SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penghasilan JPMorgan Chase turun, tetapi eksekutif tidak melihat perlambatan

JPMorgan Chase pada hari Kamis melaporkan laba kuartal kedua yang lebih kecil dari periode yang sama tahun lalu, menyisihkan lebih banyak uang untuk menutupi kemungkinan kerugian pinjaman dan mengatakan akan menangguhkan pembelian kembali saham. Langkah-langkah itu dapat dilihat sebagai persiapan untuk penurunan, tetapi para eksekutif di bank terbesar di negara itu mengatakan ada beberapa tanda ekonomi AS memasuki resesi.

Nasabah bank ritel masih membelanjakan uangnya untuk hal-hal yang mereka inginkan tetapi tidak perlu, seperti perjalanan dan restoran. JPMorgan memberikan pinjaman kepada bisnis yang menggunakan jalur kredit tertentu secara besar-besaran.

“Kami melihat dengan sangat hati-hati pada data aktual kami,” kata kepala keuangan bank, Jeremy Barnum, dalam panggilan telepon dengan wartawan. “Tidak ada bukti kelemahan nyata.”

Pendapatan JP Morgan terbebani oleh penurunan harga saham, aktivitas perbankan investasi yang lebih lambat dan pasar yang lebih lemah untuk pinjaman rumah. Ia merasakan efek dari Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi yang curam, yang telah mengguncang pasar keuangan. Jamie Dimon, kepala eksekutif JP Morgan, mengatakan para bankir sedang mempersiapkan tahun depan.

“Kami menghadapi dua faktor yang saling bertentangan, beroperasi pada jadwal yang berbeda,” kata Mr. kata Dimon dalam rilis berita. “Ketidakpastian tentang bagaimana tingkat yang lebih tinggi akan naik dan tingkat pengetatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan pengaruhnya terhadap likuiditas global, dikombinasikan dengan perang di Ukraina dan efek merusaknya pada energi global dan harga pangan, akan memiliki konsekuensi negatif. Ekonomi global terkadang berada di jalur yang benar.

JP Morgan memperoleh $8,6 miliar antara April dan Juni, turun 28 persen dari periode yang sama tahun lalu, tetapi sedikit lebih tinggi dari laba kuartal pertama sebesar $8,3 miliar. Dikatakan telah membuat penyisihan kerugian sebesar $ 1,1 miliar, sebagian besar mengalokasikan cadangan baru untuk potensi kerugian pinjaman dalam bisnis konsumennya. Pendapatan terbaru bank tersebut meleset dari ekspektasi analis, memukul sahamnya, yang turun sekitar 5 persen pada awal perdagangan.

READ  Tuan-tuan pengemudi balap mobil sport, mengapa peringkat itu penting

Namun bank masih menerbitkan kartu kredit baru, dengan penggunaan kartu naik 15 persen dibandingkan tahun lalu. Biaya perjalanan dan makan 34 persen lebih tinggi.

Untuk Wall Street, biaya yang diperoleh bank dari menyediakan layanan perbankan investasi, seperti memberikan nasihat tentang merger perusahaan dan penjaminan saham publik perdana, turun tajam. Mereka 54 persen lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu, berkontribusi pada penurunan laba 26 persen untuk bisnis Wall Street secara keseluruhan. Namun fluktuasi harga saham, obligasi, dan produk keuangan lainnya yang cepat dan dramatis membuat pendapatan bank naik 15 persen tahun lalu dalam bisnis perdagangannya, yang berkembang pesat di masa yang bergejolak.

Bank sentral telah menaikkan suku bunga dan menghentikan program pembelian obligasi untuk menstabilkan pasar selama pandemi, yang telah menyebabkan perubahan besar di pasar. Bank-bank lain juga terpengaruh.

Laba di Morgan Stanley, yang melaporkan pendapatan pada hari Kamis, juga meleset dari ekspektasi analis. Perbankan investasi dan pendapatan perusahaan investasi turun hampir 30 persen pada kuartal kedua menjadi $2,4 miliar dari periode yang sama tahun sebelumnya. Gejolak pasar baru-baru ini telah menghentikan transaksi dan harga pada penawaran saham dan obligasi telah jatuh.

JPMorgan mengumumkan akan mengakhiri pembelian kembali sahamnya – cara untuk mendistribusikan uang ekstra kepada pemegang saham – untuk dengan cepat membangun cadangan modal untuk memenuhi persyaratan restrukturisasi yang ditetapkan oleh regulator. Tn. Dimon mengatakan kepada wartawan bahwa tanpa persyaratan peraturan baru, bank “mungkin” masih akan membeli saham.