SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran Starlink 100 menandai misi sejak rudal Falcon gagal dalam penerbangan - Spaceflight Now

Peluncuran Starlink 100 menandai misi sejak rudal Falcon gagal dalam penerbangan – Spaceflight Now

Roket Falcon 9 diluncurkan hari Selasa dengan 60 satelit Starlink. Kredit: SpaceX

Penguat Falcon 9 tertua di armada rudal operasional SpaceX mengirim 60 satelit Internet dari Starlink ke luar angkasa pada hari Selasa dengan peluncuran dari platform 39A bersejarah di Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida.

Dengan peluncuran 60 satelit pada hari Selasa, SpaceX mengirim 1.565 pesawat ruang angkasa Starlink ke orbit untuk mengirim sinyal broadband ke seluruh dunia, hampir sembilan kali jumlah satelit di konstelasi lainnya.

Roket Falcon 9 setinggi 229 kaki (70 m) naik menjauh dari pelabuhan antariksa Florida dan menembus ke langit cerah di tengah siang, terbang di jalur timur laut Kennedy Space Center untuk menempatkan 60 stasiun broadband Starlink lainnya ke orbit.

Misi tersebut dimulai pada pukul 3:01 sore EST (1901 GMT) pada hari Selasa saat sembilan mesin penguat berbahan bakar minyak tanah Merlin 1D diluncurkan untuk mendorong peluncur Falcon 9 seberat 1,2 juta pound dari platform tersebut.

Falcon 9 melampaui kecepatan suara dalam waktu sekitar satu menit, kemudian menghentikan mesin tahap pertama dan menembakkan booster sekitar dua setengah menit setelah lepas landas.

Tahap peningkatan 15 lantai – yang ditunjuk sebagai B1049 di armada SpaceX – terus bergerak menuju titik lintasan suborbital yang ditinggikan dan membuka sirip aero-mesh untuk membantu menstabilkan rudal agar turun kembali melalui atmosfer.

Tiga dari mesin derek penguat Merlin ditembakkan kembali untuk membakar sebuah entri, dan mesin pusat roket dinyalakan untuk mendarat sebelum kaki tahap pertama diperpanjang dan mendarat di dek drone “Of Course I Still Love You” milik SpaceX untuk mencapai titik target. mendarat di lautan Atlantik.

READ  Laporan internal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan varian delta sama menularnya dengan cacar air - laporan

Mendarat sekitar delapan setengah menit setelah lepas landas mengganggu penerbangan kesembilan ke luar angkasa dan kembali ke pendorong ini, yang pertama kali muncul pada September 2018. Booster yang dapat digunakan kembali ini adalah tahap pertama operasional tertua dalam inventaris SpaceX, dan sembilan peluncuran serta pendaratannya menghubungkan pendorong lain untuk jumlah penerbangan terbesar Di armada Falcon 9.

SpaceX berencana untuk mengembalikan kapal drone dan Falcon 9 yang ditingkatkan ke Port Canaveral, Florida, dari area pemulihan beberapa ratus mil di timur Charleston, Carolina Selatan. Awak darat di Cape Canaveral diharapkan untuk memeriksa dan memperbarui rudal untuk Penerbangan 10.

Booster Falcon 9 mendaratkan titik target di kapal tak berawak SpaceX di Samudra Atlantik, untuk menyelesaikan penerbangan kesembilannya ke luar angkasa dan kembali. Kredit: SpaceX

Mesin tahap kedua Falcon 9 telah menyelesaikan dua pembakaran untuk menempatkan 60 satelit Starlink ke orbit yang sesuai untuk penyebaran. Sekitar 64 menit setelah lepas landas, kamera depan tingkat atas menunjukkan 60 satelit pelat datar terbang dari rudal di ketinggian 182 mil (293 kilometer) di selatan Selandia Baru.

Satelit seberat 573 pon (260 kg) itu akan menggunakan panel surya penghasil listriknya sendiri dan mengganti dorong plasma berbahan bakar kripton untuk menaikkan ketinggiannya menjadi 341 mil (550 km) untuk bergabung dengan armada Starlink lainnya.

Peluncuran hari Selasa menandai misi ke-100 berturut-turut untuk Falcon 9 atau Falcon Heavy tanpa gagal dalam penerbangan, sebuah garis yang diperpanjang hingga Juni 2015. Ini adalah misi ke-91 SpaceX yang sukses sejak roket Falcon 9 meledak selama uji pra-penerbangan Cape Canaveral di September 2016 – Menghancurkan kendaraan peluncuran dan satelit komunikasi milik Israel, dan merusak landasan peluncuran SpaceX.

Satelit Starlink dibangun di jalur perakitan SpaceX di Redmond, Washington.

1.565 satelit Starlink diluncurkan hari ini yang mencakup prototipe dan pesawat ruang angkasa gagal yang lepas landas dari orbit dan terbakar di atmosfer. Jonathan McDowell, seorang astronom dan ahli dalam melacak aktivitas luar angkasa, Dia mengatakan lebih dari 1.400 satelit Starlink saat ini berada di orbitBelum terhitung 60 pesawat ruang angkasa diluncurkan Rabu malam.

READ  Seorang wanita Florida mendesak orang untuk divaksinasi setelah dia kehilangan ayah dan saudara laki-lakinya karena Covid-19 di minggu yang sama

FCC telah memungkinkan SpaceX untuk menyebarkan sekitar 12.000 satelit Starlink yang beroperasi pada frekuensi Ku-band, Ka-band, dan V-band, dan pada berbagai ketinggian dan mil di orbit Bumi yang rendah. Satelit sudah mengirimkan sinyal broadband latensi rendah kepada pengguna yang mendaftar untuk uji coba Starlink.

Sampai saat ini, hampir semua satelit Starlink yang diluncurkan oleh SpaceX telah beroperasi dalam orbit 341 mil miring dengan kemiringan 53 derajat ke ekuator.

“Kami memiliki jangkauan global tetapi kami tidak memiliki konektivitas global yang lengkap,” kata presiden SpaceX dan chief operating officer, Gwen Shotwell pada konferensi industri bulan lalu. “Kami berharap setelah sekitar 28 peluncuran, kami akan terus menjangkau seluruh dunia. Kemudian rencananya setelah itu terus menambah satelit untuk menambah kapasitas.”

Peluncuran pada hari Selasa adalah penerbangan Falcon 9 ke-25 yang dimaksudkan untuk membawa satelit Starlink, yang dikenal sebagai Versi 1.0, ke orbit, dan misi Falcon 9 ke-28 secara umum dengan muatan Starlink.

April lalu, SpaceX meminta persetujuan FCC untuk mengoperasikan satelit Starlink pada ketinggian yang lebih rendah dari yang direncanakan semula, semuanya antara 335 mil (540 km) dan 354 mil (570 km). FCC menyetujui permintaan tersebut bulan lalu.

Dengan persetujuan komite, SpaceX sekarang akan mengoperasikan 4.408 satelit pertamanya pada ketinggian antara 335 mil dan 354 mil, alih-alih menerbangkan lebih dari 2.800 pesawat ruang angkasa dalam orbit 800 mil, atau 1.300 kilometer, di atas Bumi.

READ  Dengarkan "suara" pesawat ruang angkasa yang terbang melewati Venus

Persetujuan FCC membuka jalan bagi SpaceX untuk mulai meluncurkan lebih banyak satelit Starlink ke orbit kutub akhir tahun ini. Satelit yang mengorbit kutub akan memberi jaringan Starlink jangkauan global yang lengkap.

Arsitektur jaringan Starlink yang diperbarui berisi 1.584 satelit pada ketinggian 341 mil (550 km) dan kemiringan 53 derajat, 1.584 satelit pada ketinggian 335 mil (540 km) dan kemiringan 53,2 derajat, dan 720 satelit pada ketinggian dari 354 mil (570 km) Dan kemiringan 70 derajat, 520 satelit pada 348 mil (560 kilometer) dan kemiringan 97,6 derajat.

SpaceX masih memiliki izin peraturan untuk meluncurkan lebih dari 7.000 satelit Starlink tambahan di luar pesawat ruang angkasa 408 yang dicakup oleh persetujuan FCC baru-baru ini.

Peluncuran Falcon 9 berikutnya dijadwalkan pukul 2:42 pagi EDT (0642 GMT) hari Minggu dari Platform 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, yang membawa gelombang satelit Starlink berikutnya ke Internet.

Misi Starlink lainnya direncanakan pada pertengahan Mei dengan peluncuran Falcon 9 dari platform 39A.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: Sematkan Tweet.