SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tatas top bidder for Air India; government panel to take call

Penawar terbesar Tatas untuk Air India; Komite pemerintah untuk menerima telepon: The Tribune India

Layanan Berita Tribune

New Delhi, 1 Oktober

Tata Sons telah dipelajari untuk muncul sebagai penawar teratas untuk Air India, tetapi tawaran maskapai nasional yang sarat utang itu belum disetujui oleh komite menteri yang diketuai oleh Menteri Dalam Negeri Amit Shah dan terdiri dari Menteri Keuangan Niramala Sitharaman dan Menteri Penerbangan Sipil Jyotiraditya Scindia. .

Di tengah laporan bahwa Tata Sons telah memenangkan tender, Sekretaris Manajemen Investasi dan Manajemen Aset Umum, Tohin Kanta Pandey, mengatakan, “Laporan bahwa tawaran keuangan disetujui dalam kasus divestasi AI tidak benar. Media akan diberitahu tentang pemerintah keputusan Kapan dan kapan keputusan itu diambil.

Namun, sumber menegaskan bahwa tawaran yang diajukan oleh Tata Sons dan SpiceJet Ajay Singh dibuka beberapa hari yang lalu dan diperiksa Rabu lalu oleh kelompok inti wali untuk divestasi, sebuah badan yang diketuai oleh Sekretaris Kabinet.

Mereka juga menegaskan bahwa penawaran dievaluasi terhadap harga cadangan, dan Tata Sons Company muncul sebagai penawar tertinggi. Tawaran tertinggi sekarang akan disampaikan kepada Komite Menteri.

Omong-omong, jika tawaran Tata Sons diterima, maka salah satu konglomerat industri tertua di India itu akan mengambil alih maskapai nasional yang didirikannya sebelumnya. Jehangir Ratangi Dadaboy (JRD) Tata mendirikan maskapai ini pada tahun 1932, kemudian berganti nama menjadi Tata Airlines.

Pada tahun 1946, divisi penerbangan Tata Sons terdaftar sebagai Air India dan pada tahun 1948, Air India International diluncurkan dengan penerbangan ke Eropa. Service International adalah salah satu kemitraan publik-swasta pertama di India, dengan pemerintah memiliki 49 persen, Tatas 25 persen dan sisanya dimiliki publik. Namun pada tahun 1953, Air India dinasionalisasi. Pemerintah berusaha untuk menjual 100 persen sahamnya di perusahaan tersebut.

READ  Lima fakta yang perlu diketahui tentang serangan ransomware