SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus: Iman yang lebih baik, tidak sempurna tetapi rendah hati, selalu kembali kepada Yesus

Yesus, yang bangkit dari kematian, “hanya menunggu kita untuk meminta, memohon kepada-Nya, dan bahkan memohon, seperti Thomas, untuk memberikan kebutuhan dan ketidakpercayaan kita kepada-Nya.” Paus Fransiskus mengulanginya di Regina Coeli, mengomentari Injil hari ini. Mari kita persiapkan diri kita, tanya Francisco, “Ayo kembali mencari Yesus.”

Injil hari ini menunjukkan kepada kita “krisis” Thomas untuk memberitahu kita bahwa kita tidak perlu takut akan krisis kehidupan dan iman. Paus Fransiskus mengulanginya sebelum doa Regina Coeli, pada hari terakhir oktaf Paskah, setelah Misa Kerahiman Ilahi, mengomentari Injil hari itu, seperti setiap hari Minggu. Berfokus pada Tomas dan Yesus:

Pertama-tama, Rasul Thomas mewakili kita semua, yang tidak hadir di loteng ketika Tuhan muncul dan tidak memiliki tanda atau manifestasi fisik lain dari Dia. Dan bagi kita, seperti murid ini, terkadang kita menemukan kesulitan: Bagaimana kita percaya bahwa Yesus telah bangkit, bahwa Dia menyertai kita dan bahwa Dia adalah Tuhan atas hidup kita tanpa kita melihat atau menyentuh-Nya? Bagaimana Anda percaya ini? Mengapa tidak memberi kita beberapa tanda yang lebih jelas tentang kehadiran dan cintanya? Beberapa menyarankan agar saya dapat melihat lebih baik … Di sini kita juga, seperti Thomas, memiliki keraguan yang sama dan alasan yang sama.

Bapa Suci menjelaskan bahwa dengan menceritakan kepada kita kisah Thomas, Injil memberitahu kita bahwa Tuhan tidak mencari orang Kristen yang sempurna, yang tidak pernah ragu dan selalu membanggakan iman yang pasti. dia bilang tidak”. “Petualangan iman, seperti Thomas, terbuat dari cahaya dan bayangan. Jika tidak, iman seperti apa? Dia tahu saat-saat penghiburan, dorongan, dan kegembiraan, tetapi dia juga tahu saat-saat kelelahan, kehilangan, keraguan, dan kegelapan. ”

READ  Rezim Daniel Ortega mempertahankan imam lain dan penganiayaan terhadap Gereja Katolik di Nikaragua semakin dalam

Tuhan tidak mencari orang Kristen yang sempurna. Saya berkata kepada mereka: Saya takut ketika saya melihat beberapa orang Kristen, dan beberapa orang Kristen bersatu yang menganggap mereka sempurna. Tuhan tidak mencari orang Kristen yang sempurna. Tuhan tidak mencari orang Kristen yang tidak pernah ragu dan yang selalu membanggakan iman tertentu. Ketika seorang Kristen seperti ini, ada sesuatu yang salah.

Iman terbaik tidak lengkap tapi rendah hati

Itu terjadi, menurut Paus, bahwa krisis kehidupan dan iman sering membuat kita rendah hati “karena mereka melucuti kita dari gagasan menjadi benar, menjadi lebih baik daripada yang lain.” Krisis, katanya, “bukanlah dosa, itu adalah jalan, dan kita tidak perlu takut akan mereka.” Ini membantu kita menyadari kebutuhan kita, kebutuhan Tuhan, untuk kembali kepada Tuhan untuk mengalami kasih-Nya: Untuk alasan ini, “iman yang tidak sempurna tetapi rendah hati, yang selalu kembali kepada Yesus, lebih baik daripada iman yang kuat tetapi sombong, yang membuat kita bangga dan arogan.” Hal ini karena “Dia yang tidak menyerah, tidak bosan dengan kita, tidak takut akan krisis dan kelemahan kita,” kata Fransiskus, Tuhan. “Ia selalu kembali: ketika pintu tertutup ia kembali; ketika kita ragu ia kembali. Ketika, seperti Thomas, kita perlu menemukan dan menyentuhnya dengan cermat, ia kembali.”

Dia selalu kembali, selalu mengetuk pintu, bukan dengan tanda-tanda kuat yang membuat kita merasa tidak berarti dan tidak mampu, bahkan memalukan, tetapi dengan luka-lukanya, dia kembali dan menunjukkan kepada kita luka-lukanya yang merupakan tanda kasih-Nya yang mengawinkan kelemahan kita. . .

Yesus adalah Tuhan dari “Kesempatan Lain”

Itulah sebabnya hari ini Uskup Roma juga, pada Hari Kerahiman, tidak bosan mengulangi bahwa Yesus, Bangkit dari kematian, “hanya menunggu kita mencari Dia, memanggil-Nya, dan bahkan memanggil, seperti Thomas. , untuk memenuhi kebutuhan kami dan orang-orang kafir kami.”

Dia kembali karena dia sabar dan penyayang. Dia datang untuk membuka ketakutan dan ketidakpercayaan kita, karena dia selalu ingin memberi kita kesempatan lagi. Yesus adalah Tuhan dari “kesempatan lain”: selalu memberi kita kesempatan lain, selalu.

Marilah kita berpikir, marilah kita juga berdoa kepada Bapa Suci, untuk terakhir kalinya, pada saat yang sulit atau masa krisis, kita menutup diri, membenamkan diri dalam masalah kita dan meninggalkan Yesus di luar rumah. Tetapi marilah kita juga “mempersiapkan diri kita”, di waktu berikutnya, dalam kelelahan kita, untuk meminta kepada Yesus, untuk berbalik kepada-Nya, kepada pengampunan-Nya, untuk luka-luka yang telah menyembuhkan kita. Dengan cara ini kita juga dapat berempati, “mendekati luka orang lain tanpa kekakuan atau prasangka.”

Lapangan Santo Petrus pada Minggu Kedua Paskah

Lapangan Santo Petrus pada Minggu Kedua Paskah