SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA memilih Venus sebagai hotspot untuk dua misi robotik baru

Gambar ini disediakan oleh NASA menunjukkan Venus dibuat dari data dari pesawat ruang angkasa Magellan dan Pioneer Venus Orbiter. Pada hari Rabu, 2 Juni 2021, Bill Nelson, administrator baru NASA, mengumumkan dua misi robotik baru ke planet terpanas tata surya, selama pidato staf utamanya yang pertama. Kredit: NASA/JPL-Caltech melalui AP

NASA kembali ke Venus yang mendesis, tetangga kita yang paling dekat dan mungkin paling diabaikan, setelah puluhan tahun menjelajahi dunia lain.


Direktur baru badan antariksa, Bill Nelson, mengumumkan dua misi robotik baru ke planet terpanas tata surya, selama pidato staf utama pertamanya pada hari Rabu.

“Dua misi bersaudara ini bertujuan untuk memahami bagaimana Venus menjadi dunia seperti neraka yang mampu melelehkan timah di permukaan,” kata Nelson.

Satu misi yang disebut DaVinci Plus akan menganalisis atmosfer Venus yang tebal dan berawan dalam upaya untuk menentukan apakah planet Neraka memiliki lautan dan bahkan mungkin layak huni. Sebuah kendaraan kecil akan terjun ke atmosfer untuk mengukur gas.

Ini akan menjadi misi pertama yang dipimpin AS ke atmosfer Venus sejak 1978.

Misi lain, yang disebut VERITAS, akan berusaha untuk mendapatkan sejarah geologi dengan memetakan permukaan berbatu planet.

“Sungguh menakjubkan betapa sedikit yang kita ketahui tentang Venus,” kata ilmuwan NASA Tom Wagner dalam sebuah pernyataan, tetapi misi baru akan memberikan pandangan baru tentang atmosfer planet, yang sebagian besar terdiri dari karbon dioksida, sampai ke intinya. “Seolah-olah kita menemukan kembali planet ini.”

Thomas Zurbuchen, kepala petugas ilmiah NASA, menyebutnya “dekade baru Venus.” Setiap misi – dimulai antara 2028 dan 2030 – akan menerima $ 500 juta untuk dikembangkan di bawah Program Penemuan NASA.

Misi mengungguli dua proyek yang diusulkan lainnya, bulan Jupiter Io dan bulan es Neptunus Triton.

Amerika Serikat dan bekas Uni Soviet mengirim beberapa pesawat ruang angkasa ke Venus pada hari-hari awal eksplorasi ruang angkasa. Mariner 2 NASA melakukan penerbangan sukses pertamanya pada tahun 1962, dan pesawat ruang angkasa Soviet Venera 7 melakukan pendaratan sukses pertamanya pada tahun 1970.

Pada tahun 1989, NASA menggunakan pesawat ulang-alik untuk mengirim pesawat ruang angkasa Magellan ke orbit di sekitar Venus.

Badan Antariksa Eropa menempatkan pesawat ruang angkasa di sekitar Venus pada tahun 2006.



informasi lebih lanjut:
www.jpl.nasa.gov/news/nasa-sel… table-world-of-venus

© 2021 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

kutipan: NASA Memilih Venus sebagai Hotspot untuk Dua Misi Robot Baru (2021, 3 Juni) Diakses pada 3 Juni 2021 dari https://phys.org/news/2021-06-nasa-venus-hot-robotic-missions.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Server GTA Online, Max Payne 3 dan LA Noire akan ditutup di PS3 dan Xbox 360