SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ekonom melihat pertumbuhan PDB PH yang kuat di kuartal pertama

kaki langit Makati.  Cerita: Para ekonom melihat pertumbuhan PDB PH yang kuat di kuartal pertama

kaki langit Makati. (File foto oleh GRIG C. MONTEGRANDE/Philippine Daily Inquirer)

MANILA, Filipina – Ekonomi Filipina kemungkinan bertahan dari lonjakan Omicron pada awal tahun ini dan mempertahankan pertumbuhan selama kuartal pertama – para ekonom memperkirakannya berkisar dari 5,5 persen hingga 8,3 persen tahun ke tahun.

Selain potensi kinerja PDB yang kuat pada akhir Maret, yang akan diumumkan pemerintah pada 12 Mei, para ekonom yang memantau Filipina telah menunjuk pada utang yang tinggi, defisit anggaran yang membengkak, inflasi tinggi yang dapat meredam belanja konsumen, serta beberapa pengeluaran yang berlebihan. . Beban yang dibawa oleh calon presiden terkemuka yang mungkin memenangkan pemilihan, dapat memperlambat perjalanan Filipina menuju pemulihan ekonomi tahun ini. (Lihat cerita terkait di halaman A3).

Pada hari Minggu, Sekretaris Perencanaan Sosial dan Ekonomi Carl Kendrick Chua mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ekonomi Filipina “akan kembali ke pertumbuhan pra-pandemi tahun ini karena negara itu terus membangun kemajuan yang dibuat dalam pemulihan dari COVID-19 dari paruh pertama. dari administrasi.”

Chua, yang mengepalai badan perencanaan pemerintah, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NIDA), menolak mengatakan apakah output kuartal pertama benar-benar kembali ke tingkat sebelum COVID-19, sambil menunggu laporan resmi Otoritas Statistik Filipina (PSA).

Naiknya harga komoditas

Dari 18 prakiraan pertumbuhan PDB kuartal pertama yang disusun oleh The Inquirer pekan lalu, Bank of the Philippine Islands Emilio Neri Jr. memiliki estimasi tertinggi sebesar 8,3 persen.

Namun Neri mengatakan “kejutan perdagangan dan dampak buruk dari harga komoditas yang lebih tinggi pada permintaan agregat” – yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina – telah melunakkan perkiraan pertumbuhan tahun 2022 menjadi 6 menjadi 6,5 persen dari 7 menjadi 7,5 persen sebelumnya, terutama jika minyak tetap Harga mendekati $100 per barel.

READ  Airbnb menjanjikan rekor kuartal ketiga, tetapi memperingatkan dampak delta

Pembukaan kembali ekonomi

Pemerintah bertujuan untuk meningkatkan PDB sebesar 7 hingga 9 persen tahun ini di belakang pembukaan kembali ekonomi lebih lanjut dengan membongkar pembatasan anti-epidemi yang ketat dan meningkatkan vaksinasi massal. Namun, sebagian besar ekonom yang disurvei oleh The Inquirer mengatakan, pertumbuhan aktual pada 2022 akan turun di bawah target, menjadi 4,5 persen, menurut perkiraan Miguel Chanco dari Pantheon Macroeconomics.

Bahkan perkiraan 7,5 persen yang lebih optimis, oleh Alex Holmes dari Capital Economics, lebih dekat ke ujung bawah kisaran target pertumbuhan. “Bahkan perkiraan kami untuk pertumbuhan di atas tren 7,5 persen tahun ini konsisten dengan ekonomi yang akan menjadi 13 persen lebih kecil pada akhir tahun ini daripada jika pandemi tidak pernah terjadi,” kata think tank Capital Economics yang berbasis di London. . 6 Mei lapor.

Untuk kuartal pertama tahun 2022, perkiraan pertumbuhan sangat bervariasi: 7,6 persen tahun-ke-tahun untuk Ser Percival Peña-Reyes dari Universitas Ateneo de Manila; untuk Alvin Joseph Araugo dari Bank Nasional Filipina, 7,4 persen; Riset Ekonomi Goldman Sachs, 7,2 persen; Louis Gerardo Lemlingan dari Regina Capital, Michael Rycafort dari Rizal Commercial Banking Corp, Robert Dan Roses dari Security Bank dan Rajiv Biswas dari S&P Global Market Intelligence, 7%; Patrick Ella dari Sun Life Financial, 6,9%. Holmes, 6,7 persen; Jonathan Ravelas dari BDO Unibank dengan 6,5 persen; Domini Velasquez dari Bank of China dan Makoto Tsuchiya dari Oxford Economics 6,3 persen; Han Ting Chua dari DBS dengan 6,2%. HSBC Global Research dan Nicholas Antonio Mapa dari ING dengan 6,1 persen. Shankou 5,9%.

UnionBank dari Filipina Ruben Carlo Asuncion memiliki perkiraan pertumbuhan kuartal pertama yang kurang optimis sebesar 5,5 persen tahun-ke-tahun, tetapi mengatakan itu “cukup kuat” mengingat kontraksi PDB setahun lalu ketika resesi terburuk pasca-Filipina diperpanjang Hingga kuartal pertama tahun 2021 karena tindakan karantina virus corona.

READ  Google memberi tahu para pemegang saham bahwa YouTube Shorts berjalan dengan baik, jangan khawatir tentang TikTok! - TechCrunch

Untuk Peña-Reyes, target pertumbuhan 7-9% setahun penuh “mungkin sulit dicapai.”

“Ketika ekonomi maju menyesuaikan diri dengan pandemi, banyak yang mendapati diri mereka menderita akibat dari kemacetan pelabuhan yang berkepanjangan dan gangguan rantai pasokan yang menunda produksi. Ini telah menyebabkan percepatan inflasi dua kali lipat rata-rata di banyak negara berkembang. Bank sentral telah menjelaskan, Peña Reyes Kebijakan moneter harus diperketat dengan menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi.

Kami telah merasakan angin sakal dari harga minyak yang lebih tinggi yang diterjemahkan ke dalam inflasi yang lebih tinggi. Pada bulan Juni, BSP kemungkinan akan menaikkan suku bunga. Peso saat ini diperdagangkan 10 persen lebih lemah dari tahun lalu. “Mengingat ketergantungan negara pada impor, termasuk makanan, kami pasti melewati harga yang lebih tinggi pada ekonomi kami,” tambah Pena Reyes.

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam PERTANYAAN PLUS Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.