SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menyebut Omicron "virus paling bermutasi yang pernah kita lihat."  Mengapa ini penting?

Para ilmuwan menyebut Omicron “virus paling bermutasi yang pernah kita lihat.” Mengapa ini penting?

Varian omicron untuk COVID-19 adalah “variabel kekhawatiran” terbaru yang diidentifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia. (Oli Scarfe/AFP via Getty Images)

Masih banyak yang belum kita ketahui tentang varian omicron dari COVID-19, yang mulai menyebar ke seluruh dunia dan telah terdeteksi beberapa kali di sini di Amerika Serikat. Ini dapat menyebabkan gejala yang berbeda Tetapi terlalu dini untuk menarik kesimpulan umum. Juga belum jelas apakah penghindaran perlindungan vaksin lebih baik dari varian sebelumnya.

Tetapi ada satu hal yang masih kita dengar dari para ilmuwan yang telah melihat lebih dekat pada versi virus Omicron: virus itu benar-benar bermutasi.

“Ini mungkin virus paling bermutasi yang pernah kami lihat,” kata Alex Segal. Berita CBS. Sigal memimpin tim peneliti yang bekerja untuk mempelajari lebih lanjut tentang omicron.

Lawrence Young, ahli virologi di University of Warwick, menggambarkan Omicron sebagai “versi virus yang paling bermutasi yang pernah kami lihat,” termasuk perubahan yang berpotensi mengganggu yang belum pernah kami lihat sebelumnya pada virus yang sama.

Lebih banyak mutasi tidak serta merta membuat virus lebih berbahaya. “Pada prinsipnya, Mutasi juga dapat bekerja melawan satu sama lainJesse Bloom, ahli biologi evolusioner di Seattle, mengatakan kepada New York Times.

Tetapi virus, seperti organisme lain, berevolusi dari waktu ke waktu untuk meningkatkan peluang mereka untuk bertahan hidup. Virus yang lebih kuat, tentu saja, umumnya merupakan berita buruk bagi kita manusia. Itulah mengapa para ilmuwan awalnya khawatir ketika mereka melihat virus yang sangat bermutasi.

READ  Supernova kembar membuka kemungkinan baru untuk kosmologi halus

Dari sekian banyak mutasi omicron, sekitar 30 ditemukan di bagian virus yang disebut protein spike. Ini mengkhawatirkan para ilmuwan karena dapat mempengaruhi seberapa menular suatu variabel.

Sharon Peacock, yang memimpin pengurutan genetik COVID-19 di Inggris di University of Cambridge, mengatakan data sejauh ini menunjukkan varian baru mengandung mutasi “konsisten dengan peningkatan transmisibilitas”, tetapi mengatakan bahwa “signifikansi dari banyak mutasi adalah masih belum.” bantuan “.

Tetapi para ilmuwan yang mengamati lebih dekat juga mencatat bahwa omicron tidak memiliki beberapa mutasi yang diinduksi delta yang membuatnya sangat menular. Ada kemungkinan bahwa varian delta, strain dominan di AS saat ini, lebih menular daripada omicron, sehingga omicron tidak akan pernah lepas landas.

“Itulah pertanyaan yang sangat besar. Anda tahu, ketika datang ke populasi yang memiliki delta, apakah mereka akan bersaing atau tidak?” kata Robert Gary, ahli virus di Universitas Tulane CNN.

Selain mutasi yang membuat omicron lebih menular, para ilmuwan juga melihat mutasi yang mungkin menyebabkan penyakit yang lebih serius atau menghindari vaksin dengan lebih mudah.

“Saat ini tidak ada informasi yang menunjukkan bahwa gejala yang terkait dengan omicron berbeda dari varian lainnya,” kata WHO. Dia mengatakan belum ada bukti – belum – bahwa vaksin, tes, dan perawatan COVID kurang efektif melawan omicron.

Beberapa ahli mengatakan semua mutasi Omicron mungkin berarti bahwa pembuat vaksin mungkin harus mengadaptasi produk mereka di beberapa titik. Masih harus dilihat juga.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

READ  Studi: Orang yang divaksinasi dengan 'terobosan' infeksi Delta COVID-19 membawa jumlah virus yang sama dengan orang yang tidak divaksinasi