SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omicron mengubah bentuk epidemi.  Apakah akan kadaluarsa selamanya?

Omicron mengubah bentuk epidemi. Apakah akan kadaluarsa selamanya?

“Tingkat kecemasan tentang Omicron cenderung lebih rendah dari variabel sebelumnya,” kata Simon Williams, peneliti sikap dan perilaku publik terhadap Covid-19 di Swansea University, kepada CNN. Bagi banyak orang, “faktor ketakutan Covid” lebih rendah, katanya.

Tetapi beberapa komunitas ilmiah dengan hati-hati optimis bahwa Omicron bisa menjadi tindakan terakhir dari sebuah pandemi — memberikan “lapisan kekebalan” yang luas kepada dunia, membawa kita lebih dekat ke tahap endemik ketika Covid-19 mirip dengan musiman. penyakit seperti pilek atau flu.

“Pendapat saya sendiri adalah bahwa itu telah menjadi epidemi, dan akan tetap endemik untuk beberapa waktu – seperti halnya dengan virus corona lainnya,” kata David Heyman, profesor epidemiologi penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine.

“Semua virus berusaha menjadi endemik, dan virus ini bagi saya tampaknya berhasil,” katanya.

Covid-19 telah berevolusi dengan ketidakpastian besar-besaran, dan alternatif yang menggantikan Delta bisa menjadi lebih jahat, kata para ahli; Tetapi dunia akhirnya mendapatkan strain dominan yang dengan mudah membanjiri populasi, tanpa menyebabkan tingkat rawat inap, penyakit parah, dan kematian yang sama dengan varian sebelumnya.

Para ahli memperingatkan mungkin ada kemunduran di sepanjang jalan – sama seperti riasan Omicron tidak terduga, alternatif berikutnya dapat menghadirkan risiko kesehatan masyarakat yang lebih serius dan menunda akhir pandemi.

Dan banyak negara, terutama di mana cakupan vaksinasinya rendah, masih dapat menghadapi rumah sakit yang penuh sesak karena gelombang Omicron saat ini.

Tetapi ada urgensi politik yang muncul di sebagian besar Barat untuk membawa masyarakat kembali ke rasa normal – dengan transisi Omicron yang memaksa para pemimpin untuk memilih antara membatalkan langkah-langkah kesehatan masyarakat atau melihat tenaga kerja dan ekonomi mereka berisiko ditutup.

Untuk pertama kalinya sejak penyebaran Covid-19 mengejutkan dunia pada awal tahun 2020, beberapa ahli epidemiologi dan pemimpin bersedia mempertimbangkan kemungkinan virus tersebut akan mengambil langkah menuju keadaan endemik.

‘Aturan permainan telah berubah’

Pertanyaan yang akan dihadapi para ilmuwan dan masyarakat luas sepanjang tahun 2022 adalah kapan Covid-19 akan meninggalkan fase saat ini dan memasuki fase endemik.

Penyakit endemik memiliki kehadiran permanen dalam populasi tetapi tidak mempengaruhi sejumlah besar orang yang mengkhawatirkan atau mengganggu masyarakat, seperti biasa dalam pandemi.

Para ahli tidak berharap Covid akan hilang sepenuhnya pada titik mana pun dalam hidup kita. Sebaliknya, itu pada akhirnya akan mencapai periode yang mirip dengan banyak penyakit lain, di mana “kebanyakan orang akan terinfeksi sebagai anak-anak, mungkin beberapa kali, dan ketika infeksi ini menumpuk, mereka membangun kekebalan,” menurut Mark Woolhouse, profesor penyakit menular. epidemiologi penyakit di Universitas Edinburgh dan penulis Tentang tahap awal epidemi.

READ  Tidak ada masalah yang dilaporkan saat pengunjuk rasa anti-vaksin berkumpul di Los Angeles

“Ini adalah situasi yang kita tuju,” katanya. “Omicron adalah dosis lain dari virus. Kita semua, rata-rata, cenderung tidak sakit setelah meminum dosis itu, atau setelah mendapatkan vaksin.”

Itulah mengapa menurunkan tingkat keparahan Omicron adalah kuncinya – ini menambah lapisan kekebalan ekstra, tetapi tidak disertai dengan risiko rawat inap yang sama seperti yang dialami Covid-19 selama sebagian besar tahun lalu. Omicron dihubungkan oleh sepertiga Mengurangi risiko rawat inap Dibandingkan dengan delta, menurut sebuah penelitian di Skotlandia. Sebuah surat kabar Afrika Selatan yang terpisah menempatkan angka yang sama pada 80%.

“Lebih dari separuh dunia kini telah terpapar virus atau vaksin sampai taraf tertentu. Aturan mainnya telah berubah dari sudut pandang virus,” kata Woolhouse.

Masker diperlukan di transportasi umum di Rusia.

Dan jaminan kepercayaan para ahli adalah sejarah—walaupun membandingkan skenario saat ini dengan pandemi masa lalu bukanlah ilmu pasti, ada bukti dari masa lalu bahwa virus diperkirakan akan berevolusi ke versi yang lebih ringan dan akhirnya menghilang ke gudang flu dan flu tahunan. flu.

“Ada empat virus corona lain yang menjadi endemik,” kata Heymann. Dia menambahkan bahwa “riwayat infeksi alami” menunjukkan bahwa Covid-19 akan menjadi yang kelima.

Merujuk pada merebaknya virus Corona antara tahun 1889 hingga 1890 yang diperkirakan telah menewaskan sekitar satu juta orang, Woolhouse menambahkan, flu biasa.

“Flu Spanyol memberi seluruh dunia dosis yang sangat buruk dari virus influenza H1N1” pada tahun 1918, katanya. Sekarang, “kita mendapatkan gelombang virus ini hampir setiap tahun.”

Para ahli umumnya setuju bahwa Omicron membawa kita lebih dekat ke titik itu dengan Covid-19. Tapi ada peringatan besar tentang seberapa cepat kita akan mendapatkan – dan itu tidak tergantung pada breed saat ini, tetapi pada breed berikutnya.

Penyanyi folk Ceko meninggal karena vaksin virus corona setelah sengaja tertular Covid-19, kata putranya

Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan Senin.

“Saya harap begitu,” kata Fauci kepada Agenda Davos, sebuah acara hipotetis yang diadakan oleh Forum Ekonomi Dunia minggu ini, yang mencerminkan optimisme hati-hati yang diungkapkan oleh banyak ahli epidemiologi. Dia menambahkan bahwa ilmuwan itu “beruntung” bahwa Omicron tidak berbagi lebih banyak sifat delta.

Tetapi dengan semua tanda positif, Woolhouse berkata, “Itu tidak berarti bahwa alternatif baru tidak akan muncul dan memaksa kita untuk mundur.”

“Saya tidak ingin berbicara tentang ke mana arah (alternatif) berikutnya,” tambahnya. Varian berikutnya harus mengungguli Omicron, dan hal utama yang harus bisa dilakukan adalah menghindari kekebalan alami, dan menghindari vaksin, katanya, “tidak pernah menginduksi kekebalan. Apa yang tidak bisa kami katakan sebelumnya adalah seberapa buruk itu akan terjadi. menjadi.”

READ  NASA telah memensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

Perlombaan senjata menuju pemukiman

Secara epidemiologis, Omicron memberikan beberapa alasan untuk optimis – tetapi banyak tergantung pada bagaimana virus berkembang dari sini.

Namun, epidemi tidak hanya bergerak mengikuti keinginan virus; Mereka juga dipandu oleh perilaku manusia dan tindakan politik. Saat peringatan kedua epidemi mendekat pada bulan Maret, tanda-tanda perlombaan senjata menuju epidemi mulai muncul.

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, yang memimpin salah satu program vaksinasi paling efektif di Barat, mengatakan kepada radio Cadena Ser awal bulan ini bahwa sudah waktunya untuk “menilai evolusi Covid dari pandemi menjadi penyakit endemik.” Dan menteri kesehatannya mengatakan dia telah menyampaikan pandangan ini kepada sesama pemimpin Uni Eropa.

Menteri Pendidikan Inggris Nadim Zahawi, yang sebelumnya mengawasi peluncuran vaksin di Inggris, menambahkan kepada Sky News bahwa ia ingin Inggris “membuktikan kepada dunia bagaimana beralih dari pandemi menjadi endemik”.

Berita terbaru tentang pandemi coronavirus dan varian Omicron

Dan langkah itu sudah berlangsung di negara-negara seperti Denmark, di mana aturan Covid telah ditinggalkan dan kemudian diperkenalkan kembali tahun lalu. Tyra Grove Krause, seorang pejabat di Serum Statins Institute (SSI) yang menangani penyakit menular di negara itu, mengatakan kepada TV2 lokal bulan ini bahwa Omicron dapat “mengangkat kita” dari pandemi dan mengembalikan Denmark ke kehidupan normal dalam waktu dua bulan.

“Pemerintah-pemerintah yang telah mencapai tingkat kekebalan populasi yang tinggi melalui hak istimewa vaksinasi atau beban infeksi sekarang memiliki pilihan yang lebih luas daripada yang mereka lakukan pada awal 2021,” kata Thomas Hill, profesor di Sekolah Blavatnik Universitas Oxford. . Pemerintah, dan sivitas akademika Covid-19 Lacak tanggapan pemerintah.

Banyak negara mulai bersikap seolah-olah Covid sudah mewabah. Inggris telah menolak pembatasan baru meskipun angka infeksi memecahkan rekor dalam beberapa pekan terakhir, dan meskipun meningkatnya penerimaan dan kematian di rumah sakit, sektor perawatan kesehatan tampaknya telah selamat dari puncak gelombang Omicron tanpa mencatat tingkat penerimaan yang tinggi yang terlihat selama variabel sebelumnya.

Seorang sukarelawan menggambar hati di Tembok Memorial Coronavirus Nasional Inggris.

Contoh awal dunia nyata seperti ini dapat memberi negara lain kepercayaan diri untuk menghapus pembatasan dan, seperti yang disarankan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson bulan ini, “lewati” gelombang Omicron. “Banyak negara telah melihat Inggris, karena mereka melihat Inggris memiliki tingkat toleransi tertentu” dalam pembatasan, kata Heyman.

Pendekatan ini segera menjadi semakin populer. Bantuan keuangan terkait Covid di Prancis akan segera berakhir setelah pembatasan dilonggarkan; Kami mengumumkan [to people in France] Perdana Menteri Prancis Jean Castix mengumumkan pada hari Kamis bahwa pandemi mungkin sudah berlalu pada pertengahan Februari.

Dorongan ini didorong oleh dampak buruk yang dialami Omicron terhadap tenaga kerja inti – sebuah perkembangan yang telah mengubah perhitungan pemerintah. Dihadapkan dengan dilema dalam menangani penularan atau menjaga negara mereka tetap berfungsi, para pemimpin telah bergerak cepat untuk mengurangi periode isolasi.

READ  Pedoman CDC untuk antivirus memberikan bagian terbesar dari yang tidak divaksinasi

“Jelas mengeluarkan orang dari angkatan kerja – terutama sekolah dan perawatan kesehatan – adalah salah satu efek mahal” dari Omicron, kata Hill. “Tentu saja yang terbaik adalah mencegah penularan skala besar sejak awal, meskipun di banyak negara yang sekarang menghadapi Omicron, poin ini sekarang diperdebatkan.”

Ini berarti bahwa semakin banyak negara yang ingin “melewati penilaian risiko kepada orang-orang mereka” — melonggarkan aturan dan mendorong pengujian diri, keputusan pribadi tentang mengenakan masker, dan bahkan penilaian individu di antara orang yang terinfeksi untuk melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan, Heymann dikatakan. Mereka membutuhkan kesendirian.

Banyak ahli masih mendorong pembatasan untuk mengurangi penularan, setidaknya saat gelombang Omicron bersama kita. Tetapi Williams mencatat bahwa penduduk semakin menjauh dari pandangan itu.

Kapan melakukan PCR vs. tes antigen cepat

“Cara Omicron telah diwakili dalam beberapa laporan media, dan bahkan secara tidak langsung oleh beberapa politisi – yang sedikit lebih cepat dalam menekankan pesan ‘kita perlu belajar untuk hidup dengannya’ – telah berkontribusi pada pandangan yang sekarang tersebar luas bahwa Omicron adalah kurang menarik. khawatir.”

Banyak yang memperingatkan bahwa masalah dengan pendekatan ini adalah bahwa beberapa bagian dunia kurang dapat mengambil pendekatan yang nyaman.

“Menurut definisi, epidemi tidak berakhir sampai setelah berakhir, untuk semua orang dan di mana pun,” kata Williams. “Perhatian kita sekarang harus semakin difokuskan untuk mendapatkan cukup vaksin bagi mereka yang tinggal di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.”

Cakupan vaksinasi lebih rendah di banyak daerah miskin di dunia – khususnya di Eropa Timur, Asia Tengah dan sebagian besar Afrika – membuat tempat-tempat tersebut sangat rentan terhadap kecemasan dari varian baru atau gelombang rawat inap yang lebih agresif.

“Epidemi memiliki komponen yang berbeda di negara yang berbeda,” kata Heymann. “Saya pikir negara-negara akan menjadi endemik pada tingkat yang berbeda.”

Ini menambah lapisan ketidakpastian ekstra pada pertanyaan apakah Omicron akan mempercepat akhir pandemi.

“Sistem kesehatan di seluruh dunia perlu mewaspadai” risiko Covid meskipun dengan cepat mulai bertindak seperti flu musiman, kata Woolhouse.

“Dunia telah berubah – ada patogen manusia baru, dan itu akan terus menyebabkan penyakit di masa mendatang,” pungkasnya. “Kami akan selalu hidup dengan Covid. Itu tidak akan pernah hilang – kami sudah mengetahuinya sejak Februari 2020.”

“Apa yang tidak kami ketahui, dan kami masih belum sepenuhnya tahu, persis seperti apa itu.”