SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti di San Diego menerima hibah dari NIAID untuk mengerjakan vaksin yang bisa efektif pada semua bentuk virus corona saat ini dan di masa depan.  Selain Covid, itu juga akan efektif melawan MERS dan SARS.  Foto: Sel COVID-19 ditangkap di bawah mikroskop

Para ilmuwan sedang mengerjakan vaksin yang melawan semua jenis virus corona

Para ilmuwan sedang bekerja untuk membuat vaksin yang dapat memerangi semua jenis virus corona dalam upaya mencegah pandemi berikutnya.

Institut Imunologi La Jolla, di San Diego, California, telah menerima hibah $2,6 juta dari Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular untuk mengerjakan proyek ambisius mereka untuk mencegah epidemi di masa depan.

Para peneliti percaya bahwa mereka dapat membangun penelitian dan pengembangan yang digunakan untuk membuat tanaman vaksin COVID-19 saat ini untuk mencegah virus serupa lainnya.

Tujuan mereka adalah untuk mengidentifikasi bagian-bagian dari struktur virus yang tidak mungkin bermutasi ketika virus berubah, dan untuk menargetkan bagian-bagian itu secara khusus.

Para peneliti di San Diego menerima hibah dari NIAID untuk mengerjakan vaksin yang bisa efektif pada semua bentuk virus corona saat ini dan di masa depan. Selain Covid, itu juga akan efektif melawan MERS dan SARS. Foto: Sel COVID-19 ditangkap di bawah mikroskop

Dr Erica Ullman Safire (foto), presiden Institut La Jolla, mengatakan timnya berharap penelitian mereka akan mencegah kebutuhan untuk terus merilis vaksin baru untuk virus yang berbeda.

Dr Erica Ullman Safire (foto), presiden Institut La Jolla, mengatakan timnya berharap penelitian mereka akan mencegah kebutuhan untuk terus merilis vaksin baru untuk virus yang berbeda.

“Alih-alih harus terus-menerus merilis vaksin baru… kita membutuhkan satu vaksin yang melindungi dari varian SARS-CoV-2 dan virus corona apa pun yang muncul berikutnya,” Dr. Erica Ullman Safire, presiden La Jolla Institute, mengatakan, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Timnya terlibat dengan para ilmuwan di Boston dari Universitas Harvard, Brigham and Women’s Hospital dan Massachusetts General Hospital.

Para peneliti telah mengembangkan model protein lonjakan Covid yang disebut ‘VFLIP’, yang dapat digunakan untuk melihat struktur sel virus dengan lebih akurat.

Penampilan yang lebih akurat dapat membantu peneliti mengembangkan antibodi yang lebih kuat dan lebih efektif.

READ  Gambar astronot menunjukkan kilatan biru besar di atmosfer bumi

Stabilitas VFLIP, produksinya yang kuat, dan kemampuannya untuk menimbulkan respons yang kuat dan tahan lama terhadap antibodi yang mampu menetralkan infeksi berbagai varian VFLIP. [Covid] ‘Jadikan persiapan ini sebagai alat yang sangat baik untuk merancang vaksin virus corona baru,’ kata Dr. Eduardo Olmedillas, yang memimpin penelitian di La Jolla, dalam sebuah pernyataan.

Sifat biofisik VFLIP memungkinkan studi lebih lanjut dalam platform vaksin seperti mRNA dan vaksin berbasis nanopartikel, memperluas kemungkinan untuk merancang vaksin virus corona yang lebih komprehensif dan efektif.

Sementara istilah ‘virus corona’ tidak akrab bagi kebanyakan orang hingga akhir 2019, ketika virus yang akhirnya memulai pandemi global pertama kali muncul di China, itu merujuk pada seluruh keluarga virus yang dikenal sejak 1960-an.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, ada: Tujuh spesies yang diketahui ke virus Korona.

Virus corona yang paling terkenal sebelum COVID-19 adalah sindrom pernafasan akut yang parah (SARS), virus yang berasal dari China dan menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, menyebabkan epidemi pada tahun 2003.

Tidak ada satu pun insiden penularan SARS yang tercatat sejak 2004.

Coronavirus terkenal lainnya termasuk Sindrom Pernafasan Timur Tengah, atau MERS, atau “virus unta” seperti yang telah disebut.

Vaksin COVID-19 adalah vaksin virus corona pertama yang tersedia untuk umum.  Sekitar dua pertiga orang Amerika telah menerima setidaknya satu suntikan vaksin

Vaksin COVID-19 adalah vaksin virus corona pertama yang tersedia untuk umum. Sekitar dua pertiga orang Amerika telah menerima setidaknya satu suntikan vaksin

Virus ini pertama kali ditemukan di Arab Saudi pada tahun 2012, dan diyakini berasal dari negara tetangga Yordania

Meskipun penularan virus jarang terjadi, itu sangat mematikan Tiga atau empat dari setiap 10 pasien terluka.

Tak satu pun dari virus ini yang memiliki vaksin, meskipun tingkat penularannya yang relatif rendah berarti tidak banyak sumber daya yang diinvestasikan untuk mengembangkan vaksin mereka.

READ  Fauci mengharapkan panduan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) tentang masker luar ruangan

Vaksin COVID-19 merupakan vaksin virus corona pertama, sehingga menjadi dasar pengembangan vaksin untuk virus sejenis.

Versi baru dari virus corona yang dapat menyebabkan masalah bagi manusia meletus setiap 10 tahun.

Sementara COVID-19 adalah yang paling menghancurkan, masa depan mungkin memiliki versi virus corona yang lebih kuat dan lebih menular.

Para peneliti berharap dapat mengembangkan suntikan yang dapat “mencegah” epidemi di masa depan dengan menginokulasi manusia dengan virus yang belum ada.