SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendeta Al Sharpton berbicara tentang kemajuan hak-hak sipil pada Juneteenth: ‘Kami belum keluar dari hutan’

Pendeta Al Sharpton mengungkapkan bahwa dia tidak pernah berpikir dia akan hidup untuk melihat ulang tahunnya yang keempat puluh ketika dia berbicara tentang kemajuan dalam gerakan hak-hak sipil – dan di mana masih ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan – pada malam Juneteenth.

Pemimpin hak-hak sipil, 67, berbicara di atas panggung bersama sutradara film New York Spike Lee dan penyanyi John Legend di Festival Film Tribeca Sabtu malam setelah pemutaran perdana film dokumenter baru. cerewet.

cerewet Ini menceritakan kehidupan Pendeta Sharpton yang mencakup lebih dari lima dekade sebagai seorang aktivis dan pemimpin agama selama poin-poin penting dalam gerakan hak-hak sipil termasuk pembunuhan tahun 1986 terhadap tiga pria kulit hitam di Howard Beach, New York, dan pembunuhan tahun 2020 terhadap George Floyd.

“Kami belum keluar dari hutan,” katanya.

“Tapi kami membuat cukup banyak jalan setapak di hutan untuk berpikir kami bisa keluar.”

“Saya telah hidup cukup lama untuk melihat beberapa hal… Saya telah melihat cukup banyak kemenangan untuk mengetahui bahwa kami bisa menang,” tambahnya.

Namun, tambahnya, masih ada “perjalanan panjang”.

Pendeta Sharpton mengenang pembunuhan 10 orang kulit hitam oleh seorang supremasi kulit putih dan rasis yang memproklamirkan diri dalam penembakan massal di sebuah toko grosir di Buffalo, New York, bulan lalu.

Penyelidik mengatakan pria bersenjata itu sengaja menargetkan masyarakat karena penduduknya yang didominasi kulit hitam dan mengklaim bahwa dia melakukan serangan itu karena teori yang tidak terbukti bahwa penduduk kulit putih sengaja diganti.

Pendeta Sharpton menyampaikan pidato di pemakaman beberapa korban serangan rasis.

“Saya masih berpikir perjalanan kita masih panjang,” kata Pendeta Sharpton.

READ  Travis Scott adalah berita utama setelah kecelakaan pesta Astroworld

“Baru tiga minggu yang lalu saya menginstruksikan pemakaman untuk tiga orang di Buffalo. Satu-satunya penyebab kematian mereka adalah warna kulit mereka.”

Pendeta Sharpton mengatakan orang-orang “tidak ingin membicarakan” rasisme yang ada di New York saat dia mendesak orang-orang untuk menghadapi kebenaran.

Dalam film dokumenter, cuplikan dari serangan Howard Beach 1986 dan protes yang diselenggarakan oleh Pendeta Sharpton ditampilkan setelahnya.

Pada tanggal 20 Desember 1986, tiga pria kulit hitam diserang oleh sekelompok pria kulit putih di komunitas Italia-Amerika yang didominasi kulit putih setelah mobil mereka mogok di daerah tersebut.

Selama serangan rasis, Michael Griffith membuntuti pria kulit hitam berusia 23 tahun di jalan lalu lintas dan meninggal setelah ditabrak mobil.

Pendeta Sharpton pada upacara peringatan untuk Ruth Whitfield yang terbunuh dalam pembantaian Buffalo pada bulan Mei

(Hak Cipta 2022, The Associated Press. Semua hak dilindungi undang-undang.)

Dalam film dokumenter itu, salah satu teman sekelas Pendeta Sharpton saat itu mengatakan bahwa “New York adalah Birmingham Utara”.

Pendeta Sharpton menjelaskan: “Orang-orang merasa nyaman membicarakan apa yang terjadi di Selatan.

“Mereka tidak ingin membicarakan apa yang terjadi di New York…kami memiliki masalah etnonasional.”

Mr. Lee mengatakan warga New York harus “jujur” karena masalah rasisme juga ada.

Sutradara Spike Lee (kiri) dan Pendeta Al Sharpton di pemutaran perdana ‘Loudmouth’

(Andy Krupa/Invision/AP)

“Rasisme tidak benar-benar terjadi dalam kode pos tertentu,” katanya.

Sementara New York adalah “kota terbesar di dunia,” katanya, “Pantai Howard dan banyak hal telah terjadi.”

“Kami harus jujur ​​bahwa kami memiliki masalah di New York City – kami harus menghadapinya sebagai warga New York,” katanya.

“Kita harus jujur ​​dengan itu. Ini bukan Shangri-La. Ada banyak barang busuk di sini, bahkan terjadi hari ini.”

Mr. Legend berkata bahwa terkadang dia merasa “frustrasi” untuk peduli dengan keadilan bagi orang kulit hitam karena setiap kali ada kemajuan, reaksi akan datang.

Dia berkata, “Setiap kali kita membuat kemajuan, ada reaksi balasan, dan reaksinya adalah: ‘Oh, kita harus mengendalikan novel ini.'”

“Semua orang tahu betapa pentingnya narasi, seberapa penting siapa yang bercerita, dan sudut pandang apa yang diwakili.”

Mike Jackson, Al Sharpton dan John Legend menghadiri Tribeca Finale malam setelah pesta Loudmouth di Tribeca Grill

(Getty Images untuk Tribeca 2022)

Dia mengatakan reaksi selama satu setengah tahun terakhir setelah perhitungan rasis setelah kematian George Floyd telah “sangat kuat”.

Dia menambahkan bahwa menonton film dokumenter tentang pertempuran yang sedang berlangsung Pendeta Sharpton adalah “apa yang saya pribadi butuhkan untuk menginspirasi saya untuk terus berjuang.”

Terlepas dari pertempuran yang dia perjuangkan, Pendeta Sharpton berbicara tentang keyakinannya bahwa perjuangannya kurang dari generasi pemimpin hak-hak sipil yang mendahuluinya.

“Saya bangun pada suatu pagi dan saya berusia 40 tahun dan menyadari bahwa kami sedang bergerak. Kami tidak pernah berpikir kami akan hidup setelah 39 tahun,” katanya.

“Generasi saya — saya, generasi setelah John Lewis dan Jesse Jackson — adalah generasi pertama pemimpin hak-hak sipil yang harus belajar menua karena kami tidak pernah harus melakukannya.

“Kita seharusnya tidak pernah memikirkan hal itu—apalagi melihat cucu laki-lakimu.”

Meskipun kontak dekat, aktivis tersebut mengatakan bahwa setelah melihat betapa “pahlawannya” menderita, dia tidak merasa “memiliki hak untuk mengeluh” karena dihina oleh beberapa orang dan media. Nelson Mandela menghabiskan 27 tahun di penjara tanpa mengetahui apakah dia akan keluar. Martin Luther King Jr. “tidak merayakan ulang tahunnya yang keempat puluh” saat dia dibunuh di Memphis, Tennessee, pada tahun 1968.

Pendeta Sharpton ditikam di dada dengan pisau lima inci oleh seorang pria kulit putih selama protes di New York pada tahun 1991.

Pisau itu kehilangan jantungnya dan selamat.

“Bagaimana saya bisa mengajukan keluhan?” tanya Pendeta Sharpton.

“Saya mungkin dihina tetapi saya telah melakukan lebih banyak hal positif untuk saya daripada mereka, jadi bagaimana saya bisa mengeluh?

“Bandingkan orang-orang yang saya ikuti: mereka tidak pernah memiliki acara TV, mereka tidak pernah memiliki acara radio – atau mereka punya teman dengan properti di Hamptons,” candanya.

Pendeta Sharpton dan John Legend di Festival Tribeca pada hari Sabtu

(Gambar Kawat)

Aktivis tersebut menceritakan bagaimana dia menyaksikan beberapa “kemenangan” dalam gerakan tersebut termasuk pemilihan presiden kulit hitam pertama Amerika Serikat, Barack Obama.

Dia mengatakan dia pernah ditanya bagaimana dia akan melanjutkan pekerjaannya sebagai pemimpin hak-hak sipil di bawah presiden kulit hitam.

“Bagaimana Anda melawan dan menantang kepala negara tanpa melemahkannya?” Diminta.

Dia mengatakan itu adalah “proses pembelajaran dan proses yang berkembang” baginya selama 20 tahun terakhir seperti yang dia katakan – sekarang orang kulit hitam telah memegang lebih banyak posisi kekuasaan dan pengaruh – mereka harus membuktikan itu bukan “semua ego” singkat. mengendarai.

Menceritakan kembali percakapan dengan Mandela ketika dia memenangkan pemilihan di Afrika Selatan pada tahun 1994, Pendeta Sharpton mengingatkan presiden baru tersebut, dengan mengatakan kepadanya, “Kami sekarang telah membuktikan bahwa kami dapat memenangkan pemilihan. Sekarang kami harus membuktikan bahwa kami dapat menjalankan negara kami.”

Pendeta Sharpton berkata: “Tantangan sebenarnya adalah bahwa kita di sini sekarang – kita memiliki walikota kulit hitam, komisaris polisi kulit hitam, presiden dewan kota kulit hitam di sini malam ini. [in New York City] …kami memiliki kekuatan lebih dari yang pernah dimiliki orang kulit hitam.

“Sekarang kita harus membuktikan bahwa kita bisa memberantas kejahatan dan polisi secara bersamaan.

“Kami harus membuktikan bahwa itu bukan hanya perjalanan ego ketika kami mengambil alih, kami melakukan sesuatu dengan itu.”

Namun – meskipun ada banyak yang harus dilakukan – Pendeta Sharpton mengatakan bahwa fakta bahwa Juneteenth sekarang adalah hari libur federal di AS dan bahwa penutupan Festival Film Tribeca dengan pertunjukan tentang hak-hak sipil itu sendiri merupakan tanda kemajuan yang telah dibuat. . dibuat.

“Saya pikir mengejutkan bahwa pada malam Juneteenth – yang sekarang menjadi hari libur nasional – Tribeca dengan segala artinya bagi kota ini dan di seluruh dunia akan memiliki film ini malam ini,” katanya.

“Ada saat ketika orang-orang di dunia seni New York tidak membicarakan masalah seperti ini, dan memberikan ruang yang menonjol seperti ini sangat berarti bagi gerakan ini.”

Robert De Niro, Presiden MSNBC Rashida Jones dan Al Sharpton menghadiri pemutaran perdana ‘Loudmouth’ selama Festival Tribeca 2022

(Getty Images untuk Tribeca Festiva)

Dia mencatat bahwa anggota keluarga George Floyd, Ahmed Arbery, Eric Garner dan Nelson Mandela ada di ruangan itu, mengatakan penting bagi mereka untuk melihat momen itu.

“Bagi mereka semua untuk melihat bahwa Tribeca akan berakhir pada malam sebelum Juneteenth dan menyoroti kepada dunia bahwa perjuangan lebih besar dari kita semua, tetapi kita adalah karakter dalam hal ini,” katanya.

Juneteenth merayakan hari – 19 Juni 1865 – ketika orang Afrika-Amerika terakhir yang diperbudak mengetahui bahwa perbudakan telah dihapuskan.

Proklamasi Emansipasi dikeluarkan pada tahun 1863 oleh Presiden Abraham Lincoln, tetapi butuh dua tahun lagi untuk mencapai orang-orang terakhir di Texas.

Pada tahun 2021, Presiden Joe Biden menjadikan Juneteenth sebagai hari libur federal.