SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemadaman besar-besaran di AWS menyebabkan kekacauan dalam operasi Amazon sendiri, menyoroti bahaya komputasi awan

Pemadaman besar-besaran di AWS menyebabkan kekacauan dalam operasi Amazon sendiri, menyoroti bahaya komputasi awan

Diperbarui pada 20:07 ET untuk menyertakan pernyataan dari juru bicara Amazon dan pada 20:30 ET untuk menyertakan pernyataan AWS untuk menyelesaikan masalah perangkat jaringan.

Pemadaman berkepanjangan di Amazon Web Services (AWS), cabang komputasi awan Amazon, menyebabkan kekacauan pada Selasa bagi jutaan pengguna dan bisnis di sepanjang Pantai Timur AS. Cacat besar ini memengaruhi akses ke berbagai layanan, termasuk acara di Netflix dan Disney+, layanan web dari maskapai seperti Delta dan Southwest, dan perusahaan pembayaran seperti Venmo.

Beberapa spesial Amazon, termasuk bel pintu pintar Ring, asisten virtual Alexa, dan Amazon Music Service, juga terpengaruh oleh pemadaman. Itu juga menghentikan pengiriman di Amazon, karena pengemudi dilaporkan tidak dapat mengakses informasi melalui aplikasi.

Pemadaman dimulai pagi ini sekitar pukul 10.45 EDT dan berlanjut hingga sore hari, menurut Downdetector, yang melacak pemadaman situs web. Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan sekitar pukul 12:30, AWS mengatakan melihat beberapa masalah dengan pusat data di wilayah AS-Timur-1 dan berkantor pusat di Virginia.

Perusahaan menyalahkan masalah pada “kerentanan banyak perangkat jaringan”. Sementara AWS mengatakan telah “menerapkan mitigasi” yang menghasilkan “pemulihan yang signifikan di wilayah tersebut,” tak lama setelah jam 5 sore, Downdetector masih menunjukkan banyak laporan masalah. Dalam sebuah pernyataan email, juru bicara Amazon Richard Rocha mengatakan AWS “bekerja untuk menyelesaikan masalah secepat mungkin.” Pada pukul 19.35, perusahaan mengatakan telah menyelesaikan masalah dengan perangkat keras jaringannya dan bahwa para insinyur “bekerja untuk memulihkan layanan yang rusak.”

Tarik fokus

Episode ini menggarisbawahi bagaimana bisnis menjadi tergantung pada raksasa teknologi yang menyediakan layanan komputasi awan pihak ketiga. Pandemi telah mempercepat transisi ke cloud publik karena perusahaan berusaha mendigitalkan proses dengan cepat dan efisien dan memanfaatkan berbagai layanan, mulai dari algoritme kecerdasan buatan hingga komputer kuantum. Awal tahun ini, Gartner memperkirakan lonjakan 21% dalam pengeluaran pengguna akhir di seluruh dunia untuk layanan cloud publik menjadi lebih dari $330 miliar. Ini telah meningkatkan pendapatan untuk merek seperti AWS, Microsoft Azure, dan Google Cloud yang telah mendominasi di AS dan banyak pasar lain di seluruh dunia.

Pertanyaannya adalah apakah mereka dapat mempertahankan kualitas sambil meningkatkan upaya untuk memenuhi permintaan. Dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak bisnis, AWS dan para pesaingnya berlomba satu sama lain untuk menciptakan lebih banyak penawaran, yang membuat pengelolaan infrastruktur untuk mendukungnya menjadi lebih kompleks.

“Dengan meledaknya fungsionalitas fitur, mereka harus mengelola semuanya dan Anda tidak dapat melakukannya secara manual,” kata Doug Madhuri dari Kentik, perusahaan yang menyediakan data dan analitik pada jaringan TI perusahaan. “Anda harus mengotomatiskannya dan sangat sulit untuk mengantisipasi setiap potensi kegagalan.”

Salah satu tantangan bagi raksasa cloud adalah tetap berada di atas saling ketergantungan yang dapat menyebabkan kegagalan sistem secara simultan. Pada bulan Oktober, Facebook dan layanan utama lainnya, termasuk Messenger dan WhatsApp, tidak aktif selama lebih dari enam jam setelah para insinyur di tulang punggung globalnya, yang mencakup ribuan router dan kabel serat optik sepanjang puluhan ribu mil, menyebabkan pemadaman yang tidak disengaja. di seluruh pusat datanya. .

Pada saat itu, Facebook menunjukkan bahwa sebagian dari alasan waktu yang lama untuk mengatasi pemadaman adalah karena beberapa perangkat lunak yang diperlukan untuk mengatasi masalah tersebut tidak tersedia karena pemadaman, yang juga menutup akses otomatis ke beberapa perangkat lunaknya. Pusat Data. Para insinyur terpaksa mengemudi ke beberapa lokasi untuk membuat mereka kembali online.

Perhitungan dengan wilayah

Dalam pernyataannya pagi ini, AWS mencatat bahwa insiden tersebut memengaruhi beberapa “alat pemantauan dan insiden,” yang dikatakan memengaruhi kemampuannya untuk memberikan pembaruan. Pakar cloud mengatakan bahwa perusahaan cloud menghadapi dilema di sini. Menjalankan alat semacam itu di jaringan terpisah yang dioperasikan oleh perusahaan lain dapat menghindari sakit kepala ini, tetapi juga akan meningkatkan risiko peretas menembus jaringan tersebut dan menggunakan alat untuk membahayakan operasi cloud inti.

Pemadaman Amazon juga menimbulkan masalah lain. Penyedia layanan cloud mengoperasikan pusat data di berbagai wilayah di seluruh dunia. Bisnis dapat membayar untuk menjalankan beban kerja di berbagai wilayah, jadi jika salah satunya terputus-putus, yang lain dapat bertindak sebagai cadangan. Namun wilayah AS-Timur-1-AS AWS sangat populer karena bisnis difokuskan di pantai timur Amerika Serikat, sehingga gangguan apa pun yang memengaruhinya memiliki dampak yang besar.

CIO mungkin perlu mempertimbangkan untuk membayar rencana rollover, jika mereka belum melakukannya. Mereka mungkin juga ingin menyebarkan risiko ke beberapa cloud dan mempertimbangkan rencana darurat lainnya. “Tim TI dan aplikasi memiliki banyak alat yang mereka miliki,” kata Chris Beavers, CEO NS1, yang membantu perusahaan mengelola dan menghadirkan aplikasi perangkat lunak. “Sangat penting bagi mereka untuk melakukan pekerjaan di depan untuk menyiapkan buku pedoman dan tuas untuk menangani jenis acara ini.”

READ  Pasar Operator Jaringan Virtual Global Seluler (MVNO) 2021 Analisis Dinamika Industri, Ritel, dan Persaingan 2026 - Di Luar Colorado