SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Optogenetika: Teknik Revolusioner untuk Mengembalikan Visi dan Mengobati Trauma Anak

Dapatkah Anda membayangkan bahwa orang yang tunanetra selama beberapa tahun dapat memperoleh kembali penglihatannya dengan bantuan teknologi baru? Yah, tampaknya ini tidak jauh dari kenyataan menggunakan OptikIni adalah teknik lanjutan yang meskipun masih dalam tahap percobaan, namun telah menunjukkan hasil yang sangat menjanjikan, tetapi ada kegunaan lain yang mungkin juga penting: pengobatan untuk terapi kognitif dan ilmu saraf.

Kasus Prancis retinitis pigmentosa

Kesuksesan terbaru untuk Optik Dia berada pada pasien Prancis berusia 58 tahun yang telah kehilangan penglihatannya hampir empat dekade lalu karena suatu penyakit Pigmen retina. Pasien ini berpartisipasi dalam percobaan yang menggunakan suntikan protein peka cahaya yang langsung diterapkan padanya RetinaHasil yang ditampilkan sangat menjanjikan.

Orang yang menderita Retina Tidak dapat mengirim informasi yang ditangkap dan ditransmisikan oleh cahaya ke retina, untuk memperbaiki kondisi ini, perusahaan Prancis GenSight BiologicsMereka menemukan sebuah metode: Alih-alih mencoba memulihkan sel fotoreseptor, mereka memperkenalkan protein bakteri yang peka terhadap cahaya, teknik yang dikenal sebagai optogentica.dll Setelah empat bulan menunggu, pasien menjalani berbagai tes dengan sedikit manfaat kacamata Bumi Tentukan kontras kecerahan objek Dengan cara ini, mengembalikan penglihatan di bagian tertentu.

Neuroscience Terapan, penggunaan lain dari optogenetika

berdasarkan Masyarakat Spanyol Biokimia dan Biologi Molekuler, The Optik Sangat terkoordinasi dengan Neurologi Di area inilah semua kemajuan yang telah dicapai dapat diapresiasi lebih detail, terutama dalam sebuah studi otak.

Terlepas dari pemulihan ke tingkat visibilitas tertentu, asosiasi ini menegaskan itu Pemrograman ulang neuron Ini adalah tugas lain yang Optik Dengan cara itu hal itu bisa mempengaruhinya Terapi kognitif Terutama dalam mengurangi beberapa trauma masa kanak-kanak, seperti ingatan akan ketakutan, dengan “memperbaiki” sirkuit saraf:

“Secara historis, manipulasi otak didasarkan pada penggunaan narkoba, atau, lebih serius, cedera fisik. Bidang ini terus berkembang dengan obat yang lebih baik dengan efek yang lebih spesifik. Namun, ilmu saraf mengalami revolusi teknologi berkat optogenetika dan kontrol sirkuit saraf. yang memungkinkan, Untuk pertama kalinya, ia menyambungkan kembali sirkuit, sehingga mengontrol lalu lintas informasi antara berbagai area di otak.

Teknik investigasi ini sangat penting Kurang invasif Peristiwa terkini dan akan memungkinkan studi tentang peristiwa masa lalu yang sangat spesifik dari manusia. Saat ini, hanya dicoba pada tikus, tanpa menyerang atau menyebabkan rasa sakit (asosiasi Spanyol menegaskan).

READ  Game arcade Simpsons akan kembali dengan edisi khusus pada tahun 2021

sivm