SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA Detail Rencana Pensiun, Hancurkan ISS ke Laut

NASA Detail Rencana Pensiun, Hancurkan ISS ke Laut

Pemandangan ISS di malam hari.

Pemandangan ISS di malam hari.
Foto: NASA

Akhir dari Stasiun Luar Angkasa Internasional akhirnya mendekat, dengan NASA mengumumkan pensiunnya pos orbit pada tahun 2030 dan deorbiting dramatis di awal tahun berikutnya.

Tidak ada yang bertahan selamanya, bahkan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Tulisan itu sudah lama ada di dinding, tapi NASA membuatnya resmi awal pekan ini, mengumumkan bahwa operasi ISS akan berlangsung hingga 2030 tetapi tidak lebih jauh. Setelah pensiun, stasiun luar angkasa akan melakukan masuk kembali dan menabrak bagian terpencil dari samudera Pasifik yang dikenal sebagai Point Nemo. Ini semua adalah bagian dari rencana NASA untuk menyerahkan tanggung jawab stasiun luar angkasa kepada sektor swasta dan menghemat banyak uang dalam prosesnya.

“Sektor swasta secara teknis dan finansial mampu mengembangkan dan mengoperasikan tujuan komersial orbit rendah Bumi, dengan bantuan NASA,” Phil McAlister, direktur ruang komersial di NASA, mengatakan dalam pernyataannya. “Kami berharap dapat berbagi pelajaran dan pengalaman operasi kami dengan sektor swasta untuk membantu mereka mengembangkan destinasi yang aman, andal, dan hemat biaya di luar angkasa.”

Dalam transisi terperinci laporan dikirim ke Kongres, NASA mengatakan mereka mengharapkan untuk menghemat $ 1,3 miliar setahun setelah ISS hilang dan $ 1,8 miliar per tahun pada tahun 2033. Badan antariksa berencana untuk membelanjakan perkiraan penghematan ini pada proyek eksplorasi luar angkasa, memungkinkannya untuk “menjelajah lebih jauh dan lebih cepat ke luar angkasa,” menurut laporan itu. Tetapi dengan memperpanjang misi hingga 2030, NASA akan “melanjutkan satu dekade lagi kemajuan penelitian yang produktif dan memungkinkan transisi kemampuan yang mulus di orbit rendah Bumi ke satu atau lebih tujuan yang dimiliki dan dioperasikan secara komersial pada akhir 2020-an.”

Dalam sebuah email, Jonathan McDowell, astronom dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, memperingatkan bahwa laporan baru itu tidak menyertakan klaim bahwa mitra ISS lainnya, seperti Rusia, akan setuju untuk mempertahankan ISS hingga 2030, “sehingga bisa jadi lebih cepat,” jelasnya. titik adil. Rusia, tampaknya, telah memeriksa, sebagaimana dibuktikan oleh ancaman meninggalkan dan memburuk keadaan aset ISS-nya.

ISS telah mengorbit sejak tahun 2000, menjadi tuan rumah suksesi astronot yang berkelanjutan sepanjang 22 tahun sejarahnya. Ini adalah pos orbit terbesar yang pernah dibangun—kolaborasi menakjubkan yang melibatkan 15 negara berbeda. Akhir tahun lalu, pemerintahan Biden diam-diam diperpanjang Masa pakai stasiun dari tahun 2024 hingga 2030, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh laporan baru, perpanjangan misi ini merupakan yang terakhir.

Dalam rencananya, NASA menjelaskan proses dekomisioning, termasuk strategi potensial untuk melepaskan beberapa modul dan memasangnya ke stasiun luar angkasa lainnya. Pada suatu saat di tahun 2030, kru terakhir harus meninggalkan ISS, yang tidak diragukan lagi akan menjadi momen yang emosional dan bersejarah.

Pada awal 2031, dan tanpa seorang pun di dalamnya, pengontrol akan menggunakan pendorong untuk menurunkan ketinggian stasiun hingga tepat di atas atmosfer Bumi. ISS kemudian akan terjun secara fatal melalui puing-puing, diikuti oleh cipratan ke South Pacific Oceanic Uninhabited Area (SPOUA) di sekitar Point Nemo. Tempat ini membawa julukan “pemakaman pesawat ruang angkasa, ” karena di sanalah badan antariksa telah menjatuhkan ratusan potongan ruang angkasa, termasuk stasiun ruang angkasa Mir Rusia, selama 50 tahun terakhir. Point Nemo tidak berada di dekat daerah berpenghuni, yang paling dekat adalah 1.670 mil (2.690 km) jauhnya.

Kedengarannya sederhana, tetapi tingkat presisi yang diperlukan akan membutuhkan pekerjaan ekstra. Tantangannya adalah ISS tidak dilengkapi dengan mesin yang cukup besar untuk memungkinkan perjalanan langsung dari posisinya saat ini ke orbit rendah akhir yang dibutuhkan dalam satu kali pembakaran, seperti yang dijelaskan McDowell. Operator ISS harus “menurunkan orbitnya secara bertahap sebelum pembakaran terakhir,” katanya. “Tapi Anda tidak bisa menurunkannya terlalu jauh atau hambatan (angin) akan membuat Anda kehilangan kendali sikap dan stasiun akan mulai jatuh karena gaya.” Stasiun harus diturunkan cukup jauh sebelum melakukan pembakaran terakhir, membutuhkan penggunaan dua pesawat ruang angkasa Kemajuan Rusia untuk menurunkan orbit dan “kemudian yang ketiga untuk membuangnya,” kata McDowell.

Memang, dan seperti yang dijelaskan NASA dalam laporannya, stasiun itu akan “menyelesaikan manuver de-orbit dengan menggunakan kemampuan propulsi ISS dan kendaraan yang mengunjunginya,” yaitu Progress dan mungkin pesawat ruang angkasa Cygnus. Kemudian, “setelah melakukan manuver untuk mengatur jalur tanah target akhir dan jejak puing-puing” di atas SPOUA, operator ISS “akan melakukan pembakaran masuk kembali ISS, memberikan dorongan terakhir untuk menurunkan ISS sebanyak mungkin dan memastikan entri atmosfer yang aman, “menurut laporan.

Dengan berakhirnya ISS dengan jelas, NASA akan berubah menjadi sektor swasta untuk mempertahankan keberadaan manusia yang berkelanjutan di luar angkasa. Untuk itu, NASA telah ditugaskan $415,6 juta sebagai bagian dari program Tujuan Komersial Low Earth, dengan dana didistribusikan ke Blue Origin, Nanoracks, dan Northrop Grumman. Namun, ada kekhawatiran bahwa stasiun luar angkasa yang dibangun oleh perusahaan-perusahaan ini tidak akan siap pada waktunya dan bahwa a kesenjangan akan ada pada saat ISS pensiun hanya delapan tahun dari sekarang.

Situasi ini bisa menjadi lebih buruk jika, seperti yang diperingatkan McDowell, mitra ISS lainnya tidak akan berkomitmen pada perpanjangan 2030. Rusia, seperti China, memiliki rencana untuk membangun stasiun luar angkasa sendiri di tahun-tahun mendatang. Sepertinya kita berada di akhir era. Wajar saja, kolaborasi internasional seperti ini tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Lagi: Peluncuran Megaroket Baru NASA Ditunda Hingga Setidaknya Maret.

READ  Para peneliti mengatakan bahwa beberapa jenis kanker meningkat pada usia dini