SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan akhirnya memiliki penjelasan untuk cahaya luar biasa terang yang datang dari kedalaman ruang angkasa

Para ilmuwan akhirnya memiliki penjelasan untuk cahaya luar biasa terang yang datang dari kedalaman ruang angkasa

Para ilmuwan mengatakan mereka akhirnya memiliki penjelasan untuk cahaya biru terang misterius yang datang dari kedalaman ruang angkasa.

Tiga tahun lalu, para astronom tercengang melihat kilatan biru cemerlang muncul dari lengan spiral galaksi yang jauh, sekitar 200 juta tahun cahaya.

Penemuan awal peristiwa yang dikenal sebagai AT2018cow terjadi pada Juni 2018, ketika dilihat dari survei di Hawaii, yang dengan cepat mengirimkan peringatan global kepada teleskop lain untuk mencarinya. Mereka melihat kilatan terang 100 kali lebih terang dari supernova biasa, ledakan paling terang yang pernah dilihat manusia.

Itu tampak seperti supernova, tetapi jauh lebih terang dan lebih cepat daripada peristiwa yang sudah intens itu. Para ilmuwan telah berjuang untuk menjelaskannya, dan itu dikenal sebagai transien cahaya biru cepat, atau FBOT, tanpa penjelasan tentang bagaimana hal itu terjadi.

Rincian lebih lanjut tentang acara itu tampaknya membuatnya semakin bingung. Para ilmuwan telah menemukan bahwa itu tidak hanya terdiri dari kilatan cahaya terang, tetapi juga sinar-X yang berdenyut dan kuat, ratusan juta pulsa tersebut ditelusuri kembali ke objek yang sama.

Denyut nadi ini terjadi secara teratur, setiap 4,4 milidetik, selama periode 60 hari.

Para ilmuwan menggunakan pulsa ini untuk menghitung bahwa sumber sinar-X seharusnya tidak lebih dari 1.000 kilometer lebarnya, dan memiliki massa kurang dari 800 matahari. Ini tampaknya menunjukkan bahwa itu adalah sesuatu yang kompak, seperti lubang hitam kecil atau bintang neutron.

Dengan demikian, tampaknya kilatan misterius itu mungkin terjadi saat bintang sekarat – ketika runtuh, menghasilkan lubang hitam kecil atau bintang neutron. Hal ini mengakibatkan dia memakan materi yang mengelilinginya, menelan bintang, dan melepaskan semburan energi yang intens saat berjalan.

READ  Apakah Anda ingin mengurangi risiko depresi dalam dua digit? Saya bangun satu jam yang lalu

Ini adalah kesimpulan yang disajikan dalam makalah baru berjudul “Bukti Objek Kompak di Bangun dari Galaksi Sangat Transien AT2018cow,” yang diterbitkan di astronomi alam.

“Kami mungkin mendeteksi kelahiran objek kompak dalam supernova,” kata penulis utama Dheeraj “DJ” Basham, seorang ilmuwan riset di MIT. “Ini terjadi pada supernova normal, tapi kami belum pernah melihatnya sebelumnya karena prosesnya kacau. Kami pikir bukti baru ini membuka kemungkinan untuk menemukan lubang hitam mini atau bintang neutron mini.”

Upaya sebelumnya untuk menjelaskan kilatan menunjukkan bahwa itu bisa jadi lubang hitam yang lahir dalam supernova, atau bintang yang merobek materi dari bintang lain yang lewat. Tetapi para astronom tidak pernah dapat menjelaskan kilatan cahaya secara memuaskan hanya dengan menggunakan data optik — membuat para peneliti di balik makalah baru ini juga melihat energi sinar-X.

Ini mengarahkan mereka untuk memeriksa pulsa reguler, yang dapat digunakan untuk mempelajari lebih lanjut tentang hal yang mengirimnya. Mereka mengatakan itu mengesampingkan keberadaan lubang hitam perantara dan mengarahkan para ilmuwan ke penjelasan saat ini.

Para ilmuwan mengatakan teknik yang sama dapat digunakan untuk membantu lebih memahami transien optik biru cepat lainnya dalam keluarga yang sama.

“Ketika ada fenomena baru, ada kegembiraan yang bisa menceritakan sesuatu yang baru tentang alam semesta,” kata Basham. “Untuk FBOT, kami telah menunjukkan bahwa kami dapat mempelajari denyut nadi mereka secara detail, dengan cara yang tidak mungkin dilakukan di bidang visual. Oleh karena itu, ini adalah cara baru untuk memahami tubuh kompak yang baru lahir ini.”