SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penguncian COVID China diatur untuk lebih mengganggu rantai pasokan

Penguncian COVID China diatur untuk lebih mengganggu rantai pasokan

Pejabat di Beijing dan daftar kota dan provinsi yang terus bertambah mengatakan bahwa virus itu masih menyebar dan bahwa pemerintah harus mengambil tindakan yang lebih keras untuk menghentikannya.

“Baru-baru ini, epidemi cluster lokal telah terjadi di banyak tempat di negara kita, terutama varian omicron, yang menyebar dengan cepat dan sangat tersembunyi,” kata Mi Feng, juru bicara Komisi Kesehatan dan Kesehatan Nasional, Selasa. “Pencegahan dan pengendalian epidemi lebih sulit, dan situasinya parah dan rumit.”

Di provinsi Jilin di utara China, yang memiliki konsentrasi terbesar kasus baru-baru ini serta banyak pabrik yang membuat mobil dan suku cadang mobil, Zhang Li, direktur perwakilan dari badan kesehatan provinsi, mengatakan bahwa penduduk dan pejabat harus “segera memobilisasi dan bertindak untuk mengatasi kesulitan dengan gigi terkatup — kita berpacu dengan waktu.”

Bagi beberapa investor asing, wabah itu sendiri mungkin tidak terlalu menakutkan daripada ketidakpastian tindakan pemerintah.

“Risiko bisnis di China sekarang lebih tinggi daripada kapan pun sejak akhir musim semi 2020,” kata Julian MacCormac, ketua Kamar Dagang Inggris di China.

Lockdown juga telah menangguhkan pekerjaan di pabrik-pabrik elektronik di selatan dan berbagai perusahaan industri di Cina tengah. Kota-kota di dekat Shanghai telah menutup pintu keluar jalan raya atau menuntut agar setiap pengemudi menunjukkan tes PCR negatif – persyaratan yang juga telah menciptakan antrean truk sepanjang bermil-mil yang mencoba membawa komponen penting di antara pabrik.

Biaya pengiriman internasional yang tinggi, masalah serius tahun lalu yang berkontribusi terhadap inflasi di Amerika Serikat, mulai naik lagi setelah sempat turun selama liburan Tahun Baru Imlek bulan lalu.

READ  New York Knicks dan Sweet bekerja sama untuk merilis game NFT 3D edisi terbatas

Biaya untuk mengirimkan kontainer barang dari Asia ke Pantai Barat AS naik tipis menjadi $16.353 pada hari Jumat, sebelum pembatasan virus corona terbaru mulai berlaku, dibandingkan dengan $16.155 seminggu sebelumnya. Tarif hampir tiga kali lipat dari tahun lalu dan telah meningkat 12 kali lipat dari dua tahun lalu, menurut data dari Freightos, platform pemesanan barang.

Pelabuhan di China sekarang mengharuskan pekerja untuk tinggal dan bekerja di dermaga selama dua bulan sekaligus, jauh dari keluarga mereka, untuk mencegah infeksi. Itu telah memungkinkan pelabuhan untuk tetap beroperasi bahkan selama wabah berkelanjutan, berbeda dengan penundaan pengiriman yang parah pada musim semi dan musim panas lalu ketika infeksi memaksa penutupan terminal peti kemas besar di Shenzhen dan dekat Shanghai.

Tetapi dengan lalu lintas truk ke dermaga terganggu, kapal menghadapi penundaan di pelabuhan setidaknya 12 jam, dan mungkin segera harus menunggu selama dua minggu, kata Julie Gerdeman, kepala eksekutif Everstream Analytics, sebuah perusahaan analisis rantai pasokan. .

“Bahkan bisnis yang paling siap pun akan terpengaruh oleh penguncian baru ini di China, karena fleksibilitas dalam rantai pasokan minimal,” katanya.

Pengiriman barang juga menghadapi komplikasi baru. Administrasi Penerbangan Sipil China mengatakan Selasa bahwa banyak penerbangan internasional yang tersisa ke bandara Pudong Shanghai yang luas akan dialihkan ke kota-kota China lainnya mulai Senin depan hingga 1 Mei. Langkah itu akan membebaskan ruang karantina di Shanghai untuk penduduk kota dan kontak dekat, tetapi lebih lanjut menunda ekspor.

Setidaknya lima kota pabrik besar telah sepenuhnya ditutup karena virus corona: Dongguan dan Shenzhen di Cina selatan dekat Hong Kong, di mana Foxconn memiliki pabrik besar untuk membuat iPhone dan produk Apple lainnya; Changchun dan Kota Jilin di provinsi Jilin, Tiongkok timur laut; dan Langfang, di sebelah Beijing. Beberapa kota kecil juga telah dikunci, seperti Suifenhe dan Manzhouli di perbatasan China dengan Rusia.

READ  Pasar dan mal yang penuh hiasan memenuhi kerumunan besar pada malam Diwali di Amritsar: The Tribune India

Di Dongguan, sebuah kota industri berpenduduk 7,5 juta orang, beberapa pemilik pabrik mengatakan bahwa mereka masih diizinkan untuk beroperasi selama pekerja mereka tinggal di asrama di dalam kompleks pabrik, dan tidak ada yang diizinkan untuk keluar atau masuk.

Beberapa perusahaan, seperti Foxconn, mengatakan mereka akan mencoba mengalihkan produksi ke pabrik lain. Tetapi Mary E. Lovely, seorang rekan senior di Peterson Institute for International Economics, mengatakan tampaknya “sulit dipercaya” bahwa Foxconn akan mengendurkan fasilitas mereka yang lain yang dapat mengakomodasi operasi besar perusahaan di dekat Hong Kong.