SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NATO Meluncurkan Kembali Perang Dingin

Itu

gigitan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) yang diadakan di Madrid pada dua hari terakhir bulan Juni menghasilkan tidak kurang dari peluncuran resmi kembali perjanjian tersebut. perang Dingin Bahwa pada paruh kedua abad terakhir Amerika Serikat dan sekutunya menghadapi blok Soviet yang telah punah. Wacana yang juga digunakan para pemimpin Barat dalam pidato mereka konsep strategis Disepakati di antara para pihak, tanpa meninggalkan ruang untuk keraguan: mulai sekarang, Rusia akan dianggap sebagai musuh yang harus dikalahkan, dan tidak akan menyisihkan sumber daya untuk memaksakan visi dan kepentingan Barat terhadap Moskow atau aktor lainnya. Di antara ketentuan lain, disepakati untuk memberikan dukungan militer tanpa batas ke Ukraina, meningkatkan anggaran militer hampir semua negara anggota dan mengintegrasikan Swedia dan Finlandia, dua negara yang tetap netral.

Bukti meningkatnya permusuhan dan kesediaan NATO untuk terlibat dalam perjuangan untuk kekuatan global, di luar tujuan defensif yang dimaksudkan, adalah, untuk pertama kalinya, dokumen di mana anggota NATO menetapkan prioritas mereka untuk NATO. Sepuluh tahun ke depan adalah memasukkan China di antara kepentingannya, meskipun faktanya kekuatan ini terletak di kawasan Pasifik.

Untuk memahami pergeseran strategis paling signifikan bagi NATO sejak jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, perlu untuk mempertimbangkan penyebab langsung dan mendalam. Yang pertama mengacu, tentu saja, pada invasi Rusia ke tetangganya Ukraina Februari lalu dan kepanikan Eropa berikutnya atas dugaan ancaman Rusia terhadap integritas teritorialnya. Secara lebih luas, ini juga mencakup pencaplokan Krimea oleh Rusia dan dukungan Moskow untuk separatis pro-Rusia di wilayah Donetsk dan Luhansk Ukraina sejak 2014, ketika siklus kerenggangan saat ini antara kekuatan Eurasia dan NATO dimulai.

READ  Rusia dan Ukraina: Gazprom mengumumkan penangguhan pasokan gas ke Polandia dan Bulgaria

Tetapi akar masalahnya kembali lebih jauh, setidaknya sampai pembubaran Uni Soviet dan Pakta Warsawa tiga dekade lalu, suatu tindakan yang membuat keberadaan NATO kehilangan semua alasan keberadaannya, karena aktor geopolitik dari mereka yang berusaha menahannya lenyap. Seperti diketahui, jauh dari mengikuti jalan akal sehat dan membangun hubungan berdasarkan saling percaya dengan kekuatan nuklir dan pewaris blok sosialis, Washington dan sekutu Eropanya bangga dengan runtuhnya saingan mereka, mengkristalkan sistem di mana Rusia adalah sama. Mereka secara sistematis diabaikan – jika tidak dipermalukan – dan mereka meletakkan dasar permusuhan abadi dengan memasukkan hampir semua negara bekas Soviet ke dalam NATO, yang berakhir dengan Moskow dikelilingi oleh pangkalan militer dan fasilitas rudal yang menargetkannya. Klimaks dari March to the East datang pada 2014, ketika rezim Russophobia berkuasa di Kyiv yang menghancurkan semua keseimbangan di ruang pasca-Soviet. Semua manuver ini disertai dengan kemunafikan belaka, di mana dia berpura-pura tidak mengerti alasan kekesalan Rusia atau reaksi Kremlin terhadap tindakan rekan-rekannya yang tidak dapat ditoleransi. Karena itu, mereka ingin menganggap kehadiran pasukan AS di dan di sekitar perbatasan Rusia sebagai hal biasa, ketika diketahui bahwa Pentagon mungkin mempertimbangkan untuk mengirim tentara dari negara itu ke Meksiko atau Kanada sebagai deklarasi perang.

Singkatnya, selama 30 tahun NATO telah merangkul konflik geopolitik yang saat ini memicu keputusan yang menempatkan seluruh dunia pada risiko perang proporsi bencana dengan menghadapi Rusia secara langsung dan menganggap dirinya berperang di Ukraina. Jika dengan kudeta ini Washington berusaha untuk menghentikan atau menutupi penurunannya yang kejam, para pemimpin Eropa harus lebih berhati-hati dalam mempertaruhkan seluruh strategi keamanan mereka untuk menempatkan diri mereka di bawah bayang-bayang sekutu yang telah menunjukkan volatilitasnya beberapa tahun yang lalu, ketika pemerintah Donald Trump membelakangi Aliansi.Atlantik telah memperjelas bahwa mereka tidak peduli dengan masalah keamanan mitranya.

READ  Pewaris tsar Romanov terakhir Rusia menikahi Saint Petersburg