SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Partai yang lebih kecil akan memutuskan siapa yang akan menjalankan pemerintahan berikutnya: NPR

Pendukung Partai Hijau Jerman merayakan setelah pemilihan umum Jerman pada hari Minggu di pesta pemilihan mereka di Berlin setelah peringkat disiarkan di televisi.

David Cannon melalui Getty Images / AFP


Sembunyikan judul

Ganti judul

David Cannon melalui Getty Images / AFP

Pendukung Partai Hijau Jerman merayakan setelah pemilihan umum Jerman pada hari Minggu di pesta pemilihan mereka di Berlin setelah peringkat disiarkan di televisi.

David Cannon melalui Getty Images / AFP

BERLIN – Sehari setelah pemilihan Jerman, partai mana pun yang memenangkan suara terbanyak umumnya memikul tanggung jawab untuk menarik partai-partai lain untuk membentuk pemerintahan baru dengan sedikit suara. Tapi hasil pemilu hari Minggu bukanlah hal yang biasa.

Mereka yang memperoleh dua suara pertama, Sosial Demokrat Kiri-Tengah (SPD) dan Demokrat Kristen Kanan-Tengah (CDU/CSU), masing-masing menerima kurang dari setengah dari 25,7% dan 24,1% suara. Separuh suara lainnya diberikan kepada lencana Hodge partai, dimulai dengan Partai Hijau, partai FDP independen Jerman, partai AfD sayap kanan negara itu dan beberapa partai lainnya.

Adegan langka ini terjadi dalam “Berliner Runde”, debat panas antara meja bundar televisi Jerman SPD dan CDU / CSU pada Minggu malam antara kandidat presiden dari partai-partai besar dua jam setelah exit poll.

Kandidat presiden untuk FDP, Christian Lindner, menjungkirbalikkan tradisi politik Jerman, dengan partainya memperoleh hanya 11,5% suara, dengan dua partai pertama berencana untuk bertemu dengan Partai Hijau terlebih dahulu untuk membuat keputusan bersama. Akan senang untuk berpartisipasi dengan. “Tak perlu dikatakan bahwa negosiasi antara partai-partai kecil sudah mulai terjadi,” setuju calon presiden Partai Hijau Annalena Barbach, yang menerima 14,8% suara.

READ  Cedera Russell Wilson: Apa Seahawks Tanpa Bintang QB?

Hijau dan FDP

“Pesta kecil berada di kursi kemudi,” kata Sudha David-Wilp dari German Marshall Fund. Angela Merkel “meninggalkan lanskap politik yang sangat memecah belah di Jerman, jadi sepertinya dibutuhkan tiga partai untuk membentuk mayoritas untuk pemerintahan berikutnya.

Pertanyaan besarnya adalah apakah kedua partai ini dapat menerima sekutu ketiga dari pemerintah koalisi karena betapa sedikit kesamaan yang mereka miliki di antara mereka sendiri.

Partai Hijau adalah aktivis lingkungan, partai progresif yang ingin membuat Jerman netral karbon lebih cepat melalui pengeluaran pemerintah dan pajak yang lebih tinggi. Mereka memiliki dampak besar pada pemilihan ini: mereka telah mengubah frustrasi yang berkembang di antara orang Jerman atas perubahan iklim menjadi sebuah gerakan.

FDP, di sisi lain, adalah Partai Kebebasan yang berpikiran liberal yang sangat fokus pada platform tanggung jawab keuangannya dan perjuangan melawan pajak yang lebih tinggi.

Kedua partai menarik pemilih muda yang baru pertama kali

Satu hal yang sama-sama dimiliki kedua partai ini adalah tipe pemilih yang mereka tuju. Menurut jajak pendapat, FDP dan Partai Hijau menerima dukungan paling banyak dari pemilih pemula yang masih muda. Dan dalam hubungannya dengan SPD, kedua partai hanya memperoleh dukungan pemilih setelah pemilihan umum Jerman terakhir pada tahun 2017.

Kandidat presiden SPD Olaf Scholes setuju dalam pidatonya setelah hasil resmi dirilis. “Pemilih telah menjelaskan kepada pendukung.” “Mereka telah mengatakan siapa yang akan membentuk pemerintahan berikutnya. Mereka telah memperkuat tiga partai, SDP, Hijau, dan FDP, dan itu adalah perintah yang jelas dari warga negara ini bahwa partai-partai ini harus memimpin pemerintahan berikutnya.”

Tetapi tidak mudah bagi FDP – partai yang mengkampanyekan pajak yang lebih rendah – untuk mencapai kesepakatan dengan Partai Hijau dan SPD, yang keduanya ingin menaikkan upah minimum dan orang kaya pajak Jerman. Menurut David Wilf, Lindner, kandidat FDP, harus menjadi menteri keuangan — salah satu tokoh paling kuat di pemerintahan Jerman — daripada membentuk aliansi dengan Partai Hijau dan Sosial Demokrat.

READ  Badai merusak bangunan di Armada, Magomb County, Sheriff memperingatkan orang untuk menjauh

“Jika dorongan itu datang, Olaf Schultz bersedia memberikan kementerian keuangan kepada Christian Lindner,” kata David-Wilp, karena sejak Olaf Scholes, dia tertarik untuk menambahkan Christian Lindner ke timnya. Pada akhirnya, seorang sentris, dan Christian Lindner dan FDP, dengan tekanannya pada disiplin keuangan, dapat membantu Olaf Scholes menekan para penghasut di dalam partainya dan Partai Hijau dalam mengenakan pajak dan pengeluaran yang berlebihan.

Namun menurut David-Wilp, pembicaraan tiga pihak bisa memakan waktu lama, dan bisa memakan waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan bagi Jerman untuk membentuk pemerintahan berikutnya.