridentifikasi seiring meluasnya pengawasan di negara-negara non-endemik,” demikian siaran persnya.

Dr. Ashish Jha, koordinator respons Covid-19 Gedung Putih, mengatakan kepada ABC bahwa dia tidak akan terkejut jika AS melihat “beberapa” kasus cacar monyet dalam beberapa hari mendatang.

“Tetapi saya merasa ini adalah virus yang kami pahami, kami memiliki vaksin untuk melawan, kami memiliki perawatan untuk melawan, dan penyebarannya sangat berbeda dari SARS-CoV-2” – virus yang menyebabkan Covid-19, Jha mengatakan kepada Martha dari ABC. Radit pada hari Minggu.

“Ini tidak menular seperti Covid. Jadi saya yakin kita akan bisa menahannya,” kata Jha. “Tetapi kami akan melacaknya dengan cermat dan menggunakan alat yang kami miliki untuk memastikan bahwa kami dapat terus mencegah penyebaran lebih lanjut dan merawat orang yang terinfeksi.”

Pakar kesehatan mengatakan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi diperlukan untuk menyebarkan virus cacar monyet.

Infeksi dapat berkembang setelah terpapar “kulit yang rusak, selaput lendir, tetesan pernapasan, cairan tubuh yang terinfeksi atau bahkan kontak dengan linen yang terkontaminasi,” menurut Neil Mabbott, ketua pribadi di bidang imunopatologi di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Edinburgh di Skotlandia.

Meski para ahli mengatakan cacar monyet tidak menular seperti Covid-19, Presiden Joe Biden Dia mengatakan semua orang harus khawatir tentang penyebaran cacar monyet – bahkan ketika para ilmuwan bekerja untuk mempelajari lebih lanjut tentang wabah baru-baru ini.

“Mereka belum memberi tahu saya tingkat paparannya, tetapi itu adalah sesuatu yang harus dirasakan semua orang,” kata Biden kepada seorang reporter CNN ketika dia meninggalkan Korea Selatan pada hari Minggu.

“Kami bekerja keras untuk mencari tahu apa yang kami lakukan dan vaksin apa yang mungkin tersedia untuk itu,” kata Biden. “Ini menjadi perhatian karena jika dipublikasikan akan ada konsekuensinya. Itu saja yang mereka katakan kepada saya.”

READ  Seekor buaya dengan dinosaurus di perutnya ditemukan di Australia

CNN sebelumnya melaporkan bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS sedang mengevaluasi apakah vaksin cacar harus ditawarkan kepada petugas kesehatan yang merawat pasien cacar monyet dan orang lain yang mungkin “berisiko tinggi” terkena cacar monyet.

Virus cacar dan virus cacar monyet agak terkait, karena keduanya termasuk dalam genus Orthomyxviruses – milik keluarga ilmiah virus “cacar”. Oleh karena itu, telah dibuktikan pula bahwa beberapa vaksin yang diberikan untuk mencegah cacar mencegah cacar monyet.

Gejala awal cacar monyet biasanya mirip flu, seperti demam, menggigil, kelelahan, sakit kepala, dan kelemahan otot.

“Karakteristik yang membedakan cacar monyet dari cacar adalah perkembangan kelenjar getah bening yang membesar,” kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Setelah itu, ruam yang meluas biasanya muncul di wajah dan tubuh – termasuk Di dalam mulut, di telapak tangan dan telapak kaki.

Cacar yang menonjol dan menyakitkan itu seperti mutiara dan berisi cairan, sering kali dikelilingi oleh lingkaran merah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan lesi akhirnya mengelupas dan hilang dalam dua hingga tiga minggu.

Secara historis, kasus cacar monyet biasanya dilaporkan dari Afrika Barat atau Afrika Tengah Jennifer McCustonwakil direktur Divisi Patogenesis dan Patologi Hasil Tinggi di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular yang Muncul dan Zoonosis dari CDC.

“Kami memiliki tingkat kekhawatiran ilmiah tentang apa yang kami lihat karena ini adalah situasi yang sangat tidak biasa,” kata McCuston kepada CNN, Kamis.

“Kami tidak melihatnya di Amerika Serikat atau di Eropa – dan jumlah kasus yang dilaporkan pasti di luar kisaran normal dari apa yang kami lihat,” kata McCuston.

READ  Satu lagu Mozart menenangkan otak epilepsi, dan akhirnya kita mungkin tahu alasannya

Seorang pejabat kesehatan senior Inggris mengatakan kepada BBC pada hari Minggu bahwa orang harus waspada terhadap cacar monyet – tetapi risikonya bagi masyarakat umum “tetap sangat rendah saat ini”.

“Saya pikir orang perlu mewaspadai itu,” kata Susan Hopkins, kepala penasihat medis untuk Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

“Kami benar-benar ingin dokter waspada untuk itu dan mengirim tes jika mereka khawatir.”

Berdasarkan laporan dari Afrika, Badan Layanan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (UKHSA) mengetahui bahwa beberapa orang “beresiko lebih tinggi terkena penyakit serius, terutama individu dengan gangguan kekebalan atau anak kecil,” kata Hopkins.

Sementara “tidak ada vaksin langsung untuk cacar monyet, kami menggunakan jenis vaksin cacar atau vaksin cacar generasi ketiga yang aman untuk individu yang kontak dengan kasus tersebut,” kata Hopkins.

Sandee LaMotte, Jamie Gumbrecht, Keith Allen, Kevin Liptak, Jacqueline Howard dan Martin Goillandeau berkontribusi dalam laporan ini.