SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penghakiman Bersejarah di Amerika Serikat: Nyatakan Kuda Nil Pablo Escobar sebagai ‘Orang Hukum’

NS kuda nil Keturunan dari beberapa pengedar narkoba Kolombia yang sudah punah Pablo Escobar dia Iklankan “badan hukum” Oleh Pengadilan Ohio, dalam keputusan yang membuat sejarah di Amerika Serikat Ketika pertama kali mempertimbangkan seekor hewan dalam dirinya sendiri yang berusaha melindungi karnivora Afrika ini dari pengebirian di Kolombia.

perintah – perintah “menetapkan preseden penting bahwa hewan dapat menggunakan hak hukum mereka”Dijelaskan Christopher Berry, Direktur Dana Pembelaan Hukum Hewan.

Perlindungan Hewan membawa kasus ini ke pengadilan Ohio sebagai cara untuk mendukung gugatan di Columbia terhadap Proyek Kekebalan untuk menghentikan pertumbuhan kelompok kuda nil ini di negara Andes.

“Preseden ini mendukung argumen yang sekarang dibuat dalam kasus lain di Amerika Serikat bahwa hewan memiliki kekuatan untuk menegakkan hak hukum, seperti hak untuk tidak diabaikan dengan kejam.”Detail buah beri.

Namun, pengacara tersebut menjelaskan bahwa putusan hakim AS, pada pertengahan Oktober, “terbatas untuk mengizinkan kuda nil (dalam hal ini pembela mereka) untuk mendapatkan bukti untuk mendukung klaim mereka di Kolombia.”

Dalam kasus Amerika Latin, Perry menjelaskan bahwa Argentina dan Kolombia “Ini adalah bagian dari tren yang berkembang di yurisdiksi di seluruh dunia yang mengakui hewan sebagai badan hukum dengan kekuatan untuk menegakkan hak hukum tertentu di pengadilan.”

Dana Pertahanan Hukum Hewan telah mengajukan ke pengadilan Ohio permintaan agar pertimbangan dua ahli dari negara bagian itu dalam sterilisasi non-bedah, Elizabeth Berkeley dan Richard Berlinsky, dipertimbangkan sebagai bukti dalam gugatan pemerintah Columbia terhadap rencana tersebut. “Untuk membunuh sekitar 100 kuda nil.”

Escobar, kepala geng Medellín yang kuat, mengimpor empat kuda nil, tiga betina dan satu jantan, dari kebun binatang AS pada tahun 1981 untuk menjadi bagian dari koleksi hewan eksotis Hacienda Naples, yang kini telah direproduksi tanpa pengawasan.

READ  Gambar yang mengejutkan dari kedatangan sejumlah besar imigran ke kantong Spanyol

Jaksa di Kolombia adalah “Kelompok kuda nil yang hidup di Sungai Magdalena”, di Kolombia tengah, sebuah negara di mana hewan memiliki legitimasi untuk mengajukan tuntutan hukum untuk melindungi kepentingan mereka.

suara kuda nil

Undang-undang AS mengizinkan siapa pun yang “tertarik” dengan litigasi asing untuk mengajukan izin ke pengadilan federal untuk mengambil pernyataan di Amerika Serikat.

Menurut Dana Pertahanan Hukum Hewan, karena kuda nil adalah penggugat dalam gugatan Kolombia, mereka memenuhi syarat sebagai “orang yang berkepentingan” di Amerika Serikat.

Stephen Wells, direktur eksekutif Dana Pertahanan Hukum Hewan, mengatakan perintah pengadilan menandai “tonggak sejarah dalam perjuangan yang lebih luas untuk status hewan agar diakui bahwa hewan memiliki hak yang dapat ditegakkan.”

“Hewan berhak untuk bebas dari kekejaman dan eksploitasi,” tambahnya.

Dana tersebut menyatakan bahwa gugatan itu diajukan di Kolombia pada tahun 2020 atas nama kuda nil oleh pengacara Luis Domingo Gomez Maldonado “untuk mencegah hewan-hewan itu dibunuh.”

Selama gugatan, badan lingkungan regional yang menangani kuda nil mengumumkan bahwa bulan ini mereka mulai memasok sebagian kecil hewan dengan obat kontrasepsi GonaCon.

Menurut kepercayaan, tidak diketahui apakah penggunaan obat oleh pemerintah Kolombia aman dan efektif, dan berapa banyak kuda nil (Hippopotamus amphibius) yang akan mereka bunuh.

Gugatan tersebut mencari perintah untuk menyediakan alat kontrasepsi yang disebut PZP (Zone Pigs Transparent), “Karena keberhasilan sejarahnya dalam memelihara kuda nil di kebun binatang”.

Perwalian itu mengatakan kesaksian Berkeley dan Berlinsky akan digunakan “untuk meningkatkan dukungan bagi kontrasepsi PZP untuk mencegah kuda nil yang tinggal di Sungai Magdalena terus meningkatkan populasi tanpa mengorbankan mereka.”

Saat ini, menurut pihak berwenang Kolombia, 80 kuda telah diidentifikasi yang dibagi menjadi tiga populasi yang terletak di wilayah Magdalena Medio.

READ  Dia mengolok-olok kontrol kesehatan dan divaksinasi 5 kali melawan COVID- Uno TV

Pada tahun 2050, mungkin ada antara 400 dan 800 kuda nil (Hippopotamus amphibius) di Kolombia jika tidak ada tindakan yang diambil, menurut sebuah penelitian tahun ini dari Florida International University (FIU).

Ini memperhitungkan tingkat pertumbuhan tahunan populasinya sebesar 7%, tetapi jika peningkatan 11% diperhitungkan, yang menurut universitas tidak realistis, jumlah mereka bisa mencapai 5.000.

Dengan informasi dari EFE.

LLH