SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom menemukan sebuah planet yang selamat dari ledakan bintangnya

Para astronom menemukan sebuah planet yang selamat dari ledakan bintangnya

Rendering seorang seniman menunjukkan seperti apa jadinya ketika bintang itu mati dan planetnya yang mirip Jupiter selamat.

Observatorium WM Keck / Adam Makarenko

Matahari kita memiliki batas waktu. Ini akan mencapai akhir hidupnya sekitar 5 miliar tahun dari sekarang. Seperti apa tata surya kita setelah kelahiran matahari? Para astronom telah menemukan tata surya yang jauh Ini mengisyaratkan nasib planet-planet di planet kita. Bumi kemungkinan akan rusak, tetapi Jupiter mungkin bertahan.

A Sebuah studi yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature Detail planet mirip Yupiter dalam orbit mirip Yupiter di sekitar bintang katai putih mati. Sistem ini terletak di dekat pusat Bima Sakti, dan penemuannya melalui WM Keck Observatory di Hawaii menunjukkan bahwa beberapa planet di sistem kita dapat terus eksis bahkan setelah bintang kita mengalami amukan akhir kehidupan yang tak terhindarkan. masa depan yang jauh.

“Bukti ini menegaskan bahwa planet yang mengorbit pada jarak yang cukup jauh dapat terus eksis setelah kematian bintangnya,” Penulis utama Joshua Blackman berkata:Peneliti postdoctoral di University of Tasmania di Australia. “Mengingat bahwa sistem ini adalah analog dari tata surya kita, itu menunjukkan bahwa Jupiter dan Saturnus dapat bertahan dari fase raksasa merah Matahari, ketika mereka kehabisan bahan bakar nuklir dan mengarah pada penghancuran diri.”

Matahari kita diperkirakan akan bergerak melalui beberapa tahap ketika mati. Ini akan berkembang menjadi raksasa merah, Tahap yang digambarkan NASA sebagai “Ini biasanya waktu paling kejam dalam kehidupan seorang bintang.” Inilah saatnya Bumi akan babak belur, menjadi tidak layak huni dan kemungkinan besar akan hancur.

Setelah itu, matahari akan mengendap menjadi bentuk katai putihnya sebagai bintang mati yang akan mendingin dan menghilang. Ini adalah jenis bintang yang dilihat para astronom sebagai planet mirip Jupiter yang mengorbit. Bagikan Kik Tonton Video Animasi Tentang apa yang mungkin dialami oleh tata surya yang jauh dan planet yang masih hidup ini.

Rekan penulis David Bennett dari University of Maryland dan Goddard Space Flight Center NASA menyarankan bahwa pindah ke bulan Jupiter dan Saturnus mungkin sesuatu yang layak dipertimbangkan. Ini mengasumsikan bahwa umat manusia masih ada. Ini berarti bahwa ambisi jangka panjang kita untuk kehidupan antarplanet harus mencakup melihat beberapa bulan menggoda Jupiter, seperti Europa, target misi NASA berikutnya.

Pindah ke lingkungan pembeli tidak akan menyelesaikan semua masalah kita. Seperti yang dicatat Bennett, “…kita tidak akan bisa mengandalkan panas matahari sebagai katai putih untuk waktu yang lama.”

Beberapa penelitian sebelumnya, antara lain a Makalah 2020 menggambarkan planet raksasa yang menghindari kehancuran Melalui bintangnya sendiri, ia telah menunjukkan bahwa bertahan hidup adalah suatu kemungkinan meskipun bintang-bintang ini cenderung tampil dalam sorotan kemuliaan. Para ilmuwan masih mencari tahu seberapa umum atau jarang hal ini terjadi.

Matinya matahari kita bukanlah masalah mendesak bagi umat manusia, tetapi itu bukan ide yang buruk untuk masa depan. Visi yang sangat optimistis dan terinspirasi fiksi ilmiah mungkin melihat peradaban manusia di masa depan yang jauh meluas tidak hanya untuk hidup di luar Bumi, Mars, dan bahkan Jupiter, tetapi sampai ke tata surya lain jauh sebelum planet kita bersulang.

READ  Kapsul kargo SpaceX berserakan di Teluk Meksiko - Spaceflight Now