SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA telah menemukan planet pertama di luar Bima Sakti

Kemungkinan sebuah planet ekstrasurya di luar Bima Sakti.

Dalam beberapa hari terakhir, sekelompok ilmuwan telah menemukan sebuah planet yang 40% lebih besar dari Jupiter yang secara luar biasa selamat dari ledakan bintang yang mirip dengan Matahari dan Sekarang ia mengorbit di sekitar katai putih yang dihasilkan dari perubahan bintang tersebut.

Menurut para peneliti, citra satelit ini dapat mengungkapkan apa yang akan terjadi di masa depan yang sangat jauh dari tata surya yang dihuni Bumi.

“Masa depan bumi mungkin tidak begitu optimis karena lebih dekat dengan matahari (…) jika umat manusia ingin pergi ke Jupiter atau bulan Saturnus sebelum matahari membakar Bumi selama fase merah raksasanya, kita masih akan mengorbit bumi. matahari, meskipun kita tidak dapat mengandalkan panas matahari sebagai katai putih untuk waktu yang lama,” jelas David Bennett, salah satu penulis makalah tersebut.

Sekarang, agar ini terjadi, lebih dari 5 miliar tahun, jadi ada banyak waktu untuk melanjutkan penyelidikan di luar angkasa dan mengumumkan penemuan baru seperti yang dilaporkan NASA pada 25 Oktober.

Menurut laporan dari badan antariksa AS yang diterbitkan di Nature Astronomy, dengan bantuan observatorium sinar-X Chandra, dimungkinkan untuk melihat apa yang diklasifikasikan oleh para ahli sebagai Planet pertama yang mungkin ditemukan di luar Bima Sakti.

Kemungkinan calon exoplanet berada di galaksi spiral Messier 51 (M51), juga disebut Galaksi Pusaran Air karena penampilannya yang khasDijelaskan NASA melalui siaran pers.

Harus diingat bahwa planet di luar tata surya dianggap berada di luar tata surya dimana Bumi menjadi bagiannya, meskipun calon baru ini adalah Yang pertama adalah mengintip Bima Sakti, yang merupakan tonggak sejarah dalam penelitian luar angkasa.

Gambar sebuah planet ekstrasurya mungkin.
Gambar sebuah planet ekstrasurya mungkin.

Menurut NASA, exoplanet yang ditemukan sejauh ini sebagian besar terletak sekitar 3.000 tahun cahaya dari Bumi, sedangkan astronom potensial yang terdeteksi di M51 akan ribuan kali lebih jauh daripada yang menghalangi. 28 juta tahun cahaya.

“Kami mencoba membuka bidang baru untuk menemukan dunia lain dengan mencari kandidat planet pada panjang gelombang sinar-X, sebuah strategi yang memungkinkan untuk mendeteksi mereka di galaksi lain,” kata Rosanne Di Stefano dari Center for Astrophysics. Harvard &amp. Smithsonian (CfA) di Cambridge, Massachusetts.

Untuk mencapai titik pertama dalam penyelidikan ini, para ahli harus menggunakan teknik yang didasarkan pada pemblokiran cahaya bintang oleh planet potensial saat melintas di depan bintang bercahaya tersebut. Meskipun kali ini didasarkan pada sinar-X yang dilepaskan oleh “bintang neutron atau lubang hitam yang mengekstraksi gas dari bintang pendamping yang mengorbit dekat.”

READ  Halo Infinite Season 1 akan disebut 'Arrival Heroes'

Namun, tidak semuanya senang dalam situasi ini, karena penemuan itu hanya dapat dianggap sebagai kemungkinan, dan tampaknya hipotesis tidak akan dapat memverifikasinya dalam beberapa dekade mengingat bahwa “orbit besar dari planet kandidat berarti bahwa ia tidak akan kembali ke persimpangan Di depan pasangan gandanya Selama sekitar 70 tahun“.

“Sayangnya, untuk memastikan bahwa kita melihat sebuah planet, kita mungkin harus menunggu beberapa dekade untuk melihat transit lain (…) Karena ketidakpastian tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengorbit, kami tidak tahu persis kapan harus mencari.Rekan penulis Nia Imara dari University of California, Santa Cruz, menyimpulkan.

Baca terus:

Mereka menemukan asteroid dengan orbit tercepat di tata surya
15 tahun tanpa Pluto: mengapa dianggap sebagai planet kerdil?