SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembunuh Rose West yang tidak pernah membantu polisi membual tentang ‘tanpa stres’ dalam surat itu

Dikuratori dengan hati-hati, tulisan yang disusun dengan hati-hati melompat dari halaman.

Dalam kalimat yang jelas, penulis menceritakan tentang kebahagiaannya menghadiri klub bukunya.

8

Pembunuh berantai Rose West tinggal dengan nyaman di HMP New Hall sambil menolak untuk membantu polisi menyelidiki desas-desus bahwa 20 korban yang terlupakan dari dia dan suaminya, Fred, dimakamkan di ladang.Kredit: PA: Asosiasi Pers
Keeler Rose menulis:

8

“Saya suka cerita, saya suka mendengar cerita dibacakan, dan saya juga senang berbagi,” tulis Keeler Rose.

Dia menulis: “Saya suka cerita, saya suka mendengar cerita dibacakan, dan saya juga senang berbagi.”

“Sangat menyenangkan bisa bergabung dalam sesuatu yang tidak berarti banyak stres.”

Penulis surat optimis adalah pembunuh berantai Rose West, yang kisah pribadinya adalah mimpi buruk.

Tahun depan menandai peringatan ke-30 hari dimana polisi akhirnya datang mengetuk pintu rumah Rose dan suaminya Fred di 25 Cromwell Street, Gloucester.

Penyelidik akhirnya akan menemukan sisa-sisa sembilan korban perempuan dalam apa yang telah dijuluki House of Horrors.

Fred, yang menghadapi tuduhan 12 pembunuhan, bunuh diri saat menunggu persidangan.

Rose telah dihukum karena 10 pembunuhan dan telah menghabiskan 26 tahun terakhir di balik jeruji besi.

Sebagai salah satu dari hanya dua wanita di negara itu yang menjalani hukuman seumur hidup, dia tidak akan pernah dibebaskan.

Dekade-dekadenya di balik jeruji besi, di beberapa penjara khusus wanita, diselimuti misteri dan menjadi bahan spekulasi.

Selama dua tahun terakhir, dia ditahan di HMP New Hall dekat Wakefield, West Yorks, di unit rahasia.

Jika tidak adanya detail menunjukkan kehadiran mencolok dalam tahanan, orang dalam mengatakan tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran.

West hidup nyaman saat menolak membantu polisi menyelidiki desas-desus bahwa 20 korban terlupakan dia dan suaminya, Fred, dimakamkan di ladang.

Selama mereka tetap diam, keluarga mereka yang tewas di tangan pasangan jahat tidak akan pernah menemukan kedamaian.

Selama beberapa bulan, The Sun telah berbicara dengan sejumlah sumber terhormat yang melukiskan gambaran yang tidak biasa tentang sistem Penjara Barat yang nyaman.

Akun mereka merinci bagaimana tahanan wanita paling terkenal di Inggris menghabiskan hari-harinya dengan klub buku, merajut, menggambar, dan menonton televisi, menghindari “terlalu banyak stres”.

READ  Tom Hanks Akan Muncul di Film Fitur Wes Anderson Berikutnya

Dokumen yang dilihat oleh The Sun menunjukkan West diundang ke sesi khusus kelompok penulis untuk “mempromosikan inklusivitas” dengan menciptakan “lingkungan yang mendukung”.

Orang mungkin berpikir bahwa West dipukuli di sel kosong seperti di TV. Tidak ada yang seperti itu. Hidupnya sama baiknya dengan di penjara.

sumber matahari

Satu sumber mengatakan: “Orang-orang di luar mungkin berpikir Rose West ditangkap di salah satu sel kosong seperti yang Anda lihat di TV.

“Biarkan saya memberi tahu Anda, tidak ada yang seperti itu. Hidupnya sebaik di penjara. Bahkan, mungkin lebih baik daripada beberapa pembaca Anda di luar negeri.”

Sekarang berusia 67 tahun, West dipindahkan dari Penjara Low Newton di Durham ke New Hall pada Juni 2019. Ini adalah pemindahan pertamanya di penjara dalam 11 tahun.

West yang telah berteman dekat dengan sejumlah tamu lain pun sangat terkejut hingga membagikan resep kue bolu Victoria favoritnya.

Seorang sumber mengatakan kepada The Sun: “Dia sudah menetap di Durham.

“Dia menghabiskan 11 tahun di sana setelah pindah dari Bronzefield (di barat daya London) di mana para tahanan berencana untuk memukulnya dengan bola biliar. Low Newton lebih aman.”

Kepindahan itu memindahkan West ke unit 30 tempat tidur “tenang” di New Hall yang disebut Rivendell House, dinamai berdasarkan dunia magis elf dalam kisah fantasi The Lord Of The Rings.

Setiap narapidana di unit dengan gangguan kepribadian yang didiagnosis atau menerima hak “ditingkatkan”, yang tertinggi yang ditawarkan oleh sistem penjara.

Mereka tinggal di “kamar”, bukan sel, masing-masing dengan kamar mandi dalam, dan staf mendorong “semangat positif”.

Unit ini juga memiliki “area tenang” dengan kursi berlengan yang nyaman, sofa kulit, dan pemandangan “ladang hijau yang bergulir”.

Sulit bagi saya untuk meninggalkan unit karena status “profil tinggi” saya, jadi sangat menyenangkan bisa bergabung dengan sesuatu yang tidak berarti banyak tekanan.

Mawar Barat

Sumber mengatakan kepada The Sun bahwa West kehilangan berat badan setelah mencapai timbangan pada usia 18 tahun satu dekade lalu.

Sekarang dalam ukuran 16 hingga 18, dia menghabiskan hingga satu jam sehari di luar untuk berolahraga, sering kali dengan buku bunga liar yang menguraikan tanaman di halaman penjara dan kadang-kadang membawa lavender ke kamarnya.

West tidak lagi memanggang spons Victoria-nya, meskipun itu bukan satu-satunya perubahan.

Desember lalu kami mengungkapkan bagaimana dia mengubah namanya menjadi Jennifer Jones.

Staf dan narapidana telah diminta untuk menyebutnya sebagai Jenny atau Jennifer sejak itu.

Saat itu, West memberi tahu teman-teman di unitnya bahwa dia ingin menjauhkan diri dari nama suaminya.

Segera saya mendapat kesempatan untuk melakukannya.

Pada bulan Mei tahun ini, polisi mulai mencari mayat Marie Bastolum, yang berusia 15 tahun ketika dia menghilang pada tahun 1968, di ruang bawah tanah sebuah kafe di Gloucester yang dulu sering dikunjungi oleh Fred.

Mungkin hidupnya lebih baik daripada kehidupan beberapa pembaca Anda di luar negeri.

sumber matahari

Penyelidik menjelaskan bahwa mereka akan menguji Rose jika mereka menemukan jasad remaja itu.

Tapi di dalam New Hall, Jenny menjelaskan pencarian yang mengerikan itu.

Ketika seorang teman bertanya apakah dia berharap untuk ditanyai, dia berkata sambil menyeringai, “Mengapa? Saya bukan Rose West lagi. Itu tidak ada hubungannya dengan saya.”

Polisi tidak menemukan jasad Mary dan West tidak diinterogasi.

Sumber melaporkan bahwa dia secara pribadi menjelaskan kepada teman-temannya bahwa dia tidak akan bekerja sama.

Penyidik ​​juga telah menjelajahi 20 kuburan potensial baru untuk korban Barat di dua lokasi.

Anjing polisi di Fingerpost Field dekat Much Marcle, Herefordshire – tempat Fred West menguburkan korban pertamanya yang diketahui, Annie McFall yang berusia 18 tahun – tampaknya telah mendeteksi bau daging yang membusuk.

“Ini adalah penemuan yang sangat penting,” DCI Colin Sutton mengungkapkan dalam sebuah film dokumenter ITV.

Sebuah situs pertanian yang ditinggalkan di Berkeley, Glocks, juga telah diidentifikasi sebagai kemungkinan kuburan massal.

Sedangkan minat utama West saat ini adalah merajut.

Dia membutuhkan waktu untuk mempercayai orang dan sering berbicara tentang bagaimana orang mengecewakannya. Menjijikkan tapi dia sering melihat dirinya sebagai korban dalam dramanya sendiri.

sumber matahari

Rivendell jarang pergi kecuali untuk olahraga, dan di musim dingin dia sering memakai topi wol merah dan syal yang dia rajut sendiri.

Gairah yang tidak biasa ini telah menyebabkan konflik antara Barat dan ketertinggalan lainnya.

Saya melamar untuk berpartisipasi dalam proyek kerajinan untuk merajut “sayap malaikat” dari wol untuk keluarga berduka yang kehilangan anak-anak mereka saat lahir.

Narapidana pada skema yang sekarang dihentikan juga telah memberikan topi rajutan kepada orang tua dari bayi yang baru lahir dalam “paket pemula” di rumah sakit terdekat.

Tawaran 2019 West disambut dengan keriuhan yang luar biasa.

Sumber mengkonfirmasi bahwa permintaannya ditolak dan dia tidak pernah berpartisipasi.

“Publik akan benar-benar terkejut,” tambah sumber kami.

West, yang menghabiskan sebagian besar awal tahun 2020 untuk melindungi saat virus Covid menyebar ke dunia, dikatakan telah kecanduan acara TV populer Ice Dancing dan Strictly Come Dancing.

Tahanan tinggal di “kamar”, bukan sel, masing-masing dilengkapi dengan pancuran dalam ruangan, dan staf mendorong “semangat positif”.

sumber matahari

Seorang mantan pacar mengungkapkan: “Dia mendapat teman dari luar negeri untuk memberikan suaranya.”

Sementara laporan Barat memiliki hubungan homoseksual dengan tahanan lain tersebar luas, dia menjadi dekat dengan sejumlah tahanan terkenal.

Di antara mereka adalah Sarah Barras, yang dihukum pada 2019 atas pembunuhan dua putranya yang masih remaja dan percobaan pembunuhan terhadap empat anaknya yang lain.

Seorang sumber mengatakan, “Rose berteman tetapi menjadi hancur ketika mereka dipindahkan ke penjara lain atau dibebaskan.

“Dia membutuhkan waktu untuk memercayai orang dan sering berbicara tentang bagaimana orang mengecewakannya. Itu menjijikkan tapi dia sering melihat dirinya sebagai korban dalam dramanya.”

West menemukan kenyamanan di klub bukunya, yang secara resmi dikenal sebagai “Kelompok Pembaca” di dalam penjara.

Sumber mengatakan ia menikmati ketenaran dan fasilitas yang dibawanya.

West menggambarkan “perasaannya” tentang sesi klub buku, dengan mengatakan, “Pagi ini, saya berbagi dengan kelompok pembaca unit.

“Saya suka cerita, saya suka mendengar cerita dibacakan, dan saya juga senang berbagi.

“Sulit bagi saya untuk meninggalkan unit karena status ‘profil tinggi’ saya, jadi sangat menyenangkan bisa bergabung dengan sesuatu yang tidak berarti banyak tekanan.”

Keluarga korban mereka mungkin berjuang untuk setuju.

Korban Rose dan Fred West - dari kiri: Mahasiswa Therese Segenthaler, 21;  Putri pasangan itu, Charmaine, delapan, dan Heather West, 16;  Penginapan di West Shirley Ann Robinson, 18;  Siswi Shirley Hubbard, 15.

8

Korban Rose dan Fred West – dari kiri: Mahasiswa Therese Segenthaler, 21; Putri pasangan itu, Charmaine, delapan tahun, dan Heather West, 16 tahun; Penginapan di West Shirley Ann Robinson, 18; Siswi Shirley Hubbard, 15.Kredit: Fitur Rex
Korban Rose dan Fred West - dari kiri: penjahit Linda Gough, 19;  mantan tamu Barat Juanita Mott, 18;  Sarjana Lucy Partington, 21 tahun;  Penghuni rumah anak-anak Carol Ann Cooper, 15, dan Alison Chambers, 16.

8

Korban Rose dan Fred West – dari kiri: penjahit Linda Gough, 19; mantan tamu Barat Juanita Mott, 18; Sarjana Lucy Partington, 21 tahun; Penghuni rumah anak-anak Carol Ann Cooper, 15, dan Alison Chambers, 16.Kredit: Fitur Rex
Killer Rose menikmati kehidupan yang nyaman di HMP New Hall di Wakefield, West York

8

Killer Rose menikmati kehidupan yang nyaman di HMP New Hall di Wakefield, West Yorkkredit: ilmiah
Pembunuh berantai Rose dan suaminya Fred - yang gantung diri sambil menunggu persidangan

8

Pembunuh berantai Rose dan suaminya Fred – yang gantung diri sambil menunggu persidangankredit: shutterstock
Para detektif menemukan sisa-sisa sembilan wanita korban di apa yang disebut House of Horrors

8

Para detektif menemukan sisa-sisa sembilan wanita korban di apa yang disebut House of HorrorsKredit: SWNS: Layanan Berita Barat Daya
Rose and Fred's House, 25 Cromwell Street, Gloucester, tempat sembilan gadis dimakamkan

8

Rose and Fred’s House, 25 Cromwell Street, Gloucester, tempat sembilan gadis dimakamkanKredit: PA: Asosiasi Pers
Fred & Rose West: Victim Search melihat gadis-gadis tragis yang dibunuh oleh pasangan yang sakit