SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemadaman listrik yang meluas menyebabkan Ekuador tanpa aliran listrik selama lebih dari tiga jam

Ekuador berada dalam kegelapan selama lebih dari tiga jam pada Rabu sore karena pemadaman listrik besar-besaran yang mempengaruhi seluruh negara. “Ada gangguan pada saluran transmisi yang menyebabkan pemadaman listrik, sehingga tidak ada layanan listrik di tingkat nasional,” kata Menteri Energi Roberto Luque di jejaring sosial X. Pemadaman listrik, yang kembali terjadi pada pukul 18:30 di 95% wilayah, menimbulkan kekacauan di jalan-jalan kota utama Quito dan Guayaquil. Pemadaman listrik terjadi di tengah krisis energi yang dialami negara itu sejak tahun 2023, yang semakin parah dalam beberapa hari terakhir setelah terjadi hujan lebat di pegunungan dan wilayah Amazon. Badai tersebut berdampak pada pembangkit listrik tenaga air Kuka Kudu Sinclair dan Aguyan, yang menyediakan lebih dari 50% listrik di negara tersebut. Kementerian Pendidikan menangguhkan kelas tatap muka sore hari di semua pusat untuk memastikan keamanan kegiatan sekolah.

Turbin pembangkit listrik tenaga air harus ditutup pada akhir pekan karena sedimen tersapu oleh hujan dan merusak fasilitas. Namun, Menteri Lucki mengakui bahwa pemotongan tersebut sebenarnya bisa dihindari. “Ini sebenarnya bisa dihindari, ya, Tuan-tuan, bisa saja dihindari,” katanya, sebelum menyerahkan tanggung jawab kepada pemerintahan sebelumnya.

Penanggung jawab kebijakan energi negara tersebut mengatakan bahwa 20 tahun lalu belum ada investasi dalam sistem perlindungan ketenagalistrikan yang sistemik. Lebih lanjut, dia menjelaskan, kerusakan yang menyebabkan pemadaman listrik di seluruh negeri itu bermula pada sore hari saat saluran transmisi Milagro-Zoray putus. “Ini adalah hal terakhir yang diperhatikan oleh teknisi Perusahaan Listrik Negara. Kekuatan ini secara otomatis didistribusikan ke jalur lain yang juga mulai menimbulkan kesalahan. Kegagalan tersebut kemudian mempengaruhi stasiun pembangkit lainnya, sehingga seluruh sistem mulai runtuh dalam rangkaian peristiwa yang menyebabkan ledakan “padam”.

READ  Trik untuk membuat rumah Anda lebih nyaman dan menjadi nyonya rumah Natal terbaik

Setelah pukul tiga sore waktu setempat, gangguan layanan listrik mulai terjadi di kota-kota utama Ekuador, dari ibu kota Quito hingga Guayaquil yang paling padat penduduknya, melewati Cuenca di gerbang Amazon. Penayangan secara bertahap dipulihkan kembali sekitar pukul enam tiga puluh hingga cakupan mencapai 95%. Pukul tujuh masih ada area yang masih gelap. Namun Luque menekankan, keadaan darurat ini merupakan cerminan dari krisis energi yang dialami Ekuador, akibat kurangnya investasi pada pembangkit listrik, serta sistem transmisi dan distribusi. Menteri tersebut menekankan: “Bertahun-tahun yang lalu, kami berhenti berinvestasi pada sistem ini, dan saat ini kami menanggung akibatnya,” tanpa menyebutkan rincian investasi yang diatur oleh pemerintah saat ini untuk menyelesaikan krisis yang dimulai pada bulan Oktober lalu dan memburuk pada bulan April. dengan pemadaman listrik yang berlanjut hingga sepuluh jam sehari.

Ikuti semua informasi dari El PAÍS América di Facebook Dan Satau di kami Buletin mingguan.