SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Parasit kucing yang mengganggu telah dikaitkan lagi dengan episode psikotik, tetapi hanya pada pria

Parasit kucing yang mengganggu telah dikaitkan lagi dengan episode psikotik, tetapi hanya pada pria

Parasit di mana-mana diperkirakan menginfeksi jutaan orang di seluruh dunia telah dikaitkan dengan skizofrenia dan berbagai gangguan neurologis, tetapi buktinya tidak selalu jelas.

Meskipun ada sejumlah penelitian yang menghubungkan parasit dengan “pengubah pikiran” Toksoplasma Saat perilaku atau pola aneh dalam aktivitas manusia berubah, ada juga data yang membantah asosiasi tersebut.

Sekarang, Studi baru Dipimpin oleh penulis pertama dan psikiater residen Vincent Paquin dari McGill University di Kanada, ini dapat membantu menjelaskan perbedaan parasit ini – sementara entah bagaimana akan menemukan bahaya yang tampak. T. Gundy Dia mungkin benar-benar berbohong.

Selain makanan atau air yang terkontaminasi (termasuk daging setengah matang), parasit protozoa T. Gundy Ini dapat ditularkan ke manusia melalui paparan kotoran kucing domestik yang terinfeksi Belajar di tahun 1995 Pertama perhatikan hubungan antara kepemilikan kucing pada masa kanak-kanak dan risiko mengembangkan penyakit mental di kemudian hari di masa dewasa.

Tetapi, Studi lain sejak itu Itu gagal mereplikasi tautan kepemilikan kucing, menunjukkan bahwa mungkin ada lebih banyak asosiasi daripada sekadar memiliki kucing.

“Kucing domestik umumnya terinfeksi parasit dengan memakan hewan pengerat, dan mereka hanya akan menular selama beberapa hari atau minggu berikutnya,” Tulis di kertas baru mereka.

Oleh karena itu, menentukan apakah kucing diketahui berburu hewan pengerat dapat memberikan proksi yang lebih baik untuk potensi paparan hewan pengerat. T. Gundy Dibandingkan dengan kepemilikan kucing saja. “

Dengan kata lain, Seperti yang dijelaskan Paquin,Kucing itu sendiri tidak menjamin paparan parasit, tetapi kucing yang menangkap hewan pengerat (misalnya, kucing yang diizinkan keluar, bukan hewan peliharaan yang hanya ada di dalam ruangan) kemungkinan besar akan bersentuhan dengan mereka. T. Gundy di lingkungan eksternal.

READ  Florona: Yang langka adalah infeksi ganda Covid dan influenza di Israel

Secara hipotesis, mereka mungkin menularkan infeksi ke anak-anak, yang dapat mengembangkan masalah psikologis hingga dewasa, seperti yang diidentifikasi dalam beberapa penelitian, kemungkinan melalui efek pada sistem kekebalan tubuh.

Untuk memeriksa rantai penularan hipotetis ini, para peneliti mensurvei hampir 2.200 peserta di Montreal, mengajukan pertanyaan tentang kepemilikan kucing pada masa kanak-kanak, dan mengukur frekuensi pengalaman psikotik mereka, bersama dengan pertanyaan lain tentang riwayat pribadi mereka, seperti seberapa jauh mereka pindah rumah selama masa kecil. . , Pengalaman dengan trauma kepala, riwayat merokok, dll.

Saat menganalisis tanggapan, tim mencatat bahwa peserta pria yang memiliki kucing yang berburu hewan pengerat selama masa kanak-kanak menunjukkan peningkatan risiko pengalaman psikotik di masa dewasa. Responden tidak memiliki link yang sama.

Orang yang hanya memiliki kucing dalam ruangan selama masa kanak-kanak (atau tidak pernah memiliki kucing sama sekali) tidak menunjukkan peningkatan risiko yang sama, Apa yang dikatakan tim? Itu “konsisten dengan hipotesis kami berdasarkan siklus hidup T. Gundy sebagai mekanisme diduga dari asosiasi ini”.

Namun, faktor lain yang ditangkap dalam survei juga tampaknya memengaruhi risiko pengalaman psikotik responden, termasuk merokok, frekuensi berpindah tempat tinggal di masa kanak-kanak atau remaja, dan riwayat cedera kepala, menurut pendapat Paquin. Efek sinergis dari faktor-faktor tersebut.kecuali untuk infeksi parasit saja.

Sementara penelitian ini memiliki sejumlah keterbatasan – termasuk bahwa semua data dari survei dilaporkan sendiri – tim mengatakan temuan mereka menggambarkan pentingnya memeriksa interaksi antara berbagai jenis paparan lingkungan, yang di masa depan dapat membantu kita mempelajarinya. Akurasi yang lebih besar dalam hal masalah T. Gundy Eksposur kemungkinan besar akan muncul.

“Ini adalah bukti kecil tetapi menarik untuk dipertimbangkan bahwa mungkin ada kombinasi faktor risiko yang berperan.” Berita Medis Medscape.

READ  Sebuah penelitian terhadap orang-orang di Qatar menemukan bahwa infeksi ulang dengan virus Covid-19 jarang terjadi, dan penyakit parah jarang terjadi

“Dan bahkan jika skala risikonya kecil pada tingkat individu, kucing dan T. Gundy Mereka begitu hadir di masyarakat kita sehingga jika kita menambahkan semua potensi efek kecil ini, itu menjadi pertanyaan kesehatan masyarakat yang potensial.”

Hasilnya dilaporkan dalam Jurnal Penelitian Psikologi.