SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus Fransiskus, Dalai Lama dan para pemimpin dunia memberikan penghormatan atas perjuangan tak kenal lelah Desmond Tutu

Desmond Tutu

Banyak kepribadian dari Afrika Selatan, benua Afrika dan dunia Pada hari Minggu mereka memberikan penghormatan kepada perjuangan tak kenal lelah dan warisan manusia dari Uskup Agung Kehormatan Afrika Selatan dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian Desmond Tutu, Dia meninggal hari ini pada usia 90 di Cape Town (Barat daya).

Yang pertama secara terbuka menghormati Tutu adalah Presiden Afrika Selatan, Cyril RamaphosaSaat berita kematiannya diumumkan lebih awal.

Dalam sebuah pernyataan, Ramaphosa Dia menggambarkannya sebagai “patriot yang tak tertandingi” dan “seorang pria dengan kecerdasan luar biasa” yang selalu menjaga integritasnya dalam menghadapi kekuatan rezim apartheid.

“Kematian Uskup Agung Emeritus Desmond Tutu adalah babak lain dari hilangnya perpisahan bangsa kita dengan generasi Afrika Selatan terkemuka yang mewarisi Afrika Selatan kita yang telah dibebaskan.”, keluh presiden.

Gereja Anglikan di Afrika Selatan dan Yayasan Desmond dan Leah Tutu (istrinya) juga mengkonfirmasi berita sedih tersebut dan menyoroti keyakinan agamanya yang agung dan perjuangannya yang tak kenal lelah untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih adil.

Kepribadian, institusi, dan ratusan warga Negara Selatan yang tidak dikenal tidak butuh waktu lama untuk menghormati mereka Sosok yang tidak hanya dicintai, tetapi dianggap sebagai perwujudan hati nurani moral negara.

Desmond Tutu dengan Nelson Mandela
Desmond Tutu dengan Nelson Mandela

Di antara mereka disorot Yayasan Nelson Mandela, yang menyebut kematian Toto sebagai kerugian “tak terhitung”, serta mengingatkan bahwa perjuangan melawan apartheid untuk dua pemenang Hadiah Nobel Perdamaian ini paralel dalam sejarah Afrika Selatan.

Di luar perbatasan negara, banyak pemimpin Afrika, seperti Presiden Namibia Haji Geingob atau mitranya dari Kenya Uhuru Kenyatta juga mengirim pesan belasungkawa, menggambarkan Tutu sebagai “pahlawan”, “simbol ketahanan dalam menghadapi kesulitan” dan “simbol optimisme” dalam menghadapi kesulitan. “Putus asa”.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia telah segera meminta $7,7 miliar untuk menghentikan 'gelombang' varian dari COVID-19

Di luar benua Afrika, banyak tokoh dan pemimpin dunia juga menyoroti ajaran Tutu.

“Dia adalah tokoh penting dalam perang melawan apartheid dan dalam perjuangannya untuk menciptakan Afrika Selatan baru dan akan dikenang karena kepemimpinan spiritual dan selera humornya yang tak terkalahkan.” Perdana Menteri Inggris berkata, Boris Johnsonmelalui Twitter.

itu Ratu Isabel II Inggris mengatakan pada hari Minggu itu ‘Sangat sedih’ atas kematian Desmond Tutu, dan Dia menggambarkannya sebagai “seorang pria yang telah menjadi pembela hak asasi manusia yang tak kenal lelah di Afrika Selatan dan di seluruh dunia”.

“Saya sangat ingat pertemuan saya dengannya, kehangatan dan humornya”Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Kematiannya “akan dirasakan oleh orang-orang Afrika Selatan, dan oleh banyak orang di Inggris Raya dan Irlandia Utara dan di seluruh Persemakmuran, di mana dia sangat dihormati dan dihargai.”.

La Reina de Inglaterra Jean Barlow/Paul via Reuters/File Foto
La Reina de Inglaterra Jean Barlow/Paul via Reuters/File Foto

presiden sebelumnyaBarrack Obama, presiden kulit hitam pertama Amerika Serikat, hari Minggu ini mengingat mendiang Desmond Tutu sebagai Tokoh utama dan “kompas moral” yang berjuang melawan ketidakadilan di Afrika Selatan dan juga di belahan dunia lainnya.

Tutu, juga peraih Nobel, “Dia adalah seorang mentor, teman, dan kompas moral bagi saya dan banyak orang lain.”kata Obama dalam sebuah pernyataan.

“Dalam semangat universal, Uskup Agung Tutu mengandalkan perjuangan untuk pembebasan dan keadilan di negaranya, tetapi juga prihatin dengan ketidakadilan di tempat lain.”Ekspresikan, tambahkan tutu itu Dia selalu berusaha untuk “menemukan kemanusiaan di lawan-lawannya”..

untuk bagian ini, Jurnalis Filipina dan peraih Nobel Perdamaian Maria Ressa Bagikan di jejaring sosial salah satu kutipan paling terkenal dari uskup agung: “Jika Anda tidak memihak dalam situasi ketidakadilan, Anda telah memilih pihak yang tidak adil.”

READ  Trik untuk melihat apakah mereka memata-matai saya di WhatsApp

Dengan kematiannya kita telah kehilangan seorang pria hebat yang menjalani kehidupan yang benar-benar bermakna. Dia berkomitmen untuk melayani orang lain, terutama yang kurang beruntung. Saya yakin bahwa kehormatan terbaik yang bisa kita berikan kepadanya adalah menjaga semangatnya tetap hidup.”, Dalam sebuah pernyataan yang diungkapkan oleh pemimpin spiritual Tibet Dalai Lama, yang disatukan oleh persahabatan tutu.

Tweet Dalai Lama
Tweet Dalai Lama

untuk bagian ini, Paus Francis Dia mengirim telegram belasungkawa atas kematian Toto, menyoroti “pelayanan Injil, dengan mempromosikan kesetaraan ras dan rekonsiliasi di Afrika Selatan”.

Telegram itu dikirim ke Nuncio Apostolik bangsa Afrika, Peter B. Wells, ditandatangani oleh Kardinal Sekretaris Negara, Pietro Parolin, dan di. Mengungkapkan belasungkawa kepada keluarga dan orang-orang terkasih dan “menyerahkan jiwanya kepada belas kasihan Allah yang terkasih, memohon berkat kedamaian dan penghiburan ilahi dalam Tuhan Yesus kepada semua orang yang berduka atas kematiannya dalam harapan kebangkitan yang pasti”.

Hadiah Nobel Perdamaian, simbol perlawanan terhadap apartheid, promotor rekonsiliasi, hati nurani Afrika Selatan, Paus menyebutkannya dalam ensikliknya Fratelli Totti adalah salah satu dari “saudara non-Katolik” yang telah mendorongnya untuk “berpikir tentang persaudaraan universal”.

Desmond Tutu menipu Mandela
Desmond Tutu menipu Mandela

Dia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian 1984 untuk perjuangannya melawan penindasan rasial brutal apartheid di Afrika Selatan.Toto dianggap sebagai salah satu tokoh kunci dalam sejarah Afrika Selatan kontemporer.

Karirnya telah ditandai dengan pembelaan hak asasi manusia yang terus-menerus, yang telah membawanya dalam banyak kesempatan untuk menjauhkan diri dari hierarki gerejawi untuk secara terbuka mengadvokasi posisi-posisi seperti hak-hak gay atau eutanasia.

Dalam beberapa tahun terakhir, ia telah menjauh dari kehidupan publik karena usia lanjut dan masalah kesehatan yang telah ia hadapi selama bertahun-tahun, termasuk kanker prostat.

READ  Israel mengungkapkan kekesalannya dengan Meksiko tentang pemungutan suara PBB

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: