SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penerima transplantasi paru-paru langka mengatakan COVID-19 menghancurkan organ

Penerima transplantasi paru-paru langka mengatakan COVID-19 menghancurkan organ

  • Seorang pria Georgia harus menjalani transplantasi paru-paru ganda setelah tertular COVID-19 pada bulan April.
  • Blake Bargatze tidak memiliki masalah kesehatan yang mendasarinya tetapi tidak divaksinasi sebelum dia jatuh sakit.
  • Pria berusia 25 tahun itu mengatakan kepada Insider bahwa virus itu membuat paru-parunya “seperti permen karet.”

Seorang pria berusia 25 tahun harus mendapatkan transplantasi paru ganda Setelah tertular COVID-19 pada bulan April, katanya, virus itu membuat paru-parunya terlihat seperti “mengunyah permen karet”.

Blake Bargatze dari Georgia, yang adalah Tidak ada masalah kesehatan yang mendasarinyaDia dirawat di unit perawatan intensif awal tahun ini setelah sakit parah akibat virus corona.

Selama tinggal, kondisinya memburuk dan dokter memerintahkan dia untuk tetap hidup, dia membutuhkan satu set paru-paru baru. Pada bulan Juni, dia menjalani transplantasi paru-paru.

Pria berusia 25 tahun itu mengatakan kepada Insider bahwa dia terkejut melihat seberapa cepat COVID-19 menyerang tubuhnya.

“Saya baru saja memakan paru-paru saya,” katanya. “Mereka tampak seperti permen karet pada saat mereka mengeluarkannya. Mereka penuh dengan lubang. Saya cukup beruntung untuk tidak mengalami banyak kegagalan organ.”

Bargatze adalah salah satu dari sedikit orang yang berhasil menerima transplantasi paru-paru ganda akibat virus corona, yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 687.000 orang Amerika, Menurut pelacak dari Universitas Johns Hopkins.

Dia diyakini telah tertular virus di konser Florida pada bulan Maret, dan sekarang dia menyesal telah menghadirinya. Meskipun dia memakai masker, dia tidak divaksinasi pada saat itu.

Itu sebagian karena dia belum memenuhi syarat untuk divaksinasi, tetapi juga karena dia ingin menunggu dan khawatir tentang efek samping, menurut ibunya.

READ  Lubang hitam memicu ledakan supernova prematur - pengamatan pertama dari jenis supernova yang sama sekali baru

saya sudah memberitahu WXIA: “Dia ingin menunggu sampai selesai selama 10 tahun atau lebih, yang mana banyak penduduk ingin berada di luar lebih lama.”

Tapi sekarang, pria berusia 25 tahun itu mendesak orang lain untuk mendapatkan vaksin mereka.

“Saya mencoba membuat orang lebih sadar tentang apa yang secara realistis dapat terjadi dengan virus ini. Itu tidak sebanding dengan risikonya,” katanya kepada Insider.

Dia juga mengatakan bahwa banyak orang yang masih “nekat” bahkan suka Varian delta yang sangat menular Hal ini terus menyebabkan peningkatan penerimaan rumah sakit, terutama di antara mereka yang belum divaksinasi.

Namun hidup sedang mencari pemain berusia 25 tahun itu, yang ia harap bisa segera kembali ke hobi favoritnya, termasuk memancing dan bermain biliar bersama teman-temannya. Dia akan kembali bekerja minggu ini, yang menurutnya merupakan “prestasi besar” baginya.

Meski masih minum 50 pil sehari, Bargate senang bisa kembali berjalan dan “bersyukur masih hidup”. Sejak itu, ia juga telah diberikan vaksinasi COVID-19.

Halaman GoFundMe Sejak itu telah dibentuk untuk membantu keluarga Bargatze membayar tagihan perawatannya.

unduhAda yang sedang diunggah.