SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Earth Slice Interior Core

Para ilmuwan telah menemukan sepotong kerak bumi kuno berusia 4 miliar tahun di bawah Australia Barat

Bumi terdiri dari tiga lapisan utama: kerak, mantel, dan inti.

Laser membuka jalan untuk menemukan kerak tua.

Universitas Curtin Para peneliti telah menemukan bukti potongan kerak bumi berusia hampir empat miliar tahun di bawah barat daya Australia Barat dengan menggunakan laser yang lebih kecil dari rambut manusia untuk menargetkan butiran mikroskopis mineral yang diekstraksi dari pasir pantai.

The Timescales of Mineral Systems Group di Curtin School of Earth and Planetary Sciences, dipimpin oleh Ph.D. Laser digunakan untuk menguapkan fragmen butir individu dari mineral zirkon dan mengungkapkan di mana butir awalnya terkikis serta sejarah geologi daerah tersebut, kata mahasiswa, Maximilian Droelner. Penemuan baru ini membantu menjelaskan bagaimana planet ini berevolusi dari tidak dapat dihuni menjadi mendukung kehidupan.

“Ada bukti bahwa sepotong kerak berusia empat miliar tahun seukuran Irlandia telah mempengaruhi evolusi geologis Australia Barat selama beberapa miliar tahun terakhir dan merupakan komponen utama batuan yang terbentuk di Washington selama waktu ini,” kata Pak Droller.

“Potongan kerak ini telah bertahan dari beberapa peristiwa pembentukan gunung antara Australia, India dan Antartika dan tampaknya masih ada pada kedalaman puluhan kilometer di bawah sudut barat daya Australia Barat. Ketika membandingkan temuan kami dengan data yang ada, tampak bahwa banyak daerah Di seluruh dunia, waktu yang sama telah diamati untuk pembentukan dan pelestarian kerak awal. Ini menunjukkan perubahan signifikan dalam evolusi Bumi sekitar empat miliar tahun yang lalu, ketika pemboman meteorit berkurang, kerak menetap dan kehidupan mulai terbentuk.”

Pengawas penelitian Dr Milo Parham, juga dari Timescales of Mineral Systems Group di Curtin School of Earth and Planetary Sciences, mengatakan tidak ada studi skala besar di wilayah ini yang pernah dilakukan sebelumnya, dan hasilnya, jika dibandingkan dengan data yang ada, menunjukkan hal yang menarik. . Wawasan baru.

“Tepi potongan kerak purba tampaknya menandai batas kerak penting yang mengontrol di mana menemukan mineral penting secara ekonomi,” kata Dr. Parham.

“Identifikasi sisa-sisa kerak purba penting untuk masa depan eksplorasi optimal sumber daya berkelanjutan. Mempelajari Bumi awal merupakan tantangan karena banyaknya waktu yang telah berlalu, tetapi sangat penting untuk memahami pentingnya kehidupan di Bumi dan pencarian kami untuk menemukannya di planet lain.”

Referensi: “Perkebunan Teguh Paleolitik di West Yelgarn Craton, Australia Barat” oleh Maximilian Drollner, Christopher L. Kirkland, Milo Parham, Noreen J. Evans dan Bradley J. MacDonald, 17 Juni 2022, Tersedia di sini. Terra Nova.
DOI: 10.1111 / III.12610

Bapak Droelner, Dr. Parham dan rekan penulis penelitian Profesor Chris Kirkland berafiliasi dengan Institute for Geosciences Research (TIGeR). Institut Riset Ilmu Bumi unggulan Curtin didanai oleh Institut Riset Mineral Australia Barat.

READ  Rekaman Orca yang dramatis mengungkapkan teknik berburu langka yang digunakan untuk berburu dan membunuh mangsa: ScienceAlert