SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian baru tentang cara meningkatkan suasana hati dan kinerja mental

Penelitian baru tentang cara meningkatkan suasana hati dan kinerja mental

Bubuk teh matcha adalah teh tradisional Jepang yang dikenal dengan manfaat kesehatannya. Para peneliti dari Jepang mengevaluasi efek antidepresan bubuk teh matcha pada tikus dan menemukan bahwa itu mengaktifkan sirkuit neuron dopamin dan meningkatkan depresi pada beberapa tikus, tergantung pada kondisi mental mereka sebelumnya. Lebih banyak penelitian seperti ini dapat membantu mengembangkan antidepresan yang lebih baik.

Melihat lebih dekat pada efek antidepresan dari bubuk teh matcha

Para peneliti menunjukkan bagaimana bubuk teh matcha meningkatkan depresi, dan faktor-faktor yang mengontrol efeknya pada pikiran.

Matcha, teh tradisional Jepang, telah dipuji karena manfaat kesehatannya – dapat meningkatkan suasana hati dan kinerja mental pada manusia dan tikus – tetapi diperlukan lebih banyak penelitian mekanistik. Oleh karena itu, peneliti dari Jepang mengevaluasi efek antidepresan bubuk teh matcha pada tikus. Serbuk mengaktifkan sirkuit saraf dopaminergik dan meningkatkan depresi pada beberapa tikus, tergantung pada kondisi mental hewan sebelumnya. Lebih banyak penelitian seperti ini dapat membantu mengembangkan antidepresan yang lebih baik.

Depresi saat ini merupakan gangguan mental yang paling umum di dunia, dan jumlah orang yang terkena dampaknya terus meningkat. Meskipun timbulnya depresi bervariasi antar individu, diyakini bahwa penyakit ini biasanya diakibatkan oleh penurunan dopamin di otak. Dopamin, suatu neurotransmitter dan hormon, berperan penting dalam meningkatkan suasana hati seseorang dan membuat seseorang merasa bahagia, berprestasi, dan termotivasi. Dan sementara banyak antidepresan telah dikembangkan untuk menangkal efek dopamin rendah, mereka memiliki banyak efek samping.

Selain itu, orang mungkin mengembangkan resistensi terhadap antidepresan, membutuhkan dosis yang lebih tinggi dari waktu ke waktu, atau perubahan obat yang sering. Masalah-masalah ini mendorong pencarian produk alami dengan efek antidepresan. Salah satu produk tersebut, Matcha, baru-baru ini mendapatkan popularitas. Bersumber dari daun Camellia sinensis-Ini kaya akan senyawa penambah suasana hati – bubuk Matcha secara tradisional digunakan untuk membuat teh.

teh matcha

Bubuk teh matcha adalah bubuk hijau yang terbuat dari daun teh yang tumbuh di bawah naungan yang telah digiling menjadi bubuk halus. Ini adalah teh tradisional Jepang yang telah dinikmati selama berabad-abad dan dikenal dengan warna hijau cerah, rasa yang unik, dan manfaat kesehatannya. Daun teh yang digunakan untuk membuat matcha ditanam dalam kondisi khusus, di mana tanaman dinaungi dari sinar matahari langsung selama beberapa minggu sebelum dipanen. Hal ini menyebabkan daun menghasilkan lebih banyak klorofil dan asam amino sehingga menghasilkan rasa dan aroma yang khas.

Mengkonsumsi teh ini telah terbukti meningkatkan perilaku seperti kecemasan pada tikus dengan mengaktifkan fungsi dopamin melalui pensinyalan reseptor dopamin D1. Peningkatan dopamin yang dihasilkan juga dapat memperbaiki gejala depresi. Oleh karena itu, Dr. Yuki Kurauchi dari Universitas Kumamoto memimpin tim peneliti untuk menyelidiki efek bubuk teh matcha pada tikus yang diisolasi secara sosial. Mereka merinci temuan mereka dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Volume 15, Edisi 3 Nutrisi Pada 22 Januari 2023.

Tim menggunakan tikus BALB/c yang tahan stres dan tikus C57BL/6J yang terpapar stres yang menjadi sasaran tekanan isolasi sosial dalam percobaan mereka. Namun, meminum suspensi teh matcha melalui mulut tampaknya mengurangi tingkat depresi pada tikus yang terpapar stres. Ini ditunjukkan dengan kinerja mereka pada tes suspensi ekor (TST), yang biasa digunakan untuk menilai depresi pada tikus. “Matcha mengurangi waktu imobilitas hanya pada tikus yang terpapar stres yang mengalami stres lebih besar dari isolasi sosial, dan menunjukkan perilaku seperti depresi, dibandingkan dengan tikus yang tahan stres,” jelas Dr. Kuroshi.

Teh matcha memiliki efek seperti antidepresan

Neurocircuitry dopaminergik dan kondisi mental tikus setelah tekanan isolasi sosial memengaruhi efek antidepresan matcha. Kredit: Yuki Kurauchi dari Universitas Kumamoto

Bagaimana ini bisa terjadi? Tim menggali lebih dalam. Analisis imunohistokimia otak tikus mengungkapkan aktivasi korteks prefrontal (PFC) dan nukleus accumbens (NAc) pada tikus yang mengalami stres setelah mereka menelan suspensi teh matcha. Daerah ini membentuk bagian penting dari sirkuit dopamin dan sangat penting untuk mengontrol kadar dopamin di otak. Aktivasi mereka — ditunjukkan dengan peningkatan jumlah sel yang mengekspresikan c-Fos, indikator penting aktivitas saraf — akan meningkatkan kadar dopamin, yang meningkatkan suasana hati seseorang. Tikus yang terpapar stres dengan waktu imobilitas yang lebih pendek memiliki jumlah sel c-Fos-positif yang lebih tinggi di area ventral tegmental (VTA) di otak mereka (yang memulai aktivitas dopamin), serta di PFC dan NAc, menunjukkan neuronal yang lebih tinggi. aktivitas dan produksi dopamin. . Sebaliknya, tidak satu pun dari efek ini terlihat pada tikus yang toleran terhadap stres.

Ini diperkuat oleh temuan lain – pemberian penghambat reseptor dopamin D1 pada tikus yang terpapar stres meniadakan efek seperti antidepresan dari suspensi teh matcha. Dr. Koroshi menyatukan semuanya. “Hasil ini menunjukkan bahwa bubuk teh matcha memberikan efek seperti antidepresan dengan mengaktifkan sistem dopamin di otak, dan ini dipengaruhi oleh kondisi mental seseorang.”

Dr. Koroshi juga optimis tentang implikasi masa depan dari penelitian mereka. Saat mengevaluasi antidepresan pada individu, perbedaan dalam kondisi mental mereka juga harus dipertimbangkan, mengingat betapa sensitifnya tikus yang terpapar stres terhadap efek suspensi teh matcha, tetapi tikus yang tahan stres tidak. “Memasukkan matcha ke dalam program promosi kesehatan memiliki potensi untuk meningkatkan kegunaannya secara luas,” katanya. Ini untuk meningkatkan kesehatan mental dengan bahan makanan yang lebih aman!

Referensi: “Efek seperti antidepresan dari bubuk teh matcha melalui aktivasi sistem dopaminergik pada tikus yang bergantung pada tekanan isolasi sosial” Oleh Yuki Kurauchi, Yuki Ota, Keigo Matsuda, Wakana Sanematsu, Hari Prasad Devkota, Takahiro Seki, dan Hiroshi Katsuki, Jan .22, 2023, Tersedia Di Sini. Nutrisi.
DOI: 10.3390/nu15030581

Tentang Associate Professor Yuki Kurauchi

Dr. Yuki Kurauchi adalah Associate Professor di Departemen Ilmu Kimia Farmasi di Graduate School of Pharmaceutical Sciences, Universitas Kumamoto, Jepang. Dia memegang gelar PhD dalam Ilmu Farmasi dan memiliki lebih dari 100 makalah penelitian untuk kreditnya. Karyanya berfokus pada penggunaan pendekatan farmakologis untuk mengobati gangguan pada sistem saraf pusat. Minat penelitian spesifiknya meliputi analisis perilaku pasien dengan kecemasan, dasar neurokimia stres yang dihasilkan oleh hierarki sosial, dan analisis mekanisme patogen migrain.

READ  Sebuah asteroid "kecil" menghantam Bumi untuk menguji sistem peringatan dini