SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menciptakan cat ‘ultra-putih’ yang dapat digunakan sebagai alternatif untuk AC

Xiulin Ruan, Profesor Teknik Mesin dan Pemimpin Proyek. Foto: Universitas Purdue

Menurut Badan Energi Internasional (AEI), pada tahun 2019, ada lebih dari 1,6 miliar AC di gedung-gedung dunia, dan dalam 29 tahun (2050) jumlah ini diperkirakan akan mencapai 5,6 miliar. planet. Singkatnya, seperti yang dijelaskan oleh Badan Energi Internasional, Mulai saat ini hingga 2050, sekitar satu dari perangkat ini dapat terjual setiap 10 detik.

Dengan cara ini, AC sudah mencapai hampir 20% dari total konsumsi listrik dunia, sebuah pukulan yang, tentu saja, sangat dirasakan oleh lingkungan dan berkontribusi, dari tahun ke tahun, terhadap dampak perubahan iklim terhadap lingkungan. planet.

Memikirkan hal ini, sekelompok ilmuwan dari Universitas Purdue di Indiana (AS) berfokus pada pengembangan Sebagai alternatif untuk AC, mereka akhirnya menemukan opsi yang, selain paling ramah lingkungan, juga mendapatkan Guinness World Record.

Apakah Anda ingin menghemat banyak tagihan HVAC? Tunggu beberapa tahun untuk menutupi rumah Anda dengan cat putih di duniayang secara signifikan dapat mengurangi atau bahkan menghilangkan kebutuhan akan AC,” jelas pihak universitas dalam siaran persnya.

Dengan tujuan membatasi pemanasan global, sekelompok peneliti yang dipimpin oleh profesor teknik mesin, Xiulin Ruan, memulai sebuah proyek kurang dari satu dekade lalu yang berusaha untuk Membuat panel yang memantulkan sinar matahari dari gedung dan dengan cara ini berkontribusi pada pengurangan AC di dunia.

“Ketika kami memulai proyek ini sekitar tujuh tahun lalu, kami memikirkan penghematan energi dan memerangi perubahan iklim,” kata Rowan dalam episode podcast “This Is Purdue,” sebuah proyek komunikasi milik universitas.

Namun, menurut laporan yang diberikan oleh lembaga pendidikan, selama penyelidikan, konsep bahwa cat harus putih untuk mencapai efek yang diinginkan menjadi semakin diperlukan: Pantulan radiasi matahari yang hampir sempurna, yang akan menjaga lingkungan di dalam ruangan tetap sejuk.

Foto: Foto Universitas Purdue/John Underwood
Foto: Foto Universitas Purdue/John Underwood

Formula yang dibuat oleh Laboratorium Rowan mencerminkan 98,1% radiasi matahari pada saat yang sama memancarkan panas inframerah. Karena lapisan menyerap lebih sedikit panas dari matahari daripada yang dipancarkannya, permukaan yang dilapisi lapisan ini mendingin di bawah suhu kamar tanpa mengkonsumsi energi., jelas lembaga tersebut.

READ  Dekadensi ditutup pada bulan Desember untuk Amerika Utara dan Eropa

Jadi pemimpin proyek menekankan bahwa dengan menutupi seribu kaki persegi (304 meter persegi) dengan lapisan ini, daya pendinginan setidaknya 10 kilowatt akan dicapai, yang “lebih kuat daripada AC yang paling umum digunakan untuk rumah.” .

Meskipun ide pendinginan seperti yang disebutkan sebelumnya tidak didasarkan pada keberadaan cat putih, penggunaan senyawa kimia yang disebut barium sulfat Saya membuat bahan ini mengambil nada ini, serta berbagai ukuran yang digunakan untuk bahan ini di dalam lukisan.

“Panjang gelombang sinar matahari yang dihamburkan oleh setiap partikel tergantung pada ukurannya, sehingga rentang ukuran partikel yang lebih luas memungkinkan lapisan untuk menyebar lebih dari spektrum sinar matahari,” tambah universitas.

Nah, sengaja atau tidak sengaja, cat super putih ini tidak hanya memenuhi misi memerangi peningkatan AC dunia, Itu juga memenangkan Guinness Book of Records sebagai “cat paling putih” di dunia.; Merit diperoleh pada 15 April tahun ini.

Baca terus

TV Langsung adalah sisi lain dari industri siaran langsung
Pesawat ruang angkasa Badan Antariksa Eropa (ESA) dapat melakukan perjalanan ke Mars tidak seperti yang lain dalam sejarah