SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nika, Cheney Ogomyek dan Elizabeth Williams mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga atas kelayakan untuk Olimpiade

Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa Neka Ogomec, Shane Ogomec dan Elizabeth Williams mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga pada hari Jumat, memintanya untuk memutuskan penolakan Federasi Bola Basket Internasional atas permintaan mereka untuk bermain untuk Nigeria di Olimpiade Tokyo mendatang.

Papan terakhir untuk Olimpiade Tokyo dijadwalkan pada hari Minggu, jadi ketiga pemain itu juga meminta pengadilan untuk mengizinkan mereka bermain untuk Nigeria untuk sementara, sampai FIBA ​​​​menanggapi banding asli. Pengajuan meminta pengadilan untuk memutuskan kasus ini pada 26 Juli, satu hari sebelum pertandingan Olimpiade pertama Nigeria.

Pengadilan mengakui penerimaan gugatan dan meminta Federasi Bola Basket Internasional untuk menanggapi, menurut sumber tersebut.

Banding tersebut berpendapat bahwa Sekjen FIBA ​​seharusnya mempertimbangkan apakah penambahan mereka akan “demi kepentingan pengembangan bola basket” di Nigeria sesuai dengan Pasal 3-22 Anggaran Rumah Tangga FIBA.

“Tentu saja, ini adalah kasus negara yang saat ini menempati peringkat ke-17 di Peringkat Dunia FIBA,” demikian bunyi imbauan tersebut. “Akhir yang kuat untuk tim bola basket wanita Nigeria di Olimpiade tidak diragukan lagi akan menjadi kepentingan pengembangan bola basket di Nigeria.”

Neka Ogomec dan Williams telah ditolak permintaan transfernya karena “keterlibatan signifikan” mereka selama lebih dari 10 tahun dengan Team USA Basketball. Secara umum, jika pemain bersaing untuk Amerika Serikat dalam acara yang disetujui FIBA ​​setelah ulang tahunnya yang ke-17, mereka tidak diperbolehkan bermain untuk negara lain dalam acara FIBA. Namun, sesuai dengan Peraturan FIBA ​​​​tentang Kelayakan Pemain, Sekretaris Jenderal organisasi dapat mengizinkan seorang pemain untuk bersaing untuk tim nasional negara asalnya jika itu untuk kepentingan pertumbuhan bola basket di negara itu.

READ  Pertandingan, tanggal, waktu dan tempat pertandingan Liga Utama Pakistan

Banding juga mencatat bahwa ketiga pemain telah menjadi warga negara Nigeria sejak kelahiran mereka, “berdasarkan kelahiran warga negara Nigeria saat berada di luar negeri.”

Ini penting karena Chiney Ogwumike telah diizinkan bermain untuk Nigeria sebagai warga negara yang dinaturalisasi, dan hanya ada satu warga negara yang dinaturalisasi di setiap daftar. Pada dasarnya, jika status Chiney tidak diubah menjadi kewarganegaraan penuh, seperti adik perempuannya Erica, itu dapat mempengaruhi kemampuan untuk menambahkan Nneka dan Williams jika mereka kemudian dibersihkan dan diberi status yang mirip dengan warga negara yang dinaturalisasi.

“Mereka adalah orang Nigeria,” kata banding tersebut. “Mereka memiliki keluarga dan teman di Nigeria. Orang tua mereka adalah orang Nigeria. Mereka berada di rumah mereka di Nigeria sama seperti ketika mereka berada di AS… Mereka akan menjadi aset tak ternilai bagi tim Nigeria, dan akan membantu mengembangkan olahraga bola basket di Nigeria untuk tahun-tahun mendatang.”