SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Oposisi di Israel mencapai kesepakatan untuk membentuk koalisi pemerintah – El Financiero

Benjamin Netanyahu, yang cengkeraman historisnya pada politik Israel telah goyah dalam menghadapi tuduhan korupsi dan masyarakat yang terpolarisasi, berada di ambang penggulingan oleh pemerintah yang paling mungkin dalam sejarah negara itu.

Dalam perkembangan yang tampaknya tidak masuk akal hanya beberapa minggu yang lalu, pemimpin oposisi Yair Lapid memberi tahu Presiden Reuven Rivlin pada hari Rabu bahwa ia telah berhasil membentuk koalisi beragam partai yang mengesampingkan ideologi yang saling bertentangan untuk menggulingkan perdana menteri dan mengakhiri dekade kekacauan politik.

Di bawah perjanjian koalisi, Lapid yang berhaluan tengah akan berbagi kekuasaan dengan nasionalis Naftali Bennett, yang akan segera menggantikan Netanyahu. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, sebuah faksi Arab akan menjadi bagian dari koalisi pemerintah Israel.


Aliansi, yang dikonsolidasikan kurang dari satu jam sebelum batas waktu tengah malam, akan diajukan ke Parlemen untuk diratifikasi dalam minggu depan. Namun, dengan dukungan hanya separuh badan legislatif dan banyak partai di bawah satu tenda, kelangsungannya bisa menjadi tantangan sehari-hari.

“Pihak-pihak yang berbeda memiliki sedikit kesamaan dalam keinginan untuk menggulingkan Netanyahu dan mencegahnya kembali,” kata Henry Roma, kepala analis di Eurasia Group.

Koalisi tersebut merupakan campuran dari partai-partai keagamaan, sekuler, nasionalis, kiri, tengah dan Arab. Bennett, 49, mantan menteri pertahanan yang menentang negara Palestina dan bersikap keras terhadap Iran, akan menjabat sebagai perdana menteri untuk dua tahun pertama. Lapid, 57, mantan menteri keuangan yang karir politiknya berfokus pada masalah ekonomi dan sosial, akan mengambil alih sebagai mantan menteri keuangan.

Gejolak politik, jika meletus, akan mengakhiri 15 tahun masa jabatan Netanyahu, didorong oleh berbagai tuduhan menjajakan pengaruh yang telah mendorongnya ke pengadilan di Yerusalem. Itu juga akan menjerumuskan Netanyahu, yang mengatakan dia tidak bersalah atas kejahatan apa pun, ke dalam mimpi buruk hukum yang lebih dalam dengan meniadakan kemungkinan persidangannya dihentikan dengan undang-undang yang melindungi seorang pemimpin terkemuka dari penuntutan.

READ  Foto-foto. Seperti inilah rupa Ledakan Besar Gunung Berapi Kongo; Lava datang ke kota

Undang-undang semacam itu merupakan dorongan besar bagi upayanya untuk tetap berkuasa, bahkan dengan mengorbankan empat pemilihan dalam dua tahun terakhir yang telah membuat badan politik Israel berantakan.

Secara politik, pemerintahan baru akan mengakhiri era transformasi selama puluhan tahun. Sejak masa jabatan pertamanya, yang dimulai pada tahun 1996, Netanyahu, pemimpin terlama Israel, Dia telah mendorong negara itu untuk menciptakan keamanan dan perdamaian, sambil membongkar banyak warisan sosialis dari para pendiri negara.

Di tingkat internasional, ia menentang perjanjian nuklir 2015 yang disepakati oleh kekuatan dunia dengan Iran, yang ia anggap sebagai ancaman bagi perdamaian dunia, dan menolak pendekatan “tanah untuk perdamaian” untuk berdamai dengan Palestina, yang, menurut dia, mengancam. keamanan. Israel. Ambisi nuklir Iran dan pengaruh yang berkembang di Timur Tengah membantu Netanyahu merancang détente dengan Arab Saudi dan menormalkan hubungan dengan negara-negara mayoritas Muslim di Teluk Persia dan Afrika.

Namun perang Israel baru-baru ini di Jalur Gaza merusak argumennya bahwa konsesi kepada Palestina seharusnya tidak menjadi prasyarat bagi upaya perdamaian regional. Pertempuran itu memicu ketidakpuasan rakyat atas kesepakatan dengan Israel di negara-negara Teluk Persia dan di tempat lain, memperjelas bahwa masalah kenegaraan Palestina tidak dapat diabaikan tanpa batas.

Penerus Netanyahu, dengan agenda mereka yang berbeda, diharapkan meninggalkan isu-isu kontroversial seperti hubungan dengan Palestina untuk masa depan. Alih-alih, fokus langsung Anda mungkin pada hal-hal mendesak seperti menulis anggaran nasional untuk pertama kalinya dalam tiga tahun untuk mempercepat pemulihan Israel dari pandemi virus corona.

Hanya beberapa minggu yang lalu, pembentukan koalisi baru tampaknya akan gagal dalam perang Gaza, ketika Bennett menarik diri dari negosiasi dengan mitra potensial yang sudah berada di luar zona nyamannya. Tetapi mantan menteri pertahanan, yang telah bersumpah untuk melakukan segala daya untuk menghindari pemilihan kelima, bergabung dengan blok anti-Netanyahu pada hari Minggu, setelah menyimpulkan tidak ada cara untuk membentuk pemerintahan sayap kanan dalam situasi saat ini.

READ  Israel melanggar "gencatan senjata" dan meluncurkan pemboman baru terhadap Gaza - El Financiero

Namun, koalisi yang berkuasa hanya tinggal satu krisis lagi dari kehancuran. Partai Yamina yang didominasi agama dan ultra-konservatif Bennett berusaha untuk memperkuat karakter Yahudi negara dan mencaplok tanah Tepi Barat yang diklaim oleh Palestina untuk negara masa depan.

Lapid mengambil pendekatan yang lebih moderat untuk berdamai dengan Palestina, meskipun masalah diplomatik dan keamanan belum menjadi fokus utamanya. Koalisinya juga harus menghadapi tuntutan partai-partai sayap kiri yang menyerukan konsesi teritorial yang luas kepada Palestina dengan imbalan perdamaian, dan mereka yang ada dalam Daftar Arab Bersatu, faksi Arab pertama dalam pemerintahan dalam 73 tahun sejarah Israel.

“Akan sulit untuk bekerja di pemerintahan ini,” kata Meir Rubin, direktur eksekutif Forum Kebijakan Kohelt yang berbasis di Yerusalem. Anda tidak melihat politisi mengatakan mereka akan melakukan reformasi besar karena itu akan membutuhkan kerja sama antar kementerian.