SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nilai tukar hari ini: Cari tahu harga dolar pada hari Minggu, 17 Oktober, dan produk apa yang paling terpengaruh oleh penurunan dolar

Menurut Otoritas Pengawasan Administrasi Pajak Nasional (sebuah panggilan) nilai tukar terus menurun dengan Membeli di $3.926 dan menjual di $3.938. Ada beberapa alasan yang menyebabkan depresiasi nilai tukar yang mencolok, tetapi alasan utamanya adalah karena kepergian mantan Perdana Menteri. Guido Peledo di Dewan Menteri.

Faktor kedua adalah tingginya harga tembaga. Harga tembaga naik menjadi $4,50 per pon. Kami adalah eksportir tembaga. Setiap kali harga Anda naik, lebih banyak datang dolar ke Peru dan mendorong nilai tukar turun”Alberto Arespi, Manajer Umum Kallpa SAB, berkomentar kepada surat kabar El Comercio.

Dipengaruhi oleh dolar yang jatuh

Efek harga tidak akan langsung terjadi, karena ini akan membutuhkan tingkat rendah terus-menerus dengan harga dolar. Peralatan rumah tangga, televisi, furnitur, perawatan pribadi dan perlengkapan kebersihan, parfum, obat-obatan, dan kendaraan akan terkena dampak utama.

Di sisi lain, persewaan dan tiket pesawat juga akan terpengaruh. “Komponen langsung mewakili 14% dari keranjang dasar, yang secara kolektif mencatat kenaikan 3,4% dalam 12 bulan terakhir dan menjelaskan 8% inflasi (5,2% pada September),” katanya.

Senada dengan itu, Hugo Perea, kepala ekonom di BBVA Research, mencatat bahwa perbedaan nilai tukar menimbulkan efek sementara pada berbagai jenis barang impor seperti pakaian, peralatan rumah tangga, kosmetik, produk kecantikan, bahan bakar dan jasa seperti sewa. . .

Efek tidak langsung akan melalui produk yang mengandung komoditas lain seperti input seperti kedelai, gandum dan jagung, seperti ayam, gula, roti, minyak, telur, dll.

Terlepas dari kenyataan bahwa harga mereka bervariasi karena faktor eksternal, mereka juga dipengaruhi oleh nilai tukar. Guerrero mengatakan bahwa komoditas yang terkait dengan input ini menyumbang 10% dari keranjang dasar dan menjelaskan 35% dari tingkat inflasi saat ini.

READ  Ada lebih dari 600 mayat di sekolah anak-anak pribumi

Elemen ketiga adalah harga air dan listrik, yang harganya dimodifikasi dengan dolar. Ini menjelaskan 10% dari tingkat inflasi pada September. Selain produk seperti minyak dan roti, akan memakan waktu lebih lama.

Misalnya, jika nilai tukar stabil, produsen minyak akan merevisi harga ke bawah karena biaya mereka turun dan jika mereka mengharapkan peningkatan melalui penjualan. Jika ini tidak terjadi, mereka tidak akan menurunkannya. Dia menunjukkan bahwa harga akhir tidak naik atau turun secara paralel dengan nilai tukar, itu tergantung pada pembuat harga (perusahaan) dan bagaimana pasar mereka berjalan.

faktor eksternal

Perwakilan dari BBVA Research dan Scotiabank menyimpulkan bahwa masalah politik mempengaruhi inflasi tetapi, meskipun lingkungan lebih stabil, harga Mereka lebih menanggapi faktor eksternal seperti harga komoditas, bahan bakar, rantai pasokan, dll.

Pengaruh nilai tukar tidak akan langsung terhadap harga, karena ada faktor lain yang mempengaruhinya. Guerrero mengatakan itu memiliki dampak marjinal pada inflasi, tetapi akan berdampak pada ekspektasi untuk itu.

Berea berkomentar bahwa komoditas pertanian sudah mulai menurun, tetapi masih belum ada kejelasan tentang bagaimana tanaman akan berkembang di belahan bumi selatan dan utara pada tahun berikutnya.

Baca terus