SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan percaya mereka telah menemukan sebuah planet yang mengorbit tiga bintang

Para ilmuwan percaya mereka telah menemukan sebuah planet yang mengorbit tiga bintang

Di salah satu adegan paling terkenal dari film aslinya”Film Star Wars, Luke Skywalker menatap dua matahari terbenam di planet asalnya. Sementara Planet dengan Groppin mungkin tampak seperti jenis yang hanya terjadi di film-film fiksi ilmiah, itu tidak sama sekali. Faktanya, tata surya yang menampung dua bintang bukanlah hal yang langka; Setengah dari semua sistem bintang diperkirakan terdiri dari dua atau lebih bintang yang terikat secara gravitasi satu sama lain. Para astronom juga telah menemukan setidaknya 20 “eksoplanet melingkar”, yang berarti planet di luar tata surya kita yang mengorbit dua bintang.

Tapi bagaimana dengan planet yang mengorbit tiga bintang secara bersamaan? Apakah hal seperti itu mungkin? Para astronom telah lama menduga bahwa planet-planet lebih kecil kemungkinannya untuk bertahan hidup di sistem tiga bintang, karena sifat kacau dari tiga sistem tubuh. Ini sebagian karena pergerakan jarak jauh dari sistem bintang tiga cenderung kacau; Agar tata surya bertahan selama jutaan tahun seperti kita, dibutuhkan stabilitas jangka panjang dalam gerakan benda-benda terbesarnya. (Khususnya, ada Planet ditemukan dalam Tiga kali lipat, meskipun dunia ini hanya berputar di sekitar satu atau dua dari tiga bintang dari sistem ini.)

Namun, alam semesta penuh dengan kejutan, dan data astronomi baru menunjukkan keberadaan setidaknya satu planet yang mengorbit tiga matahari secara bersamaan.

Oleh karena itu, dalam sistem bintang jauh yang disebut GW Ori, yang berjarak 1.300 tahun cahaya dari Bumi, para peneliti dan astronom mungkin baru saja menemukan planet pertama yang diketahui mengorbit bukan satu atau dua bintang, tetapi tiga, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan. Dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society. Berkat pengamatan dari teleskop Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) di Chili, para astronom memiliki kesempatan untuk mengamati cincin debu, yang penting untuk pembentukan planet, di sekitar tiga bintang dalam sistem bintang yang jauh ini.

READ  IDPH telah melaporkan 173 tes baru untuk COVID-19, dan sepuluh kematian tambahan

Terkejut dengan tampilan cincin debu, peneliti seperti Jeremy Smallwood, penulis utama studi dan lulusan baru dari University of Nevada-Las Vegas, dengan gelar Ph.D. Dalam astronomi, lihat lebih dekat.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


“Apa yang kami temukan adalah ketika kami melihat cakram ini melalui teleskop kami, kami melihat celah yang sangat besar,” kata Smallwood. “Tidak sepenuhnya jelas bagaimana celah itu terbentuk, tetapi skenario kami adalah bahwa sebuah planet saat ini sedang terbentuk di piringan, dan kemudian, ketika planet itu mengorbit tiga bintang. Planet ini sebenarnya mengumpulkan semua gas di sekitarnya dan menciptakan celah di dalamnya. disknya.”

Orbit planet melalui cakram berisi debu pada dasarnya membuka jalan, menciptakan sidik jari yang dapat diamati Smallwood dan rekan-rekannya. Tentu saja, karena sistem bintang ini sangat jauh, tidak mungkin untuk melihat dengan tepat apa yang terjadi — itulah sebabnya tim astronomi beralih ke pemodelan untuk membantu mencari tahu apa yang sedang terjadi.

“Melalui simulasi kami, kami telah menemukan bahwa planet ini sebenarnya membuat lubang di piringan ini, dan kami mencocokkannya dengan pengamatan dan mereka setuju,” kata Smallwood. “Kita tidak bisa melihat planet ini secara langsung, jadi itu hanya kemungkinan karena celah di piringan.”

Informasi tambahan apa yang diperlukan para ilmuwan untuk mengkonfirmasi teori ini?

“Saya pikir jawaban untuk setiap pertanyaan tentang topik ini adalah bahwa kita hanya perlu lebih banyak pengamatan resolusi tinggi,” kata Smallwood. “Kita perlu mengarahkan lebih banyak teleskop ke sistem ini.”

Lebih banyak pengamatan teleskop ALMA diharapkan dalam beberapa bulan mendatang. Namun, Smallwood dan timnya mampu berteori tentang sifat-sifat khusus tentang planet hipotetis ini, salah satunya adalah jika terbentuk di piringan ini, kemungkinan besar akan Raksasa gas seperti Jupiter. Para ilmuwan tahu bahwa planet sebesar itu kemungkinan merupakan planet pertama yang terbentuk dalam sistem bintang. Planet terestrial, seperti Bumi, terbentuk kemudian.

READ  Dengarkan "suara" pesawat ruang angkasa yang terbang melewati Venus

Smallwood mengatakan kepada Salon bahwa planet hipotetis ini tidak hanya akan menjadi yang pertama bagi para astronom, tetapi juga dapat mengubah cara berpikir para astronom tentang pembentukan planet.

“Kami tahu sekelompok planet dalam sistem bintang tiga, tetapi kami tidak tahu planet mana yang mengorbit ketiga bintang. Beberapa mengorbit satu bintang dalam sistem bintang tiga, tetapi tidak ada planet yang ditemukan mengorbit ketiganya,” kata Smallwood. “Jika ada piringan, Anda dapat berasumsi bahwa planet akan terbentuk di piringan itu, tetapi jika ada planet yang mengorbit tiga bintang, itu sebenarnya membuat pembentukan planet lebih kuat.”

Ini berarti, kata Smallwood, bahwa pembentukan planet dapat terjadi di “berbagai lingkungan.”

“Jadi Anda tidak hanya perlu membuat planet di sekitar satu bintang, Anda bisa membuat planet di sekitar dua, tiga, atau mungkin empat bintang,” kata Smallwood.

Mungkinkah jika planet ini mengorbit di sekitar tiga bintang, akan ada tiga matahari terbenam? Sayangnya, itu tidak mungkin, kata Smallwood. Di GW Ori, dua bintang sangat dekat satu sama lain, dan yang ketiga sedikit lebih jauh.

“Anda hanya akan melihat dua titik cahaya di langit karena planet ini sangat jauh,” kata Smallwood. “Jika planet Anda sedikit lebih dekat, Anda mungkin akan melihat tiga bintang, tetapi karena planet ini agak jauh, Anda mungkin akan melihat dua titik cahaya di langit.”

Smallwood menambahkan, “Tapi saya tidak yakin bagaimana siang dan malam bekerja jika Anda melihat tiga bintang di langit, itu bisa menjadi sedikit rumit.”

Kami akan menyerahkannya kepada penulis fiksi ilmiah untuk mencari tahu sekarang.