SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah mengukur medan magnet kuno Bumi dari artefak Zaman Batu

Para ilmuwan telah mengukur medan magnet kuno Bumi dari artefak Zaman Batu

Gaya dan arah bumi Medan gaya Itu telah banyak berubah selama ribuan tahun. Para ilmuwan sangat ingin mempelajari pola masa lalunya untuk melihat bagaimana medan dapat berubah di masa depan – bidang penelitian yang sangat vital, mengingat perisai magnet ini melindungi kita dari kerusakan radiasi kosmik.

Namun, instrumen yang mampu mengukur medan magnet bumi secara langsung telah ada selama hampir 200 tahun. Oleh karena itu, kita harus beralih ke cara lain untuk melacaknya kembali ke masa lalu – termasuk, dalam sebuah studi baru, artefak yang ditemukan dari sebuah situs di Yordania, berusia sekitar 8000-10000 tahun (Neolitik atau Neolitik).

Barang-barang ini – termasuk tembikar keramik dan batu api yang digunakan untuk membuat alat lain – sangat istimewa karena pembuatannya melibatkan pemaparan pada suhu yang sangat tinggi.

Proses pemanasan dan pendinginan selanjutnya menyebabkan beberapa mineral dan kristal di dalam artefak Mencegat rekaman “beku” Seperti apa medan magnet bumi saat itu, fenomena yang dikenal sebagai residual atau magnetisasi sisa.

“Ini adalah pertama kalinya balok batu yang dibakar dari situs prasejarah digunakan untuk merekonstruksi medan magnet dari periode waktu itu,” Arkeolog Erez Ben Yosef mengatakan: dari Universitas Tel Aviv di Israel.

“Bekerja dengan bahan ini memperluas kemungkinan penelitian selama puluhan ribu tahun, karena manusia menggunakan alat batu api untuk jangka waktu yang sangat lama sebelum penemuan keramik.”

Situs penggalian di Yordania. (Thomas E. Levy)

Para peneliti melihat 129 elemen berbeda secara total, berdasarkan itu pekerjaan sebelumnya yang mengevaluasi kelayakan penggunaan fragmen batu api sebagai panduan kekuatan medan magnet – sesuatu yang akan sangat berguna untuk studi masa depan.

READ  IDPH telah melaporkan 173 tes baru untuk COVID-19, dan sepuluh kematian tambahan

Apa yang ditemukan tim adalah penurunan kekuatan medan magnet selama artefak digunakan, diikuti oleh rebound selama beberapa ratus tahun (tidak lama sama sekali dalam skema besar sejarah planet).

Dengan medan magnet Bumi yang saat ini melemah dari waktu ke waktu – yang berpotensi menimbulkan kekhawatiran – penting untuk mengetahui bahwa ini telah terjadi sebelumnya, dan tidak berarti bahwa gelembung pelindung kita akan hilang dalam beberapa abad mendatang.

“Hasil penelitian kami dapat meyakinkan: ini telah terjadi di masa lalu,” Ahli Geofisika Lisa Tookes berkata: Dari Scripps Institution of Oceanography.

“Sekitar 7.600 tahun yang lalu, kekuatan medan magnet lebih rendah dari hari ini, tetapi dalam waktu sekitar 600 tahun, ia memperoleh kekuatan dan naik lagi ke tingkat tinggi.”

Medan magnet planet kita diperkirakan disebabkan oleh arus konveksi yang dihasilkan oleh rotasi besi cair dan nikel di inti luar Bumi, sekitar 3.000 kilometer (1.864 mil) di bawah tanah — tetapi tidak banyak yang bisa kita yakini.

Beberapa pertanyaan yang belum terjawab tentang fenomena besar ini berfokus pada bagaimana tepatnya medan magnet terkait dengan proses di atmosfer dan iklim bumi yang berubah, dan bagaimana masing-masing mempengaruhi yang lain.

Dan sementara studi geologi memungkinkan kita untuk kembali ke masa lalu dalam hal pelacakan pergeseran magnet bumi, mereka tidak menawarkan akurasi dalam hal waktu yang dilakukan analisis arkeologi – seperti yang ditunjukkan oleh studi terbaru ini.

“Esensi dan asal-usul medan magnet sebagian besar masih belum terpecahkan. Dalam penelitian kami, kami telah berusaha membuka lubang dalam misteri besar ini,” Ben Youssef mengatakan.

Pencarian dipublikasikan di PNAS.