SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan Ekuador membatalkan pengecualian Noboa baru-baru ini untuk memperluas cakupan perang melawan kekerasan narkoba

Pengadilan Ekuador membatalkan pengecualian Noboa baru-baru ini untuk memperluas cakupan perang melawan kekerasan narkoba

Presiden Ekuador Daniel Noboa (EFE/FILE)

itu Mahkamah Konstitusi ke Ekuador – Pembatalan keadaan darurat yang baru-baru ini dikeluarkan oleh Presiden Daniel Noboa, Yang dia sebut sebagai “perang fase kedua” yang dia nyatakan melawan geng kejahatan terorganisir.

Pengadilan Penjaminan tertinggi di Ekuador menyatakannya inkonstitusional dengan suara mayoritas anggotanya pada Keputusan No. 275, yang menyatakan Keadaan darurat diberlakukan di tujuh dari dua puluh empat provinsi di negara tersebut, serta di sebuah kotamadya di provinsi kedelapan.Dengan dalih “konflik bersenjata internal.”

Pengecualian terbaru ini bertujuan untuk menggantikan pengecualian sebelumnya yang mencakup lima provinsi yang juga telah dibatalkan oleh Mahkamah Konstitusi.

Deklarasi baru tersebut menangguhkan hak atas rumah yang tidak dapat diganggu gugat di provinsi Guayas, Santa Elena, El Oro, Manabi, Sucumbíos, Orellana dan Los Ríos, dan di kotamadya Camilo Ponce Enríquez, di provinsi Azuay.

Dalam kedua kasus tersebut, pengadilan melihat hal ini “Fakta-fakta yang disebutkan dalam keputusan tersebut tidak secara spesifik menjadi penyebab konflik bersenjata internal.”Menurut keputusan yang diumumkan pada hari Jumat.

Pengadilan Ekuador menghapuskan pengecualian yang dikeluarkan oleh Noboa (Reuters/Archive)
Pengadilan Ekuador menghapuskan pengecualian yang dikeluarkan oleh Noboa (Reuters/Archive)

Para hakim menekankan bahwa dalam keputusan terbaru tersebut, argumen konflik bersenjata internal adalah “satu-satunya alasan yang diajukan oleh Presiden Republik.”

“Patut dicatat bahwa, mengingat implikasi hukumnya yang penting, baik yurisprudensi Mahkamah ini maupun hukum internasional telah mengakui bahwa untuk menentukan penyebab konflik bersenjata internal, dua kriteria harus dipertimbangkan yang mempertimbangkan keseriusan konflik bersenjata internal. dari situasi kekerasan.

Diantaranya adalah dua parameter yang dikutip oleh pengadilan “Tingkat organisasi kelompok bersenjata dan intensitas permusuhan.”

Ia menyimpulkan, “Namun, dalam keputusan tersebut dan laporan pendukungnya, tidak ada referensi terkait faktor-faktor penentu tersebut di atas.”

READ  “Pemerintahan saya mendapatkan warisan terburuk dalam sejarah”; Akan ada penyesuaian fiskal dan penghentian emisi moneter

Namun, pengadilan menjelaskan bahwa “kesimpulan bahwa deklarasi keadaan darurat tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Konstitusi tidak berarti kurangnya pengetahuan tentang hukum.” Tindakan kekerasan yang serius Dan dari “Keadaan kompleks yang sedang dialami negara ini.”

Ekuador terus memerangi kekerasan narkoba (Reuters/File)
Ekuador terus memerangi kekerasan narkoba (Reuters/File)

Dia juga mencatat bahwa keputusannya tidak mempengaruhi kewenangan yang tertuang dalam sistem hukum biasa lembaga eksekutif untuk menggunakan angkatan bersenjata dalam melaksanakan misi konstitusionalnya, seperti yang disetujui oleh mayoritas warga Ekuador dalam referendum yang diadakan pada bulan April yang mendukung militer. polisi. Dalam operasi pemberantasan kejahatan terorganisir tanpa perlu mengeluarkan pengecualian.

Dua keputusan Mahkamah Konstitusi baru-baru ini bertentangan dengan keputusannya mengenai keadaan darurat pertama yang diumumkan pada awal tahun, yang berlangsung selama sembilan puluh hari, karena pengadilan menunjukkan bahwa pengadilan tidak berada dalam yurisdiksinya untuk menilai ada atau tidaknya keadaan darurat tersebut. “Konflik bersenjata internal” sebagaimana adanya.

Ia menekankan pada saat itu bahwa “ada atau tidaknya konflik bersenjata internal adalah sebuah fakta, dan tidak bergantung pada pernyataan otoritas publik, seperti pernyataan keadaan darurat, atau kendali badan tersebut terhadap konflik tersebut. ”

Sejak awal tahun ini, Noboa telah mengangkat perjuangan melawan kejahatan terorganisir ke dalam kategori “konflik bersenjata internal”, dan hal inilah yang kemudian menjadi konflik bersenjata internal. Klasifikasi geng kriminal sebagai kelompok teroris dan aktor non-negara yang bertikai.

Geng-geng kejahatan terorganisir, yang terutama mengkhususkan diri pada perdagangan narkoba, dianggap sebagai penyebab gelombang kekerasan yang melanda Ekuador dan menjadi pemicunya. Salah satu negara pertama di Amerika Latin yang mencatat jumlah pembunuhan tertinggiAngkanya sekitar 47 per 100.000 penduduk pada tahun 2023, menurut Observatorium Kejahatan Terorganisir Ekuador (OECO).

READ  Seorang awak kapal meninggalkan kapal yang diserang Houthi di Laut Merah - DW - 24/06/2024

(Dengan informasi dari EFE)