SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penduduk Texas menagih lebih dari $ 4.000 setelah mendapatkan tes COVID: 'Saya merasa ditipu'

Penduduk Texas menagih lebih dari $ 4.000 setelah mendapatkan tes COVID: ‘Saya merasa ditipu’

Ketika Jaden Janak mengetahui bahwa dia telah terpapar COVID-19 Tak lama setelah neneknya yang berusia 75 tahun meninggal karena virus tahun lalu, dia tahu apa yang harus dilakukan. Dia pergi ke rumah sakit untuk tes cepat yang dia pikir akan gratis.

salah. Beberapa bulan kemudian, penduduk Texas itu menerima dua lembar uang senilai lebih dari $4.000.

“Saya sangat marah. Saya merasa ditipu,” kata Janak kepada reporter investigasi CBS News, Anna Werner.

Janak tidak sendirian. Meskipun biaya pengujian COVID-19 seharusnya ditanggung dalam sebagian besar keadaan, beberapa orang mendapatkan tagihan besar dan membingungkan, termasuk beberapa untuk ratusan atau bahkan ribuan dolar.

Tagihan pertama yang diterima Janak adalah sekitar $2.700, mencakup biaya ruang gawat darurat dan lab. Kemudian, dia menerima tagihan dokter sekitar $1.300.

Dia mengatakan perusahaan asuransinya, BlueCross BlueShield of Texas, mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena mereka akan mengiriminya cek untuk tagihan tersebut. Janak mengatakan dia akhirnya mengiriminya cek yang dia gunakan untuk membayar Rumah Sakit dan Rumah Sakit Tulsa.

Namun, tanpa sepengetahuannya, cek kedua yang dikirim perusahaan asuransi kepadanya tidak pernah tiba, katanya, membuatnya berjuang melawan tagihan rumah sakit dan menerima panggilan penagihan selama hampir satu tahun. BlueCross BlueShield dari Texas mengatakan bahwa mereka mengirimnya ke alamat terdaftar mereka tetapi itu dikembalikan kepada mereka karena Janak pindah.

Rumah sakit mengatakan kepada CBS News bahwa mereka akan menerima uang yang dikirim oleh perusahaan asuransi Janak, dan begitu mereka mendapatkannya, mereka tidak akan berutang apa pun lagi.

“Bagaimana jika ini terjadi pada orang lain dan mereka benar-benar berpikir bahwa mereka secara pribadi bertanggung jawab atas tuduhan ini? Bagaimana mereka dapat memenuhi kebutuhan mengingat di mana ekonomi berada?” kata Janak.

Barry dan Jaime Constanzo dari Myrtle Beach, Carolina Selatan, memiliki pengalaman serupa pada bulan September. Mereka berencana untuk mengunjungi cucu mereka ketika mereka mengembangkan apa yang mereka pikir mungkin gejala virus corona dan pergi ke satu-satunya lokasi yang mereka katakan memiliki tes cepat yang tersedia hari itu: Conway Medical Center. Hasil mereka negatif, tetapi mereka mendapatkan tagihan – berjumlah sekitar $570 setelah asuransi mereka dibayar.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA akhirnya merilis pelindung mataharinya: NPR

“Mereka memberi tahu Anda bahwa Anda negatif, dan kemudian mereka bertanya mengapa Anda ada di sini, dan kemudian mereka melihat ke telinga, hidung, dan mulut Anda, dan hal berikutnya yang Anda tahu, Anda mendapatkan tagihan, itu tidak terkait dengan COVID. ,” kata Barry Constanzo.

Conway Medical Center mengatakan kepada CBS News bahwa Kostanzos pergi ke tempat yang salah – ke “tenda triase departemen darurat” rumah sakit – dan bahwa jika mereka menginginkan tes COVID-19 gratis, mereka harus pergi ke “tes mengemudi gratis.”

Karena mereka secara teknis berada di ruang gawat darurat, Conway Medical Center mengatakan “secara hukum berkewajiban untuk mengevaluasi, merawat, dan mengeluarkan mereka secara medis.” Dalam kasus ini, ini tentang alergi — perawatan yang dikatakan pasangan itu tidak mereka minta.

“Mengapa saya harus pergi ke rumah sakit atau tempat pengujian virus corona jika saya ada di sana karena alergi?” kata Jaime Constanzo.

Profesor Sabrina Corlett, pendiri dan salah satu direktur Pusat Reformasi Asuransi Kesehatan di Universitas Georgetown, mengatakan contoh seperti ini muncul meskipun undang-undang yang disahkan tahun lalu mengharuskan perusahaan asuransi untuk menanggung tes dan perawatan terkait.

“Sebagian dari itu karena sistem perawatan kesehatan kita sangat kompleks dan membingungkan,” katanya.

Corlette berkata Biaya tes virus corona Seharusnya ditanggung 100% oleh perusahaan asuransi, tetapi saya pernah mendengar beberapa penyedia yang membebankan biaya tertentu, kadang-kadang disebut “biaya utilitas” atau “biaya kamar darurat”.

“Jika Anda melakukan pemeriksaan fisik atau mereka berkata, ‘Oke, mari kita tes flu atau hal lain juga,’ perusahaan asuransi harus menanggung semua kunjungan itu,” katanya.

Ternyata itulah yang terjadi pada Costanzos. Mereka masing-masing dikenai biaya $771 untuk biaya ruang gawat darurat, yang tidak akan dibayar penuh oleh perusahaan asuransi, sehingga mereka digabungkan dengan tagihan sekitar $570.

READ  Matahari baru saja melepaskan suar matahari terkuat dalam hampir lima tahun

Keluarga Costanzo sedang mengajukan banding atas tagihan mereka.

Mereka sekarang memiliki beberapa saran untuk siapa saja yang mencari tes virus corona.

“Kalau bisa jangan ke rumah sakit. Ke apotik,” kata Jaime Constanzo.

Perusahaan asuransi pasangan itu, BlueChoice HealthPlan di South Carolina, tidak menanggapi permintaan komentar berulang kali.

Asuransi Janak, BlueCross BlueShield dari Texas, mengatakan dia menerbitkan kembali cek kedua yang dia butuhkan. Pejabat di Rumah Sakit dan Rumah Sakit Tulsa mengatakan kepada CBS News bahwa mereka telah mengubah operasi mereka dengan BlueCross BlueShield untuk mengeluarkan pasien dari tengah, dan pembayaran sekarang langsung ke rumah sakit. Mereka mengatakan mereka mengikuti “semua hukum dan peraturan yang relevan”.

Kontanzos memberi izin kepada Conway Medical Center untuk mendiskusikan perawatan mereka dengan CBS News. Pusat membagikan pernyataan berikut tentang kasus ini:

“Conway Medical Center menawarkan tes COVID-19 gratis 7 hari seminggu dari jam 8 pagi hingga jam 4 sore. Jika pasien datang ke unit gawat darurat kami dan hanya meminta tes COVID-19, mereka akan dirujuk untuk tes mengemudi gratis. Jika pasien menunjukkan gejala Mereka memerlukan dan/atau memerlukan perawatan lain, seperti yang terjadi di Kostanzos, kami secara hukum berkewajiban untuk melakukan evaluasi medis, pengobatan, dan pemulangan pasien ini di unit gawat darurat kami. Mereka dikenakan biaya yang sesuai.”

“Pada hari Kostanzos terlihat di unit gawat darurat, CMC menyediakan 358 tes COVID-19 gratis dalam tes drive-through kami. Sejak kami memulai opsi pengujian ini pada 23 Agustus 2021, CMC telah menyediakan lebih dari 15.000 tes COVID-19 gratis. ”

Rumah Sakit dan Rumah Sakit Tulsa juga mengeluarkan pernyataan:

Rumah Sakit dan Rumah Sakit Tulsa […], bersama dengan semua ruang gawat darurat di Amerika, diwajibkan oleh Undang-Undang Perawatan Darurat Medis Aktif (EMTALA) untuk memberikan Tes Penyaringan Medis (MSE) pada pasien untuk menentukan apakah ada keadaan darurat medis. Jika suatu kondisi teridentifikasi, kami juga diharuskan untuk merawat dan menstabilkan pasien. MSE, pengobatan, dan stabilisasi disediakan terlepas dari kemampuan finansial pasien untuk membayar. Ketika pasien memiliki asuransi, Tulsa ER & Hospital […] (Diperlukan) secara hukum untuk menagih kunjungan tersebut sebagai kunjungan ruang gawat darurat, dan perusahaan asuransi diharuskan membayar tarif dalam jaringan sebagai minimum.”

READ  Alaska telah melaporkan 53 kematian lagi akibat COVID-19, terutama dari September

“Hingga 1 April 2021, pembayar terbesar di kawasan ini (BlueCross BlueShield) telah memperkenalkan pembayaran langsung kepada pasien untuk perawatan di rumah sakit independen, milik dokter, dan rumah sakit kami yang lebih kecil. Kami lebih menyukai dinamika di mana kami bernegosiasi langsung dengan penyedia asuransi, untuk memudahkan membebani pasien. Ini sudah diperbaiki.” .

“…Rumah Sakit dan Rumah Sakit Tulsa…jangan menyeimbangkan tagihan – yang berarti mereka tidak akan menagih pasien untuk biaya yang melebihi tarif yang direvisi yang ditetapkan oleh polis asuransi mereka.”

Cerita ini adalah bagian dari seri “CBS Mornings” “Medical Price Roulette” yang terkait dengan Jurnalisme Transparansi. HapusBiaya Kesehatan.