SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan Hubble: kamera belakang, lebih banyak lagi yang akan datang

Pembaruan Hubble: kamera belakang, lebih banyak lagi yang akan datang

Perbesar / Teleskop Luar Angkasa Hubble di atas Bumi, difoto selama STS-125, Service Mission 4, Mei 2009.

Awal bulan ini, NASA mengumumkan bahwa instrumen sains di atas Teleskop Luar Angkasa Hubble memiliki Itu dibiarkan dalam mode aman Setelah serangkaian masalah dengan sinyal waktu yang mengoordinasikan aktivitas mereka. Sementara NASA masih tidak yakin apa yang menyebabkan masalah, itu telah membawa satu kamera kembali ke operasi dan berencana untuk membawa yang kedua segera online.

Sementara itu, agensi sedang membuat rencana untuk pembaruan yang akan membuat semua instrumen kurang sensitif terhadap kegagalan sinyal waktu. Tetapi karena dia tidak dapat mengetahui sumber masalahnya, dan masalahnya tidak berulang baru-baru ini, dia bergerak dengan sangat hati-hati.

Semuanya tepat waktu

Masing-masing dari empat instrumen sains utama Hubble memiliki pengontrolnya sendiri; Untuk membuat mereka semua bermain dengan baik satu sama lain, teleskop menggunakan sinyal sinkronisasi untuk memastikan semua aktivitas berjalan pada jadwal yang sama. Pada akhir Oktober, beberapa pesan sinkronisasi ini tidak diterima, menyebabkan perangkat masuk ke apa yang disebut mode aman, yang berarti mereka berhenti mengumpulkan data. Setelah masalah berulang, alat dibiarkan dalam mode ini sementara pengontrol mencoba melihat apa yang sedang terjadi.

Untuk melakukan ini, mereka mengaktifkan kembali sebagian dari dua alat. Ini akan memungkinkan pengontrol untuk mengambil contoh lain dari sinyal sinkronisasi yang hilang, yang akan membantu mendiagnosis masalah. Untungnya atau sayangnya, semua itu tidak terjadi.

Beberapa hari kemudian, pengontrol menentukan bahwa instrumen yang paling sedikit terpengaruh oleh hilangnya sinkronisasi adalah Kamera Survei Lanjutan, instrumen berukuran lemari es yang peka terhadap panjang gelombang dari ultraviolet hingga inframerah-dekat. Itu diaktifkan kembali pada 8 November dan telah beroperasi sejak saat itu. Sekali lagi, tidak ada lagi kegagalan sinkronisasi yang terdeteksi. Jadi, minggu depan, Wide Field Camera 3 diatur untuk kembali online juga. Perangkat spektrum akan menyusul akhir bulan ini.

READ  Teleskop bulan dapat mengungkap zaman kegelapan alam semesta

Jika masalah berulang, maka jelas ada peluang untuk memperbaiki masalah yang mendasarinya. Namun jika gagal, tim Hubble sedang mempertimbangkan untuk mengubah perangkat lunak kontrol instrumen agar tidak terlalu sensitif terhadap kegagalan sinkronisasi pesan. Jelas, perubahan besar seperti itu perlu dicermati, yang akan membutuhkan waktu tambahan. Jika semuanya berjalan dengan baik, perangkat lunak akan memungkinkan Hubble untuk melanjutkan pekerjaan ilmiahnya bahkan jika beberapa pesan sinkronisasi gagal.

Bagaimanapun, Hubble kembali dalam praktik sains, dan mungkin kembali ke proses alami dalam waktu dekat. Dan bahkan jika masalah mendasar tetap cukup langka untuk tidak terdiagnosis, teleskop pada akhirnya harus dapat tetap bekerja meskipun demikian.