SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Berkembang: Saham Filipina mencapai level terendah sejak 27 Mei karena pembatasan virus membebani sentimen risiko di Asia

Pasar Berkembang: Saham Filipina mencapai level terendah sejak 27 Mei karena pembatasan virus membebani sentimen risiko di Asia

MANILA, 19 Juli (Reuters): Pasar saham dan mata uang Asia mengalami kerugian besar pada hari Senin karena beberapa negara di kawasan itu memperketat pembatasan Covid-19 untuk melawan gelombang penularan yang sangat menular yang dipicu delta yang menyebabkan penjualan aset berisiko. .

Saham Manila turun 1,6%, jatuh untuk hari ketiga setelah penemuan minggu lalu dari infeksi tipe delta yang mengarah ke perpanjangan perintah tinggal di rumah – tawaran terburuk untuk Filipina sejak 27 Mei.

Saham Singapura, Thailand dan Korea Selatan masing-masing turun 1%.

Di antara mata uang, won Korea Selatan turun 0,7% untuk memimpin kerugian setelah pembatasan diperpanjang di luar ibukota, Seoul, sementara baht, peso dan ringgit turun antara 0,2% dan 0,3%.

Infeksi virus corona telah meningkat bahkan di negara-negara dengan tingkat vaksinasi tinggi, seperti Inggris dan Amerika Serikat, sementara Asia masih bergulat dengan lambatnya vaksinasi dan pembatasan ketat, menghambat prospek pertumbuhan jangka pendeknya.

“Makro Asia terus menghadapi banyak rintangan,” kata analis Deutsche Bank dalam sebuah catatan.

Mereka mencatat sifat stop-and-go dari pembatasan yang diberlakukan oleh gelombang berulang, varian Covid-19 yang lebih baru dan kurangnya ruang kebijakan moneter dan fiskal untuk mendukung pertumbuhan.

Tidak seperti bank sentral di negara maju yang sedang mempertimbangkan untuk mengurangi stimulus, bank-bank di negara berkembang Asia dipaksa untuk tetap akomodatif karena situasi ekonomi mereka masih genting.

Satu pengecualian adalah Bank of Korea, yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga tahun ini karena kekuatan perdagangan negara itu telah mendorong bank sentralnya untuk mengambil sikap hawkish.

Saat Indonesia bersiap untuk memperpanjang pembatasan di tengah meningkatnya angka kematian, rupiah turun 0,2% tetapi pembelian obligasi yang kuat terbatas. Hasil pada catatan benchmark 10-tahun turun 9,4 basis poin menjadi 6,343%, terendah sejak 11 Juni.

READ  Walmart kehilangan gugatan yang diajukan oleh pekerja dengan sindrom Down

Analis TD Securities mengatakan dalam sebuah catatan bahwa fluktuasi baru-baru ini dalam hasil obligasi Treasury AS telah mendorong utang Indonesia, tetapi kepercayaan investor asing menurun meskipun hasil tidak akan turun di bawah 6,20% karena tampaknya sebagian besar partisipasi dilakukan oleh pemain domestik.

Pialang menambahkan bahwa Bank Indonesia akan bertemu untuk meninjau kebijakan pada hari Kamis, karena diperkirakan akan mempertahankan suku bunga untuk menghindari pelemahan lebih lanjut dalam rupiah dan sebagai gantinya dapat meningkatkan intervensi untuk menstabilkannya. – Reuters