SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘MS. Keajaiban: representasi Islam di Asia Selatan membuka cakrawala baru

Ketika Eman Vilani memesan peran Kamala Khan – superhero remaja Pakistan-Amerika alias Mrs Marvel – itu adalah pertunjukan akting pertama berusia 19 tahun. Namun setelah mengambil alih peran tersebut, Fellaini juga mengambil tanggung jawab sebagai pahlawan super Muslim pertama di Marvel Cinematic Universe.

“Sejujurnya saya sangat beruntung bahwa Marvel mempercayai saya untuk menghidupkan karakter seperti Kamala,” kata Villani. beragam. Pada saat yang sama, dia berkata, “ada banyak beban yang datang dari menjadi hal pertama.”

Saran yang dia dapatkan dari kepemimpinan Marvel adalah menjadi diri sendiri. Mereka seperti, ‘Jangan pergi bekerja berpikir bahwa Anda adalah pahlawan super Muslim pertama; Pergi bekerja dan bersenang-senanglah,” kenang Villani.

“Inilah yang saya katakan pada diri sendiri terus-menerus: Saya tidak benar-benar harus keluar dari jalan saya untuk mengadvokasi perwakilan Muslim dan Pakistan,” jelasnya. “Ini adalah kisah seorang gadis. Kami tidak dapat mewakili 2 miliar Muslim dan Asia Selatan, tetapi ini jelas merupakan awal yang baik.”

Metodologi ini adalah landasan tim kreatif inti di balik “Ms. Marvel,” yang memulai debutnya pada 8 Juni di Disney+. Selain pemeran yang didominasi orang Asia Selatan dan Muslim, tim tersebut termasuk penulis utama Bisha K. Ali, produser eksekutif Sana Amanat (yang ikut menciptakan komik pada tahun 2014), dan sutradara Adel Elaraby, Bilal Falah, Mira Menon, dan Sharmeen Obeid-Chinoy.

“Ini transisi dari menjadi orang lain di kamar ke kamar, itulah cara terbaik untuk menggambarkannya,” kata Zenobia Shroff, yang memerankan ibu Kamala, Munibeh. “Tidak hanya di lokasi syuting, tapi juga di belakang layar. Kami pada dasarnya dijalankan oleh wanita berkulit cokelat yang kuat, dan itulah cara kami menyukainya.”

READ  Demi Moore & Daniel Humm Memicu Rumor Kencan

Serial enam episode ini menampilkan asal-usul Kamala sekaligus mengatasi gejolak masa remajanya – mulai dari nuansa hubungannya dengan keluarga dan pengalamannya di rumah hingga teman-teman SMA-nya dan masjidnya di Jersey City. Tujuannya adalah untuk mengundang massa untuk mengalami warisan Islam dan Pakistan Kamala tanpa memegangnya di tangan siapa pun.

Iman Fellaini dan Jasmine Fletcher di Ms. keajaiban.
Daniel McFadden/Courtesy Marvel Studios

“Kami mencoba untuk menjadi orisinal dan realistis mungkin, dan karakternya tidak akan menjelaskan apa artinya itu,” kata Elaraby. “Itulah yang ingin kami lakukan dengan pertunjukan ini.”

Ali menambahkan: “Saya sangat khawatir tentang pembenaran, menunjukkan hal-hal dan menjelaskan dengan sangat jujur. Saya lebih suka itu datang dari tempatnya saja.”

Serial ini menjalin isyarat budaya, seperti perayaan Idul Fitri keluarga Khan dan, tentu saja, perayaan Natal Hook.

“Perayaan dan acara yang kami lihat, cara Anda berinteraksi dengan elemen masyarakat, itu adalah kehidupan sehari-hari seorang gadis Amerika,” kata Ali.

Menon mengarahkan episode yang mencakup liburan, dan mengatakan dia “agak tidak percaya” bahwa Disney dan Marvel telah menyediakan sumber daya untuk pertunjukan untuk “memutar” liburan “untuk merasa seperti karnaval yang lengkap.”

“Kami pasti banyak berkonsultasi tentang hal itu dengan penasehat budaya yang hadir sepanjang pertunjukan,” katanya. “Sana benar-benar memandu percakapan itu, dan memastikan percakapan itu terdengar otentik untuk sebuah pengalaman yang khusus untuk komunitas itu dan cukup spesifik untuk menjadi global.”

Amanat mencatat bahwa eksekutif Marvel Studios, termasuk direktur kreatif Kevin Feige, tidak mengungkapkan kekhawatiran tentang mengasingkan penonton non-Muslim atau orang-orang yang bukan orang Asia Selatan melalui referensi budaya rinci serial tersebut. Sebaliknya, mereka sepenuhnya menganut perspektif bernuansa.

“Setiap kali kami memiliki referensi Islam atau lelucon Brown, dan Kevin seperti, ‘Apa itu?’ Apakah itu coklat? “Ketika kami berkata, ‘Ya,’ dia berkata, ‘Oke, bagus. Lebih dari itu. Dia sangat mendukung memiliki rasa itu, karena dia tahu itulah yang membuatnya begitu unik dan istimewa, “kata Amanat.

Bahkan perubahan terbesar dari komik ‘Ms Marvel ke seri – yaitu, kekuatan Kamala, dan bagaimana dia mendapatkannya – termasuk warisannya. Dalam komik, Kamala adalah bagian dari subset orang yang dikenal sebagai Inhumans, banyak di antaranya tidak ‘tidak tahu mereka memiliki kekuatan super sampai mereka… Lepaskan potensi mereka – seperti halnya Kamala.

gambar malas dimuat

Atas perkenan Marvel Studios

Namun, manusia bukanlah faktor dalam MCU saat ini, dan sebagai serial, “Ms. Marvel tiba” berada di tahap awal dari setiap cerita lama yang direncanakan Marvel Studios untuk dikejar di Infinity Saga. Ini berarti bahwa kekuatan Kamala harus, seperti yang dikatakan Amanat, “terhubung dengan awal dari sesuatu di MCU.”

Amanat menolak untuk merinci lebih lanjut tentang apa yang mana berarti, tapi dia juga melihat perubahan ini sebagai kesempatan untuk mengikat kekuatan Kamala secara erat dengan identitasnya. Ketika episode pertama terungkap, dirilis setelah Kamala mengenakan gelang yang dikirim neneknya dari Pakistan, episode berikutnya akan menggali lebih jauh tentang bagaimana asal-usul gelang itu – dan kemampuan yang dibukanya di Kamala – sangat terkait dengan sejarah keluarga Kamala.

“Apa yang membuat kekuatannya unik dan istimewa, tidak hanya datang dari gelang ini, tetapi dari sesuatu yang jauh lebih besar dan lebih pribadi,” kata Amanat. “Ini memiliki lebih banyak resonansi, setidaknya bagi saya, daripada cerita Kamala.”

Dengan banyak referensi budaya, baik besar maupun kecil, Ali memasukkan glosarium di bagian atas teks yang menjelaskan beberapa bahasa.

“Agar semua orang berada di halaman yang sama, apakah mereka berbicara bahasa Arab atau Urdu,” jelasnya. “Ini benar-benar tentang mendapatkan sebanyak mungkin orang ke dalam proses di belakang kamera ini, jadi saya merasa mereka adalah bagian darinya, dan saya pikir itu akan meluas ke audiens kami juga.”

Pendekatan ini memberikan kesempatan bagi penonton yang penasaran untuk mendapatkan pendidikan tentang budaya lain sambil bersenang-senang. “Kami tidak mencoba untuk memukul kepala kami. Kami menunjukkan sisi yang berbeda dari pengalaman hidup,” tambah Amanat. “Tapi, pada akhirnya, kami menceritakan semacam kisah penggemar yang menyenangkan dan menghibur tentang seorang wanita muda yang beranjak dewasa.”

Carson Burton dan Jordan Morrow berkontribusi pada cerita ini.