SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Asia rally setelah memukul di Wall Street di tengah kekhawatiran resesi

pasar saham Asia

(AFP)

HONG KONG – Pasar Asia dibuka lebih tinggi pada hari Jumat, karena pemburu barang murah mendapat untung dari Wall Street yang bergejolak sehari sebelumnya setelah inflasi tinggi selama beberapa dekade memicu kekhawatiran resesi.

Laporan pendapatan dari pengecer telah meningkatkan ketidakpastian di pasar global pada saat kenaikan suku bunga, harga energi yang lebih tinggi, penguncian Covid di China dan perang Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

Stephen Innes dari SBI Asset Management mengatakan indeks terkemuka telah melihat bahkan sedikit harapan volatilitas – atau kenyamanan – dan risiko resesi global adalah “prioritas utama” bagi investor.

“Tetapi ketika resesi memendek, kekhawatiran pertumbuhan meningkat, membuat saham rentan terhadap putaran umpan balik negatif,” tambahnya.

“Apa yang biasanya akan disambut dengan bahu-membahu, data yang semakin lemah sekarang dapat memperkuat pergerakan bearish. Dengan beberapa perkembangan positif baru-baru ini, pasar tetap lemah terhadap narasi yang berlaku, dengan umpan balik negatif hanya meningkat di sesi terakhir.”

Wall Street mengalami kinerja yang sulit minggu ini, berkat kerugian laba berturut-turut dari Walmart dan Target yang mengekspos kesulitan dalam mengelola kenaikan biaya, serta data ekonomi China yang lebih lemah dari perkiraan.

China memangkas suku bunga utama

Pada Jumat pagi, China mengumumkan bahwa mereka akan memangkas suku bunga pinjaman lima tahun – suku bunga utama yang mengatur bagaimana pemberi pinjaman mendasarkan suku bunga hipotek mereka – dari 4,6 persen menjadi 4,45 persen.

Langkah ini akan membantu mengurangi biaya hipotek, meningkatkan permintaan karena China mengalami kemerosotan real estat dan ekonominya berdarah karena pelabuhan dan pabrik terhenti karena penutupan Covid.

Namun Chuping Chu, analis pasar global JPMorgan Asset Management yang berbasis di Shanghai, mengatakan stimulus fiskal yang kuat “juga diharapkan” karena hambatan pertumbuhan tetap ada.

READ  Sorotan pasar dan 5 ASX huruf kecil untuk ditonton pada hari Kamis

“Selain metode tradisional termasuk investasi infrastruktur dan pengurangan pajak, subsidi langsung atau pembayaran tunai kepada konsumen dapat diadopsi untuk menstabilkan permintaan dan lapangan kerja domestik,” katanya.

Data yang dirilis minggu ini dari China menunjukkan tingkat kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh kebijakan non-proliferasi Beijing yang ketat, karena penjualan ritel dan produksi pabrik turun ke level terendah dalam lebih dari dua tahun.

Tingkat pengangguran di bulan April juga naik menjadi 6,1% – tingkat tertinggi dalam lebih dari dua tahun.

Pasar Asia dibuka pada hari Jumat, dengan Seoul, Hong Kong, Tokyo dan Singapura semua melihat peningkatan satu persen.

Nomor kunci sekitar 0230 GMT

Indeks Hong Kong – Hang Seng: naik 2 persen menjadi 20523.61

Shanghai – Komposit: naik 0,9% pada 3126,56

TOKYO – Nikkei 225: naik 1,2 persen ke 26712,36 (penembusan)

Minyak mentah Brent North Sea: turun 1,1 persen menjadi $110,86 per barel

West Texas Intermediate: turun 1,1% pada $110,98 per barel

EUR/USD: turun di $1,0562 dari $1,0586 pada 2030 GMT Kamis

Pound/dolar: turun di $1,2451 dari $1,2473

EUR/GBP: TURUN di 84,83 pence dari 84,84 pence

Dolar / yen: naik pada 128,10 yen dari 127,80

New York – Dow: turun 0,8 persen pada 31253.13 (penutupan)

London – FTSE 100: turun 1,8 persen pada 7.302,74 (penutupan)

gsg

Berlangganan buletin bisnis kami

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam PERTANYAAN PLUS Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.