SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Olahraga lebih efektif daripada pengobatan untuk mengelola kesehatan mental

Olahraga lebih efektif daripada pengobatan untuk mengelola kesehatan mental

ringkasan: Intervensi olahraga yang berlangsung selama 12 minggu atau kurang tampaknya paling efektif dalam mengurangi gejala kesehatan mental, terutama bagi mereka yang mengalami kecemasan dan depresi. Latihan intensitas tinggi telah terbukti lebih bermanfaat dalam mengurangi gejala kecemasan dan depresi daripada program jangka panjang.

sumber: Universitas Australia Selatan

Peneliti University of South Australia menyebut olahraga sebagai pendekatan utama untuk mengelola depresi, dengan studi baru yang menunjukkan bahwa aktivitas fisik 1,5 kali lebih efektif daripada konseling atau pengobatan terkemuka.

Diposting di Jurnal Kedokteran Olahraga InggrisKajian tersebut merupakan yang paling komprehensif hingga saat ini, dengan 97 ulasan, 1.039 uji coba, dan 128.119 peserta. Aktivitas fisik terbukti sangat bermanfaat untuk memperbaiki gejala depresi, kecemasan, dan kesusahan.

Secara khusus, tinjauan tersebut menunjukkan bahwa intervensi olahraga selama 12 minggu atau kurang paling efektif dalam mengurangi gejala kesehatan mental, menyoroti kecepatan aktivitas fisik yang dapat membawa perubahan.

Manfaat terbesar terlihat di antara orang yang depresi, wanita hamil dan pascapersalinan, orang sehat, dan orang dengan HIV atau penyakit ginjal.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, satu dari delapan orang di seluruh dunia (970 juta orang) menderita gangguan jiwa. Kesehatan mental yang buruk merugikan ekonomi global sekitar $2,5 triliun per tahun, biaya yang diperkirakan akan meningkat menjadi $6 triliun pada tahun 2030. Di Australia, satu dari lima orang (berusia 16-85) menderita gangguan mental dalam 12 bulan terakhir. lewat 12.

Peneliti utama di UniSA, Dr. Ben Singh, mengatakan bahwa aktivitas fisik harus diprioritaskan untuk mengelola peningkatan insiden kondisi kesehatan mental dengan lebih baik.

Manfaat terbesar terlihat di antara orang yang depresi, wanita hamil dan pascapersalinan, orang sehat, dan orang dengan HIV atau penyakit ginjal. Gambar berada di domain publik

Diketahui bahwa aktivitas fisik membantu meningkatkan kesehatan mental. Namun, terlepas dari buktinya, itu belum disetujui secara luas sebagai pengobatan lini pertama,” kata Dr. Singh. “Tinjauan kami menunjukkan bahwa intervensi aktivitas fisik dapat secara signifikan mengurangi gejala depresi dan kecemasan pada semua populasi klinis, dengan beberapa kelompok menunjukkan tanda-tanda Lebih besar untuk ditingkatkan.

READ  Tautan Hackaday: 24 Oktober 2021

Latihan intensitas tinggi memiliki peningkatan yang lebih besar untuk depresi dan kecemasan, sementara waktu yang lebih lama memiliki efek yang lebih kecil dibandingkan dengan ledakan durasi pendek dan menengah.

“Kami juga menemukan bahwa semua jenis aktivitas fisik dan olahraga bermanfaat, termasuk latihan aerobik seperti berjalan, latihan ketahanan, Pilates, dan yoga.

“Yang terpenting, penelitian menunjukkan bahwa tidak perlu banyak olahraga untuk membuat perubahan positif dalam kesehatan mental Anda.”

Studi ini adalah yang pertama menilai efek dari semua jenis aktivitas fisik terhadap depresi, kecemasan, dan tekanan psikologis pada seluruh populasi orang dewasa, kata ketua peneliti, Profesor UniSA, Carol Maher. Meneliti studi ini secara keseluruhan adalah cara yang efektif bagi dokter untuk dengan mudah memahami bukti yang mendukung aktivitas fisik dalam pengelolaan gangguan kesehatan mental.

“Kami berharap ulasan ini akan menekankan perlunya aktivitas fisik, termasuk intervensi olahraga terstruktur, sebagai pendekatan utama untuk mengelola depresi dan kecemasan.”

Tentang latihan ini dan berita penelitian kesehatan mental

pengarang: kantor pers
sumber: Universitas Australia Selatan
komunikasi: Kantor Pers – Universitas Australia Selatan
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
Efektivitas intervensi aktivitas fisik untuk meningkatkan depresi, kecemasan, dan kesusahan: tinjauan tinjauan sistematisOleh Ben Singh dkk. Jurnal Kedokteran Olahraga Inggris


ringkasan

Efektivitas intervensi aktivitas fisik untuk meningkatkan depresi, kecemasan, dan kesusahan: tinjauan tinjauan sistematis

objektif

Untuk mensintesis bukti tentang efek aktivitas fisik pada gejala depresi, kecemasan, dan tekanan psikologis pada populasi orang dewasa.

Lihat juga

Ini menunjukkan seorang wanita duduk di sebelah harimau putih

desain

Ulasan lengkap.

Sumber data

Dua belas database elektronik dicari untuk studi yang memenuhi syarat yang diterbitkan dari awal hingga 1 Januari 2022.

READ  Rawat inap COVID-19 Alaska meningkat lagi, menambah tekanan ruang ICU

Kriteria kelayakan untuk memilih studi

Tinjauan sistematis dengan meta-analisis uji coba terkontrol acak yang dirancang untuk meningkatkan aktivitas fisik pada populasi orang dewasa dan yang menilai depresi, kecemasan, atau tekanan psikologis memenuhi syarat. Studi ini dipilih dalam rangkap dua oleh dua peninjau independen.

hasil

Sembilan puluh tujuh ulasan (1039 uji coba dan 128.119 peserta) dimasukkan. Populasi termasuk orang dewasa yang sehat, orang dengan gangguan kesehatan mental, dan orang dengan berbagai penyakit kronis. Sebagian besar tinjauan (n = 77) memiliki metrik yang sangat rendah untuk menilai skor tinjauan sistematis. Aktivitas fisik memiliki efek moderat pada depresi (ukuran efek rata-rata = -0,43, IQ = -0,66 hingga -0,27), kecemasan (ukuran efek rata-rata = -0,42, IQ = -0,66 hingga -0,26) dan tekanan psikologis (ukuran efek = -0,60 , 95% CI 0,78 hingga -0,42), dibandingkan dengan perawatan biasa untuk seluruh populasi. Manfaat terbesar terlihat pada orang dengan depresi, HIV, penyakit ginjal, wanita hamil dan pascapersalinan, dan individu yang sehat. Aktivitas fisik dengan intensitas lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan gejala yang lebih besar. Efektivitas intervensi aktivitas fisik berkurang dengan intervensi jangka panjang.

Kesimpulan dan pentingnya

Aktivitas fisik sangat bermanfaat dalam memperbaiki gejala depresi, kecemasan, dan kesusahan di berbagai populasi orang dewasa, termasuk populasi umum, orang yang didiagnosis dengan gangguan kesehatan mental, dan orang dengan penyakit kronis. Aktivitas fisik harus menjadi pendekatan utama dalam mengelola depresi, kecemasan, dan tekanan psikologis.