SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ahli mengatakan upaya untuk memvaksinasi Amerika Serikat dapat berlanjut selama bertahun-tahun karena varian Covid-19 beredar di seluruh dunia

Para ahli mengatakan upaya untuk memvaksinasi Amerika Serikat dapat berlanjut selama bertahun-tahun karena varian Covid-19 beredar di seluruh dunia

Ketika virus menyebar ke seluruh dunia, ia bermutasi menjadi jenis yang lebih menular – termasuk varian alfa dan delta. Meskipun vaksin telah terbukti efektif melawan varian ini, para ahli memperingatkan bahwa perlu untuk mengantisipasinya dengan imunisasi yang meluas.

Offit mengatakan bahwa jika virus terus menyebar, peluangnya menghasilkan lebih banyak varian menular meningkat.

“Ketika virus lebih menular, Anda harus memiliki proporsi yang lebih tinggi dari populasi yang terlindungi dan kebal, jika Anda ingin menghentikan penyebarannya,” tambahnya.

Pada hari Senin, 52,5% orang Amerika telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, tetapi hanya 43,7% yang menerima vaksinasi penuh, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Offit mengatakan bahwa pada musim dingin, ketika virus kemungkinan akan meningkat lagi, Amerika Serikat perlu memiliki jumlah vaksinasi penuh 80% atau lebih tinggi untuk melindungi populasi.

Kabar baiknya, kata Offit, adalah meskipun penyebaran varian yang lebih menular mungkin kurang dihambat oleh vaksin, tingkat perlindungannya masih tampak tinggi.

“Saya pikir vaksin akan membuat Anda keluar dari rumah sakit, akan membuat Anda keluar dari ICU, dan akan mencegah Anda dari kematian,” kata Offit.

Sebuah penelitian menemukan bahwa perlindungan sistem kekebalan dapat diperpanjang hingga satu tahun setelah infeksi

Untungnya, orang dengan Covid-19 tampaknya mempertahankan respons kekebalan mereka setidaknya selama satu tahun, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. alam.

Para peneliti melaporkan bahwa sel B memori dalam sistem kekebalan manusia terus memberikan perlindungan terhadap Covid-19 setidaknya selama satu tahun.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang telah pulih dari infeksi virus corona mungkin rentan terhadap varian virus baru, tetapi juga vaksin, terutama vaksin mRNA seperti yang dibuat oleh Pfizer/BioNTech dan Moderna, menghasilkan respons kuat yang melindungi orang dari varian ini.

READ  Coronavirus terbaru: Perintah penguncian di Thailand, Malaysia, dan Australia karena kasus meningkat

Penguat tambahan untuk vaksin dapat memperpanjang perlindungan yang dinikmati oleh pasien yang pulih, kata para peneliti.

“Data menunjukkan bahwa kekebalan pada agonis akan bertahan lama dan individu yang dimurnikan yang menerima vaksin mRNA yang tersedia akan menghasilkan antibodi dan sel B memori yang seharusnya melindungi terhadap varian SARS-CoV-2 yang beredar,” tulis para peneliti.

“Antibodi yang diproduksi oleh sel memori semakin berkembang dalam luas dan potensinya,” kata Michael Nussensweg, ahli imunologi molekuler dari Universitas Rockefeller yang mengerjakan penelitian tersebut, kepada CNN.

Nussensweg mengatakan penelitian harus mendorong orang yang sebelumnya memiliki Covid-19 untuk divaksinasi jika mereka belum memilikinya. “Ya, mereka harus divaksinasi,” katanya, “dan jika mereka melakukannya, mereka harus tahan peluru dari SARS-CoV-2.”

Negara pertama yang menutup pintunya sepenuhnya

California adalah negara bagian pertama yang mengeluarkan perintah tinggal di rumah karena masalah virus corona. Dan sekarang, 15 bulan kemudian, dibuka kembali sepenuhnya.

Mulai Selasa, pembatasan kapasitas dan persyaratan jarak sosial akan dicabut untuk semua bisnis. Meskipun acara besar, seperti konser, konferensi, dan olahraga, masih akan dikenakan beberapa pembatasan, termasuk persyaratan verifikasi vaksin bagi mereka yang menghadiri acara dalam ruangan dengan 5.000 orang atau lebih dan rekomendasi untuk acara luar ruangan dengan lebih dari 10.000 orang.

California telah melakukan hampir 40 juta vaksin, dan sekitar 72% dari populasi negara bagian itu setidaknya telah divaksinasi sebagian, Gubernur California Gavin Newsom mengatakan Senin. Sekitar 47% dari populasi negara bagian telah divaksinasi lengkap.

Penasihat vaksin FDA membahas urgensi memvaksinasi anak-anak terhadap virus corona

Tidak akan ada paspor vaksin yang diklaim, tetapi Newsom berencana untuk merilis versi elektronik dari kartu vaksin negara bagian akhir pekan ini.

California menginvestasikan $116,5 juta dalam bentuk insentif, menawarkan kartu hadiah dan hadiah uang tunai. Selasa, pejabat negara bagian akan mengadakan pengundian di mana 10 orang yang divaksinasi akan memenangkan hadiah utama masing-masing $1,5 juta.

READ  Penyelidikan Insight Mars NASA mendapat dorongan energi

Orang-orang yang tidak divaksinasi masih akan diminta untuk mengenakan penutup wajah di tempat umum dalam ruangan, tetapi mereka yang divaksinasi dapat pergi tanpa masker di sebagian besar situasi.

Masker akan tetap berlaku di tempat-tempat tertentu, termasuk di transportasi umum dan di dalam ruangan di rumah sakit dan penjara.

Perusahaan dapat memesan masker sesuai kebijaksanaan mereka, dan Cal/OSHA akan mengadopsi aturan baru untuk penutup wajah di tempat kerja, tetapi karena itu tidak diharapkan hingga akhir Juni, Newsom mengindikasikan dia akan menandatangani perintah eksekutif akhir pekan ini “untuk membersihkan atas setiap ambiguitas.” “.

CNN Holly Yan, Virginia Langmaid, dan Sherry Mossberg berkontribusi pada laporan ini.