SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mendukung beberapa misi berisiko ke bulan — saatnya

NASA mendukung beberapa misi berisiko ke bulan — saatnya

Perbesar / Ilustrasi ini menunjukkan konsep pendarat bulan komersial dari Astrobotic Technology.

NASA

Selama lebih dari tiga tahun, NASA sangat fokus pada Program Bulan Artemis. Upaya internasional yang penting ini, yang dipimpin oleh Badan Antariksa AS dengan biaya sekitar $7,5 miliar per tahun, berupaya mengembalikan manusia ke permukaan bulan pada pertengahan 2020 dan membangun kehadiran yang berkelanjutan di luar angkasa.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, NASA telah mendanai program bulan kedua yang lebih kecil, hanya tiga persen dari biaya Artemis. Ini adalah program Layanan Payload Lunar Komersial, yang berupaya menggunakan perusahaan swasta untuk mengirim kendaraan pendarat berukuran kecil dan menengah ke permukaan bulan terutama untuk misi ilmiah. Anggarannya sekitar 250 juta dolar setahun.

Program ini, yang dikenal sebagai CLPS, menunjukkan beberapa tanda yang menjanjikan dan akan mengalahkan Artemis ke bulan setidaknya dalam dua tahun. Selain itu, ini merupakan upaya baru yang berani dari Departemen Ilmu Pengetahuan NASA, yang berupaya memanfaatkan sektor luar angkasa komersial yang sedang berkembang untuk secara radikal meningkatkan kemampuan ilmiah dan eksplorasi. Jika berhasil, model eksplorasi CLPS dapat meluas ke Mars dan sekitarnya.

Tapi apakah Anda akan berhasil? Kami akan mencari tahu.

asal CLPS

Seperti program Artemis, asal mula CLPS dapat ditelusuri kembali ke pertengahan pemerintahan Trump, ketika pejabat Gedung Putih berusaha untuk memfokuskan kembali program eksplorasi NASA di Bulan pada tahun 2018 setelah lama memusatkan perhatian pada Mars. Pergeseran ini selaras dengan Associate Administrator yang bertanggung jawab atas Program Sains NASA, Thomas Zurbuchen, yang menjabat pada akhir 2016.

Sejak akhir program Apollo pada 1970-an, NASA telah mengirim beberapa pengorbit ke bulan tetapi tidak mendarat dengan mudah di sana selama lebih dari empat dekade. Sementara itu, badan antariksa tersebut telah enam kali mendarat di Mars dan menjelajahi tata surya lainnya.

READ  Boeing melakukan upaya ketiga untuk meluncurkan kapsul Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Saya merasa untuk waktu yang lama bahwa kami tidak cukup fokus di bulan,” kata Zurbuchen dalam sebuah wawancara dengan Ars. “Rasanya aneh bahwa setiap benda langit di tata surya menarik kecuali yang ada di langit setiap malam.”

Ilmuwan lain mulai lebih terlibat dalam penelitian bulan, terutama dengan minat NASA pada kemungkinan memanen es air di kutub bulan. Industri luar angkasa komersial, yang sebagian didorong oleh Google Lunar XPrize, telah mulai mengerjakan konsep pendaratan yang inovatif. Dan ada titik data lain; Program NASA yang berhasil membuat perusahaan komersial mengirimkan makanan dan pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional mulai berjalan dengan baik.

Zurbuchen bertanya-tanya apakah model publik dan pribadi ini dapat diperluas untuk mencakup ekspedisi ilmiah. Dengan kata lain, apakah perusahaan komersial mampu membangun pendarat kecil, mempekerjakan perusahaan peluncuran swasta, dan mengirimkan eksperimen ke NASA dan pelanggan lain di bulan?

Bekerja dengan sekutu kunci dalam NASA, termasuk David Shore dari Planetary Science Division dan Stephen Clark, wakil administrator asosiasi, Zurbuchen mendirikan program CLPS. Setelah memilih sekelompok lusinan perusahaan AS yang memenuhi syarat untuk ditawar, NASA mulai memberikan kontrak kompetitif senilai antara $80 juta dan $100 juta pada Mei 2019 untuk misi pengiriman ke bulan. Biaya ini jauh lebih rendah daripada yang akan dibayar NASA sebagai bagian dari proses pengadaan tradisional.

Tidak semua kendaraan pendarat ini akan berhasil, setidaknya pada awalnya. Ini merupakan lompatan teknologi besar bagi perusahaan swasta untuk membangun pesawat ruang angkasa dan pendarat dan mengoperasikan pesawat sekitar 400.000 kilometer dari Bumi. Zurbuchen menggunakan frasa “tembakan tepat sasaran” untuk menggambarkan risiko ini, secara konsisten memberi tahu para pembuat kebijakan bahwa ada peluang keberhasilan 50-50 pada misi CLPS awal.

READ  Pemandu Sorak Warren Mengalahkan COVID-19, MIS-C

“Anda harus membeli risikonya,” kata Zurbuchen. “Jika peluang sukses harus 80 persen, saya perlu membuat program untuk memastikan keamanan dan misi di dalamnya. Dan saya tidak ingin melakukan itu karena saya memeras sebagian energi wirausaha. Saya sungguh, benar-benar percaya bahwa ekosistem kewirausahaan adalah salah satu kekuatan inti negara bagian United. Kami tidak ada duanya. Dan jika kami tidak menggunakannya sebagai bagian dari model kepemimpinan kami, kami kehilangan banyak hal.”