SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menyarankan bahwa menggunakan bom nuklir terhadap asteroid dapat menyelamatkan Bumi dari dampaknya

Diposting:

7 Oktober 2021 11:44 GMT

Para peneliti menjelaskan bahwa membongkar benda luar angkasa akan menjadi pilihan terbaik jika Anda memiliki sedikit waktu untuk mencoba menyebarkannya.

Penggunaan senjata nuklir untuk bertabrakan dan membongkar asteroid menuju Bumi bisa menjadi “A Strategi pertahanan planet yang sangat efektifBaru-baru ini disarankan belajar Diterbitkan di Acta Astronautica.

Para peneliti di Lawrence Livermore National Laboratory di California mengatakan Selasa di a melepaskan Cara paling umum untuk menghindari dampak asteroid adalah dengan dikonversi. “Namun, jika waktu peringatan terlalu singkat untuk mengatur defleksi yang berhasil, pilihan lain adalah mengumpulkan banyak energi melawan asteroid untuk memecahnya menjadi banyak bagian yang tersebar dengan baik,” jelas mereka.

Selama penelitian mereka, para ilmuwan memodelkan kemungkinan konsekuensi dari meledakkan bom nuklir satu megaton beberapa meter dari permukaan asteroid dengan diameter sekitar 100 meter.

Setelah menganalisis lima orbit yang berbeda dari objek luar angkasa, para ahli menyimpulkan bahwa adalah mungkin untuk mengurangi massa tumbukan menjadi 0,1% Dari massa aslinya, jika operasi itu dilakukan dua bulan sebelum tanggal tumbukan dengan Bumi. Sedangkan untuk asteroid yang lebih besar, massa tumbukannya bisa dikurangi menjadi 1%, jika ledakan terjadi enam bulan sebelum peristiwa itu terjadi.

Salah satu tantangan dalam menilai disintegrasi [de un asteroide] itu perlu Modelkan semua orbit fragmenIni umumnya lebih kompleks daripada pemodelan penyimpangan sederhana, kata Patrick King, seorang fisikawan di Universitas Johns Hopkins dan penulis utama studi tersebut.

Terlepas dari hasil investigasi yang positif, King menekankan bahwa disintegrasi asteroid akan menjadi upaya terakhir. “Kami fokus mempelajari patahan ‘terlambat’, yang berarti bahwa benda yang terkena dampak pecah sesaat sebelum tumbukan,” katanya, seraya mengulangi bahwa ketika ada lebih banyak waktu, lebih baik menggunakan ‘balistik kinetik’ untuk membelokkan benda tersebut.

READ  Pemerintahan Atlanta memenuhi syarat untuk Final Utama Liga Overwatch 2021

Jika menurut Anda menarik, bagikan dengan teman-teman Anda!