SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA memiliki astrofotografer dari Uruguay

Fefo Bouvier menangkap keindahan langit

Montevideo (EFE). – Warisan seorang kakek yang menyukai astronomi membangkitkan sedikit rasa ingin tahu Vivo Bouvier, yang, setelah memotret planet dan gerhana pertama, menemukan panggilannya sebagai fotografer di tempat terbuka, dan hari ini melihat karyanya diakui oleh NASA. .

Sengatan serangga rasa ingin tahu mencapai masa remaja di Uruguay dalam bentuk harta, yang jauh dari harta di film-film, tidak bersinar karena batangan emasnya, tetapi karena kristal isinya: teropong, teropong, dan teleskop. .

Instrumen ini adalah bagian dari koleksi kakek dari pihak ibu Bouvier, Cesar Diaz, seorang ahli kacamata dan astronom berprofesi, disimpan di rumah keluarga sampai bertahun-tahun kemudian, memicu minat cucunya di langit malam.

Beginilah kisah astrofotografer Uruguay berusia 31 tahun dalam sebuah wawancara dengan Effie, yang menegaskan bahwa meskipun dia tidak mengenalnya, sejak kematiannya tiga tahun sebelum kelahirannya, dia mewarisi dari kakeknya hasrat untuk astronomi yang mendahuluinya. Hubungannya dengan fotografi dan mulai browsing dengan alat-alat tersebut.

“Di sana saya memulai seluruh studi belajar mandiri untuk belajar lebih banyak tentang langit, menulis blog untuk memberi tahu orang-orang tentang fenomena astronomi yang dapat dilihat di sini di Uruguay, di belahan bumi selatan, yang menjadi sangat menarik,” katanya. dalam sebuah wawancara.

Dalam domino remaja ini, pembuatan blog membuat Bouvier ingin memotret apa yang terjadi di langit, dan oleh karena itu, pada 2010, dengan kamera pertamanya, ia mulai melakukan tes.

Dia mencatat bahwa “fenomena yang awalnya menarik minat saya adalah yang paling menarik perhatian mereka: gerhana bulan atau matahari serta hujan meteor,” dan bahwa belajar memotret dengan peralatan khusus membuatnya “banyak latihan dan banyak dari kesabaran,” katanya.

READ  Realme mengonfirmasi akan menggunakan prosesor MediaTek Dimensity 9000 | teknologi

dorongan NASA

Tanpa sekolah selain kursus astronomi, astrofisika, dan kosmologi yang ia ambil di Planetarium di Montevideo, penduduk asli Colonia del Sacramento (Barat) mulai menikmati lebih dari sekadar hobi fotografi.

Dan itu, katanya, berjalan seiring dengan identifikasi awal, karena pada tahun 2013, gambar konjungsi bulan-Venus, yang dia ambil dari wilayah asalnya, dipilih sebagai gambar astronomi untuk hari itu oleh Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional. dan Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA).

“Itu adalah pukulan awal yang memberi saya prinsip panduan bahwa saya memiliki audiens di sini yang dapat saya jangkau, karena itu memiliki begitu banyak dampak pada saat itu dan mendorong saya untuk melanjutkan,” dia menghargai.

Sementara dia mencatat bahwa kesabaran adalah kunci dalam astrofotografi, karena begitu Anda menentukan titik di mana acara akan direkam, “Anda harus mengambil beberapa bidikan dan mengintegrasikannya ke dalam pascaproduksi,” Bouvier menjelaskan bahwa dia tidak sepenuhnya sendirian dalam prosesnya. .

“Ketika saya mulai memotret langit di sini di Uruguay, ada dua atau tiga dari kami; sekarang berkat kemajuan teknologi, bahkan dengan ponsel kelas atas seseorang dapat mengambil gambar Bima Sakti, grup yang menarik dari sekitar 10 fotografer Uruguay bekerja dengan saya” .

“Lihatlah bintang-bintang”

Setelah sekali lagi menjadi penulis gambar yang merekam hujan tahunan bintang Geminid dari lapangan Uruguay yang dipilih oleh NASA pada 16 Desember, astrofotografer memperluas topik utama: lokasi Uruguay mana yang paling terlihat untuk memotret bintang. .

Ketika dia mulai syuting, katanya, tidak ada informasi tentang tempat terbaik di negara ini untuk melakukannya, jadi, dia mulai membuat “semacam database” untuk membantu orang lain.

Jadi pada tahun 2020 ia menciptakan proyeknya “Lihatlah Bintang-bintang”, yang dengannya ia menyebarkan lokasi-lokasi yang indah, seperti Cerro de la Buena Vista, di antara dua tujuan wisata yang indah di Rocha (tenggara), Vallesas dan Cabo Polonio, yang pantainya ada hampir tidak ada listrik.

READ  Pejabat penyelesaian Equifax mengirim surat dan email

“Kemudian kita memiliki Salto del Penitente di La Valleja (tenggara), yang merupakan taman umum dan banyak dikunjungi; Cerro Catedral di Maldonado, yang merupakan titik tertinggi di Uruguay (514 meter), dan langitnya benar-benar bebas dari polusi cahaya. ,” dia menambahkan.

Sambil merinci bahwa itu didasarkan pada Skala Portel, yang mengukur tingkat polusi cahaya, Bouvier menyerukan kesadaran yang lebih besar tentang melindungi lanskap ini dan melihat peluang baru di cakrawala, seperti membantu mempromosikan “astrowisata.”