SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA memulai proses mendapatkan lebih banyak penugasan kru komersial

NASA memulai proses mendapatkan lebih banyak penugasan kru komersial

WASHINGTON — NASA telah memulai proses pembelian lebih banyak penerbangan awak komersial karena tampaknya akan memperpanjang Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga akhir dekade ini, termasuk kesempatan bagi pendatang baru untuk bergabung dalam program tersebut.

NASA merilis Permintaan informasi (RFI) 20 Oktober untuk informasi dari industri tentang kemampuannya untuk mengangkut astronot ke dan dari stasiun. Tanggapan agensi akan jatuh tempo pada 19 November.

NASA memberikan Komersial Crew Transfer Capability, atau CCtCap, kontrak untuk Boeing dan SpaceX pada tahun 2014. Kontrak ini mencakup pengembangan akhir dan sertifikasi kendaraan awak komersial serta hingga enam misi “pasca sertifikasi” atau operasi operasional ke stasiun.

Tidak mungkin bahwa misi Boeing pertama setelah sertifikasi akan dilakukan sebelum 2023 karena Masalah tetap ada dengan pengembangan Starliner CST-100, menunda uji terbang tak berawak kedua hingga paruh pertama 2022 dan uji terbang berawak hingga akhir 2022. Meskipun demikian, SpaceX akan meluncurkan misi Crew Dragon setelah sertifikasi ketiga, Crew-3, 31 Oktober, dan NASA merencanakan dua Crew- 4 misi dan Kru-5 pada tahun 2022.

Selama panggilan 19 Oktober dengan wartawan tentang status Starliner, Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, mengatakan NASA telah mulai mempertimbangkan rencananya untuk penerbangan komersial tambahan, mengingat kedua SpaceX hampir berakhir kontrak CCtCap mereka. Dan keinginan agensi untuk mengoperasikan stasiun sampai akhir kontrak.

Boeing memiliki wewenang untuk melanjutkan tiga dari enam penerbangannya, sementara SpaceX telah diberi izin serupa untuk lima dari enam penerbangannya. “Kami sedang dalam proses menerapkan prosedur kontrak itu dan menentukan bagaimana menambah penerbangan tambahan, kemungkinan untuk kedua kontrak, di beberapa titik,” katanya.

Dalam permintaan informasi, NASA dibiarkan terbuka tentang cara membeli kursi tambahan itu. Sementara NASA telah mendapatkan misi lengkap sejauh ini dari Boeing dan SpaceX, dikatakan dapat membeli satu atau beberapa kursi dalam misi dengan klien non-NASA juga.

READ  Tembakan penguat Covid-19 tersedia untuk semua orang di Israel. Orang-orang muda tidak yakin.

“Layanan transportasi awak komersial akan dibutuhkan di masa mendatang, dan kami ingin mempertahankan persaingan, memberikan jaminan akses ke luar angkasa pada sistem peluncuran manusia Amerika dan terus memungkinkan ekonomi orbit rendah Bumi,” Phil McAllister, Direktur Pemasaran Spaceflight Divisi di Markas Besar NASA, Dalam pernyataan yang menyertai RFI.

Ini termasuk opsi untuk memilih perusahaan selain Boeing dan SpaceX. NASA mengatakan sedang mencari informasi tentang kedua kendaraan bersertifikat saat ini dan “perkiraan jadwal untuk ketersediaan sistem masa depan yang mampu sertifikasi selambat-lambatnya 2027.”

Itu mungkin membuat pintu terbuka untuk Sierra Space, divisi luar angkasa telah muncul dari Sierra Nevada Corporation. Itu bersaing untuk kontrak CCtCap pada tahun 2014, memperkenalkan kendaraan pengangkat tubuh Dream Chaser. Dia kalah dari Boeing dan SpaceX dan kemudian mengajukan protes ke Kantor Akuntabilitas Pemerintah, namun Kantor Akuntabilitas menolak untuk memprotes.

Sierra Nevada kemudian memenangkan kontrak NASA Commercial Resupply Services 2 untuk mengangkut kargo ke dan dari stasiun menggunakan versi kargo dari Dream Chaser. Meskipun demikian, eksekutif perusahaan telah mengatakan beberapa kali bahwa mereka masih tertarik untuk mengejar versi berawak dari pesawat ruang angkasa itu.