SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ahli mengatakan kekebalan kelompok 'legendaris' dengan varian delta Covid

Para ahli mengatakan kekebalan kelompok ‘legendaris’ dengan varian delta Covid

Dalam ilustrasi ini, seorang wanita memiliki jarum suntik di lengannya

Norfoto | Norfoto | Gambar Getty

Seorang ahli epidemiologi terkemuka mengatakan mencapai kekebalan kelompok menggunakan vaksin Covid ketika tipe delta yang sangat patogen menyebar “tidak mungkin”.

Para ahli sepakat tentang beberapa alasan mengapa tujuan seperti itu tidak mungkin – kekebalan komprehensif dicapai dalam populasi dan penyebaran virus dihentikan.

Sir Andrew Pollard, kepala Oxford Vaccine Group, mengatakan kepada anggota parlemen Inggris pada hari Selasa bahwa karena vaksin Covid belum sepenuhnya menghentikan penyebaran virus – orang yang divaksinasi masih dapat tertular dan menularkan virus – gagasan untuk mencapai kekebalan kawanan adalah “legendaris.”

“Saya pikir kita berada dalam posisi di sini dengan alternatif saat ini di mana kekebalan kelompok tidak mungkin karena masih menginfeksi individu yang divaksinasi,” kata Pollard, salah satu peneliti utama dalam menciptakan vaksin AstraZeneca di Universitas Oxford.

“Dan itu berarti siapa pun yang masih belum kebal, pada titik tertentu, akan menghadapi virus. Mungkin tidak bulan ini atau bulan depan, mungkin tahun depan, tetapi pada titik tertentu mereka akan menghadapi virus dan kami tidak’ t memiliki apa pun yang akan menghentikan transmisi itu”.

Baca lebih lajut: Orang yang divaksinasi lengkap masih bisa tertular virus Covid. Para ahli menjelaskan alasannya

Apa itu herd immunity?

Sederhananya, herd immunity berkaitan dengan gagasan bahwa tingkat kekebalan yang tinggi terhadap virus dalam suatu populasi dapat dicapai dengan infeksi alami (melalui pembentukan antibodi ketika tubuh melawan virus) dan dengan vaksinasi.

Metode yang terakhir lebih disukai karena sebagian besar vaksin menciptakan kekebalan tanpa menyebabkan penyakit atau komplikasi kesehatan yang merugikan, yang bertentangan dengan perjalanan alami infeksi.

Antibodi yang diperoleh melalui infeksi alami dan vaksinasi biasanya melindungi terhadap infeksi di masa depan. Jika cukup banyak orang yang diimunisasi, ini akan menurunkan tingkat penyebaran penyakit atau virus di masyarakat. Jika virus memiliki peluang lebih kecil untuk menyebar dan terinfeksi, virus dapat sangat dikendalikan atau bahkan dihilangkan.

Dengan kekebalan kawanan, mereka yang belum divaksinasi (baik karena pilihan atau karena mereka tidak dapat diimunisasi pada titik tertentu—bayi baru lahir, misalnya) dilindungi oleh tingkat kekebalan umum yang ada dalam populasi.

Program vaksinasi massal yang berhasil sebagian besar telah menghilangkan virus dan penyakit menular yang mematikan seperti polio, TBC dan campak di beberapa bagian dunia atau sebagian besar telah ditekan melalui program vaksinasi dan kekebalan kawanan yang mempromosikannya.

Para ahli menyerukan semua individu yang tidak divaksinasi untuk maju, tetapi masalah muncul di beberapa negara di Eropa dan Amerika Serikat dengan orang dewasa yang lebih muda tidak menggunakan vaksin.

Dr Andrew Friedman, seorang pembaca penyakit menular di Cardiff Medical School, mengatakan kepada CNBC Kamis bahwa dia setuju dengan penilaian Pollard bahwa kekebalan kawanan tidak mungkin.

“Varian delta sangat menular, yang berarti proporsi orang yang perlu divaksinasi penuh untuk kekebalan kelompok mungkin tidak dapat dicapai,” katanya. “Vaksin memberikan perlindungan yang sangat efektif terhadap penyakit berat/rawat inap/kematian tetapi kurang efektif dalam mencegah infeksi dan penyakit ringan serta penularannya, terutama untuk varian delta.”

Di negara-negara seperti Inggris, kata Friedman, kekebalan kawanan juga tidak mungkin terjadi karena sekelompok besar remaja dan anak-anak yang tidak divaksinasi – beberapa di antaranya akan memiliki kekebalan setelah infeksi alami tetapi sebagian besar tidak.

“Namun, bahkan tanpa ‘kekebalan kawanan’ yang lengkap, semakin tinggi proporsi populasi yang diimunisasi lengkap, semakin rendah tingkat infeksi di masyarakat,” katanya.

masalah kekebalan kawanan

Petugas medis di Delta Health Center menunggu orang-orang divaksinasi di klinik vaksinasi Covid-19 pop-up di komunitas Delta pedesaan ini pada 27 April 2021 di Hollandale, Mississippi.

Spencer Platt | Gambar Getty

Studi menunjukkan bahwa vaksin Covid yang digunakan di Eropa dan Amerika Serikat masih sangat efektif dalam mencegah infeksi parah, rawat inap, dan kematian. Meskipun ada bukti yang disebut kasus terobosan Covid di antara orang yang divaksinasi lengkap, kasus ini jarang terjadi dan cenderung lebih ringan.

Danny Altman, profesor imunologi di Imperial College London, mengatakan kepada CNBC bahwa dia juga setuju dengan Pollard dan bahwa model matematis kekebalan kelompok tidak dapat dengan mudah diterapkan pada virus “belum pernah terjadi sebelumnya” seperti Covid yang masih kurang dipahami dengan perbedaan dan secara global. variabel sirkulasi. muncul.

“Seluruh topik kekebalan kawanan adalah salah satu bagian dari buku teks medis yang diadopsi sejak awal oleh penasihat kebijakan, kemudian pers, lalu publik, dan itu terdistorsi dan terlalu disederhanakan,” katanya Kamis.

Yang penting, kata Altman, adalah bahwa “semakin banyak orang di dunia yang divaksinasi secara efektif, semakin sedikit salinan virus yang kita miliki di planet ini, dan oleh karena itu semakin sedikit penyebaran virus dan semakin sedikit paru-paru tempat virus bermutasi dan menyebar gelombang berikutnya. varian.”

READ  Pasien muda membanjiri rumah sakit Spanyol di tengah gelombang baru COVID