SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah AS membuka penyelidikan atas kecelakaan autopilot Tesla di kendaraan darurat

Pemerintah AS membuka penyelidikan atas kecelakaan autopilot Tesla di kendaraan darurat

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS (NHTSA) telah buka probe Dalam program autopilot Tesla, mengacu pada seringnya tabrakan mobil dengan kendaraan darurat yang diparkir.

Investigasi NHTSA akan mencakup Tesla Model Y, X, dan S dan 3 kendaraan yang diluncurkan dari 2014 hingga 2021. Sejak 2018, agen federal mengatakan telah mencatat 11 kecelakaan (termasuk 17 cedera dan 1 kematian) di mana mobil Tesla menggunakan autopilot perusahaan. fitur tabrakan, Seperti kontrol pelayaran yang sadar lalu lintas, dengan kendaraan darurat stasioner. Badan tersebut mengatakan sebagian besar insiden ini terjadi setelah gelap, ketika program mengabaikan tindakan pengendalian adegan termasuk lampu peringatan, pembakar, kerucut dan panel panah yang menyala.

Penyelidikan akan mengevaluasi “teknologi dan metode yang digunakan untuk memantau, membantu, dan menegakkan interaksi pengemudi dengan tugas mengemudi yang dinamis saat dalam mode autopilot,” menurut catatan NHTSA.

Seorang juru bicara badan tersebut mengatakan bahwa penyelidikan masih dalam tahap awal dan terutama berkaitan dengan pengungkapan informasi tambahan tentang kecelakaan tersebut. Juru bicara tersebut mencatat bahwa masyarakat harus sadar bahwa tidak ada kendaraan yang tersedia secara komersial yang mampu mengemudi sendiri, dan bahwa kendaraan selalu membutuhkan manusia yang memegang kendali setiap saat.

Sudah diketahui bahwa perangkat lunak bantuan mengemudi dari Tesla dan pembuat mobil lainnya tidak dapat mendeteksi kendaraan darurat yang diparkir. Para ahli mengatakan kabel di 2018 Alasan yang mungkin adalah bahwa sistem ini diprogram untuk sebagian besar mengabaikan objek stasioner, atau mereka mungkin berinteraksi dengan semua jenis objek pinggir jalan, dari rambu hingga bangunan.

READ  Kepala Shopify mengatakan usaha kecil akan memimpin pemulihan pandemi di kota-kota

kabelTesla dan Volvo melaporkan bahwa panduan bantuan mengemudi memperingatkan pengemudi tentang masalah ini. Seperti yang dikatakan Tesla, “Sistem Traffic Aware Cruise Control tidak dapat mendeteksi semuanya dan mungkin tidak mengerem/mengurangi kecepatan untuk kendaraan yang tidak bergerak, terutama dalam situasi di mana Anda mengemudi lebih dari 50 mph (80 km/jam) dan kendaraan yang Anda tumpangi melacak di luar kendaraan Anda.” Jalur mengemudi dan Anda akan memiliki kendaraan atau benda diam di depan sebagai gantinya.

NHTSA telah meningkatkan pengawasannya terhadap Tesla dalam beberapa bulan terakhir karena program Autopilot perusahaan telah menjadi fokus dari semakin banyak kecelakaan. Banyak pakar industri mengkritik Tesla karena memasarkan perangkat lunak, sering kali menunjukkan bahwa pengawasan manusia terhadap mobil adalah opsional.

Pada bulan April, para senator mendesak NHTSA untuk mengambil “tindakan korektif” terhadap Tesla dan mencegah penyalahgunaan program bantuan mengemudi, dan pada bulan Juni badan tersebut mengeluarkan aturan baru yang mengharuskan perusahaan seperti Tesla dan Waymo Alphabet untuk melaporkan semua insiden yang melibatkan sistem tersebut.