SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilik Los Angeles Clippers Steve Ballmer “membangun kehadiran dan identitas kami” dengan arena baru

Presiden LA Clippers Steve Ballmer awalnya puas bermain di Staples Center — di gedung yang sama dengan Los Angeles Lakers dan Los Angeles Kings’ NHL — ketika ia membeli waralaba tersebut seharga $2 miliar pada tahun 2014.

Namun dalam setahun, Palmer mengatakan dia menyadari Clippers perlu membangun stadion mereka sendiri jika mereka ingin membangun “identitas” mereka.

Palmer mengatakan kepada ESPN dalam sebuah wawancara luas dalam memimpin terobosan hari Jumat di Clippers Arena baru di Englewood.

Palmer memperkirakan bahwa arena baru, yang akan dikenal sebagai Intuit Dome dan dijadwalkan dibuka untuk musim 2024-25, akan menelan biaya lebih dari $ 2 miliar — harga yang sama yang dia bayarkan untuk waralaba tujuh tahun lalu — tetapi dia benar-benar percaya bahwa ini penting untuk kesuksesan Clippers di dalam dan di luar lapangan.

“Saya belum pernah berada di tempat di mana ada dua tim di kota ini,” kata Palmer. “Saya dibesarkan di Detroit. Semua orang adalah penggemar Pistons. Dan saya pikir selama bertahun-tahun Clippers sudah cukup buruk, semua orang bisa mengabaikan Clippers.

“Kami dalam kondisi yang baik sekarang, dan kami akan menjadi baik tahun demi tahun. Kami akan membangun gedung kami sendiri, lebih banyak identitas kami, lebih banyak karakter kami. Dan saya pikir beberapa penggemar di sisi lain. adalah, jika Anda mau, ‘apa?’ Apakah Anda berani mempertanyakan keunggulan kami?” Tidak, kami berani.

“Ada 30 tim di liga. Dan ada 29 tim lainnya. Dan kami memiliki tim yang berbasis di Los Angeles dan kami memiliki penggemar kami. Kami menggunakan ekspresi kami, ‘LA Our Way.’ Kenyataannya adalah kesepakatan yang sedikit berbeda – tetapi jika mereka merasa sedikit terancam, tidak apa-apa, itu berarti kami melakukan pekerjaan dengan baik.”

READ  Joe West dianugerahi $ 500.000 dalam gugatan pencemaran nama baik terhadap Paul Le Duca

Clippers pergi ke Final Wilayah Barat untuk pertama kalinya dalam sejarah waralaba musim lalu, meskipun kehilangan striker bintang Kawhi Leonard karena cedera lutut di babak kedua playoff.

Leonard, yang mengalami robekan ligamen anterior sebagian di lutut kanannya yang diperbaiki dengan operasi di luar musim, diperkirakan akan sering absen dari musim 2021-22 saat ia pulih. Palmer mengatakan dia tetap optimis bahwa tim dapat membangun kesuksesan playoff dari musim lalu.

“Saya ingin menang setiap tahun,” kata Palmer. “Beberapa orang akan berbicara tentang ‘kami mengambil langkah mundur’ atau ‘tahun kami cedera.’ Tidak, penggemar kami dapat mengandalkan fakta bahwa kami akan mencoba memenangkan pertandingan bola sebanyak mungkin setiap tahun. Sekarang , kami mengalami sedikit kemunduran. Kami harus membuat Kohi sehat. .dan ketika dia kembali, kami akan kembali dengan kekuatan penuh.”

Langkah luar terbesar Clippers adalah menandatangani kembali Leonard dengan kontrak empat tahun senilai $ 176,3 juta. Mereka juga mendapatkan penjaga Eric Bledsoe dalam perdagangan dengan Memphis Grizzlies. Tapi mereka akan kembali pada daftar yang sama seperti musim lalu, dengan pengecualian Leonard, berapa lama rehabilitasinya berlangsung.

Palmer mengakui bahwa dia sering memikirkan apa yang akan terjadi jika Leonard tidak terluka.

“Itu menyakitkan,” kata Palmer. “Menyakitkan bagi Kohi, menyakitkan bagi tim kami, menyakitkan bagi saya dan yang terpenting, menyakitkan bagi para penggemar kami. Tapi ya, kami memberikannya. Kami melakukannya dengan baik. Kami berhasil melewati Utah, bahkan tanpa Kohei.

“Saya sangat bangga dengan orang-orang kami. Kami berada dalam satu atau dua bisnis sponsor di Final Wilayah Barat, bahkan tanpa Kohi. Kami akan melihat ketika kami mendapatkannya kembali, tetapi pada dasarnya kami mendapatkan sebagian besar tim yang sama kembali untuk tahun depan…saya masih optimis.”

READ  Lebih dari 150 orang berada dalam 'bahaya yang akan segera terjadi' setelah bendungan di Lafayette meluap

Arena baru telah menjadi proyek gairah bagi Ballmer, 65, yang pensiun sebagai CEO Microsoft pada 2013 dan bulan lalu diperingkat oleh Bloomberg sebagai orang terkaya kedelapan di dunia dengan perkiraan kekayaan bersih $108,5 miliar.

Dia berangkat untuk membangun arena paling nyaman dan modern di NBA dan tanpa mengeluarkan biaya untuk membuatnya.

Tahun lalu, Palmer membeli Forum Englewood dari Madison Square Garden, pemilik New York Knicks, seharga $400 juta tunai. Langkah itu menghapus gugatan yang menghalangi pembangunan arena baru di dekat tempat musik.

Palmer mengatakan dia menghabiskan waktu bertahun-tahun bepergian ke seluruh negeri untuk mempelajari stadion dan arena, mengambil inspirasi dari tempat-tempat seperti bagian mahasiswa Duke – yang akan tercermin di bagian 51 baris stadion yang disebut “The Wall” – juga sebagai jalan untuk Utah’s Suite Vivint Arena dan suite zona akhir di Playgrounds.football.

Dia juga memiliki beberapa prinsip panduan dari pengalaman penggemarnya sendiri yang ditekankan dalam desain. Bagi Ballmer, penting bagi para penggemar untuk berada di tempat duduk mereka, menonton bola basket, dan bersorak sebanyak mungkin. Jadi untuk mengurangi waktu para penggemar harus menjauh dari tempat duduk mereka, katanya, Intuit Dome akan memiliki lebih banyak ruang untuk kaki daripada arena lain di NBA, dua kali lipat jumlah toilet dan tidak ada jalur checkout di tribun konsesi (semuanya akan dipesan melalui Internet).

“Saya diberi makan oleh energi di dalam gedung,” kata Palmer. “Tetapi orang-orang masuk dan terlambat dalam permainan atau tidak kembali dari babak pertama. Saya benar-benar ingin memastikan bahwa orang-orang ada di kursi mereka jadi … energi itu, kami makan darinya.”

READ  Kim Kardashian Membela Terhadap Tuduhan PI Mempekerjakan La La Anthony untuk Mengungkap B.M. Carmelo