SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

gdp, economy, growth

Nomura memangkas perkiraan PDB India 2023 menjadi 4,7% di tengah kekhawatiran resesi

Nomura memangkas perkiraan 2023 untuk pertumbuhan ekonomi India, yang diukur dengan produk domestik bruto, menjadi 4,7 persen dari perkiraan sebelumnya 5,4 persen di tengah kekhawatiran resesi dan suku bunga yang lebih tinggi.

“Ekspor mulai mengalami kesulitan, sementara impor yang meningkat telah mendorong defisit perdagangan bulanan ke level rekor. Inflasi yang tinggi, pengetatan moneter, pertumbuhan modal swasta yang menganggur, krisis energi, dan pertumbuhan global yang melambat semuanya menjadi hambatan dalam jangka menengah. Akibatnya, kami telah memangkas perkiraan pertumbuhan PDB 2023 kami dari 5,4 persen menjadi 4,7 persen,” Sonal Varma, mantan kepala ekonom untuk India dan Asia untuk Jepang di Nomura, menulis dalam sebuah catatan yang baru-baru ini ditulis bersama dengan Urudeep Nandy.


Namun, semua tidak hilang. Nomura mengatakan ekonomi India melaju di atas tingkat pra-pandemi, dipimpin oleh pemulihan tajam di sektor jasa, didukung oleh efek lag dari kondisi keuangan yang mudah, dorongan modal publik dan peningkatan pertumbuhan kredit bank riil. Dia mengatakan peningkatan itu terjadi di sektor konsumsi, investasi, industri, dan eksternal.

Terlepas dari langkah fiskal pemerintah baru-baru ini untuk mengatasi inflasi, Varma dan Nandy percaya, ada risiko kenaikan inflasi dari terus berlanjutnya biaya input yang tinggi, tekanan untuk membuka kembali layanan, tinjauan tarif listrik yang tertunda, dan ekspektasi inflasi yang meningkat. Akibatnya, Nomura sekarang memperkirakan inflasi utama India menjadi 6,9 persen pada 2022, dan 5,9 persen pada 2023 (tahun anggaran 23: 7 persen).

Sementara itu, data ekonomi belakangan ini tidak terlalu menggembirakan. Tingkat inflasi ritel India – CPI – adalah 7,01 persen dibandingkan dengan 7,04 persen pada Mei. Ini adalah bulan keenam berturut-turut inflasi IHK tetap di atas zona nyaman RBI sebesar 2-6 persen. Data menunjukkan bahwa Industrial Production Index (IIP) tumbuh pada tingkat yang lebih cepat 19,6 persen pada Mei, dibandingkan dengan 6,7 persen pada April.

READ  Badai, peringatan tornado memicu ratusan pembatalan penerbangan di Bandara DFW, Dallas Love Field

Angka inflasi CPI Juni, menurut para ahli di Morgan Stanley, sesuai dengan ekspektasi dan mereka yakin inflasi puncak telah berakhir (IHK April di 7,8 persen).

“Dengan penurunan tajam harga komoditas dan tren harga makanan frekuensi tinggi menunjukkan moderasi yang berkelanjutan, kami memperkirakan inflasi IHK Juli akan berada di bawah 7 persen (sekitar 6,7 persen y/y). Kami melihat risiko penurunan pada level saat ini. “Estimasi inflasi CPI 7 persen untuk F23,” tulis Obasana Chashra, kepala ekonom India di Morgan Stanley dalam catatan yang ditulis bersama dengan Bani Gambir.

Dalam hal suku bunga, para ahli berpendapat bahwa Reserve Bank of India melanjutkan siklus menaikkan suku bunga sampai inflasi dijinakkan. Mengingat tingkat kebijakan riil yang tetap negatif dan mendukung permintaan jangka pendek dari pembukaan kembali, mereka yang berada di Nomura mengharapkan kenaikan suku bunga 35 basis poin oleh Reserve Bank of India pada pertemuan kebijakan Agustus dan untuk menindaklanjuti dengan kenaikan 25 basis poin di bulan Oktober. , Desember, Februari dan April. revisi, tetapi menurunkan tingkat pembelian kembali akhir menjadi 6 persen dari 6,25 persen mengingat risiko penurunan terhadap pertumbuhan

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terbaru tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami melanjutkan komitmen kami untuk terus memberi Anda berita tepercaya, pendapat yang berwibawa, dan komentar berwawasan tentang isu-isu topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

READ  Amazon Prime Day 2022 ditetapkan untuk Juli: Inilah yang diharapkan

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Mendukung pers berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital